Digi Promoter semakin membuka mata saya.

Setelah nonton konser, gw tepar di kamarnya Nelda di UIA. Nelda sama Icha ngajakin gw upacara 17an di KBRI Minggu paginya. Nelda bilang kita bakal berangkat sekitar jam setengah delapan. Beuuuhh. Bisa bangun ngga yah gw?? Dan ternyata..perkiraan gw bener. Gw oversleep dan ngga kebangun. Hilang sudah cita-cita mau liat KBRI dan ngerasain gimana rasanya ngikutin upacara 17an di Kuala Lumpur. Hppffhhh. Tapi Nelda bilang kalo upacaranya ternyata bukan di KBRI, tapi di Wisma Duta-tempat tinggal para pejabat gitu. Emm. Sama kaya Konjen Penang, kan ada kantor, ada juga wisma tempat tinggal Pak Konjen-nya. Nelda juga cerita kalo di Wisma Duta tadi ada Inul Daratista. Ahahahaha. Berarti hilang juga kesempatan gw ketemu sama sang Ratu Ngebor Indonesia. Hehehe.

Setelah kesempatