Menikah itu (mungkin) memang sederhana.

Hari Sabtu itu saya patah hati dua kali.

Sabtu itu tanggal 31 Agustus 2013. Hari itu adalah hari pernikahan sahabat saya, I Dewa Made Dwiagung Kerthapati. Teman laki-laki saya sejak SMA. Tempat curhat soal lawan jenis, keluarga, sampe kerjaan. Temen nonton, temen makan, temen pergi kondangan, sampe temen liputan. Dialah yang berbaik hati nganterin saya ke Taman Safari, waktu saya lagi disuruh piket Lebaran. Nasib kami lebih kurang sama, udah sama-sama ditinggal ibu kandung. Karakter kami di sekolah dulu pun ngga jauh beda sebenarnya, kami ngga punya banyak temen, ngga suka nge-geng, ngga aktif berorganisasi..ngga populerlah intinya.

ImageJaman hang-out di Mcd, jaman dateng ke sana padahal cuman beli es krim.

ImageTemen setia pergi kondangan. Sambil berusaha menghibur satu sama lain, berusaha ngga sirik sama yang lagi kawin hari itu. Err.. sebenernya saya nyari poto jaman SMA, tapi ke mana ya?? Ngga ketemu juga nih, haha..

Yang saya tahu, anak ini baik. Dan saya selalu percaya, anak SMA 1 Bogor adalah anak baik-baik dan pintar-pintar. Waktu kuliah kami dipisahkan jarak, dia di Semarang, saya di Penang. Tapi kami selalu menyempatkan diri untuk bertemu di Bogor, saat saya lagi pulang ke Indonesia. Kebetulan pas kerja, saya duluan karena saya lulus kuliah duluan. Sedangkan dia kuliah teknik, (katanya) wajar kalo lulusnya agak lama, jadi kerjanya pun duluan saya.

Saya rajin bercerita ke dia soal pasang-surut hubungan saya dan pasangan saya. Dia dengan sabarnya mau mendengarkan, saat saya lagi berantem sama pacar saya, atau saat saya putus sama pacar saya. Sesekali dia memberi masukan, dari perspektif laki-laki. Berbeda dengan saya, dia relatif ngga punya banyak pasangan. Setahu saya, pacarnya dari dulu ya si perempuan ini, sebut saja dia Dini. Dia dan si Dini ini pacaran udah lama. Dia mencoba tetap setia dan bertahan, meski jarak memisahkan. Beda banget sama saya, saya mah paling ngga tahan sama LDR. Hahahahaha..

Tapi ternyata..nyaris seminggu sebelum hari pernikahannya, dia baru ngabarin saya kalo dia mau nikah. Siapa yang ngga kaget? Dan ternyata..calon istrinya itu bukan pacarnya yang selama ini saya tahu. Nah loh! Saya kenal sih si calon istrinya itu, pernah ketemu. Tapi yang saya tahu, perempuan ini (sebut saja dia Winda), cuma temen biasa, temen dia waktu kuliah. Terlepas dari itu, mau siapapun istrinya, pokoknya saya harus datenggg ke pernikahannya. Ahahahhaa..Saya harus menyaksikan langsung, sekalian melepas sahabat saya itu ke jenjang baru.

Akhirnya, saya datang ke alamat yang dia kasih. Sabtu itu, adalah sehari sebelum keberangkatan saya ke Pekanbaru. Saya menyempatkan diri (dan memang harus sempat!) untuk datang, menyaksikan rangkaian prosesi adat pernikahan orang Hindu, sekaligus adat Bali. Memang tidak banyak tamu yang hadir. Mereka yang datang seluruhnya dari pihak keluarga dan beberapa dari pejabat kantor agama. Prosesi berlangsung lancar dan sangat khidmat. Sangat sederhana.

Tidak ada hingar-bingar penyanyi dengan iringan organ. Tidak ada gedung mewah dengan pelaminan yang penuh bunga. Tidak ada deretan meja dan gubug yang menyajikan beraneka soto, bakso, dim sum, atau es krim. Tidak ada sesi foto dengan pejabat atau tamu istimewa lainnya. Tidak ada karangan bunga. Tidak ada lantunan lagu-lagu romantis, apalagi seragam pengantin yang aneh-aneh.

Yang ada adalah prosesi adat yang menyenangkan. Yang ada adalah pemandangan umat yang sedang berdoa dengan khusyuk. Yang ada adalah nasihat pernikahan yang sebenarnya bersifat universal. Yang ada adalah lantunan gamelan Bali. Deretan makanan khas Bali yang enak-enak. Kebun yang menyejukkan. Suasana yang akrab lagi syahdu. Anak-anak yang bermain kesana-kemari dengan gembira..

ImageIni dia sahabat saya, sama istrinya. Congratz for you two! : )

Image: ) sukaaak foto iniii.

ImageSebelum pawewahan, alias upacara pernikahan.

ImageKeluarga dan tamu-tamu.

ImageProsesi adat.

ImageMasih prosesi adat. Kedua pengantin semacam dikasih air doa gitu.

ImageNahh yang ini semacam lagi adegan jual-beli gitu. Mirip-mirip adat Jawa, katanya.

ImageLagi didoain pedande.

ImageTerakhir, salam-salaman.

Aaargghh. Saya patah hati. Dulu saya pernah curhat ke dia, betapa menjengkelkannya saat harus merasakan ‘ditinggalkan’ sama para sahabat yang udah pada nikah. Pasalnya, satu demi satu sahabat saya sekarang udah pada nikah. Akhirnya, dia pernah bilang ke saya, kalo dia ngga akan ngeduluin saya untuk menikah. Karena dia ngga mau saya ngerasa semakin ‘ditinggalkan’. Tapi ternyata, semesta berkehendak lain. Ternyata dia benar-benar ngeduluin saya nikah! Ahahahahhaa..

“Ve..sori ya gw ngeduluin..,” ujarnya, lewat BBM.

Kalimatnya sih gitu doang. Tapi kami berdua udah sama-sama tahu maksudnya. Jadilah saya patah hati. Di sisi lain, menyaksikan acara pernikahannya yang begitu simpel tapi syahdu..membuat saya patah hati untuk kali kedua. Bagaimana tidak, dulu saya yang (sempat) merencanakan pernikahan lebih dulu daripada dia. Tapi lihat, hasilnya pernikahan dia malah lebih indah dari bayangan pernikahan punya saya sendiri yang udah pernah saya rencanakan. Ahahhahahaa..

Tapi mungkin memang semuanya bisa dibikin sederhana. Saya-nya aja yang terlalu banyak mikirin ini-itu, jadinya jodoh itu bukan sesuatu yang menyenangkan untuk dibicarakan, melainkan jadi momok yang menakutkan. Lihat sahabat saya ini. Ngga pernah terfikir olehnya untuk nikah tahun ini, untuk benar-benar jadi suami seseorang. Dia ngga punya bayangan soal acara pernikahan, yang akhirnya digelar memang hanya untuk keluarga saja. Dia ngga ribet mikirin soal baju, dandanan, tamu, makanan, sewa gedung..dan tetek bengek lainnya. Dia juga ngga pernah muluk-muluk punya impian jadi suami terhebat, jadi laki-laki paling tangguh atau paling keren buat satu perempuan. Dia juga belum punya apa-apa, jangankan rumah atau kendaraan. Kerjaannya yang sekarang aja masih berupaya untuk ‘disenangi’. Di sisi lain, dia juga ngga pernah kepikiran bahwa perempuan inilah yang akan jadi istrinya. Soalnya, calon istrinya ini juga bukan orang ‘asing’. Calon istrinya ini temennya sendiri waktu kuliah. Meski ada beberapa perbedaan latar belakang, tapi toh bisa dilalui. Dibikin sederhana. Seolah menikah betul-betul hal yang sebenarnya sangat sederhana.

Nikah, ya nikah aja.

Seolah nikah itu cukup hanya dengan kemauan dan keberanian. Manusia sendiri yang sebenernya bikin itu jadi ribet. Ahhahahaa.. Well, apapun itu, selamat menempuh hidup baru ya, sahabat! Sepertinya bunyi ungkapan itu memang benar. Pria sejati adalah mereka yang berani nikah (muda). Kalo gitu, selamat menjadi laki-laki sejati, gung! : )

[Pekanbaru, 8 September 2013]
[02.08 AM]

Advertisements

About this entry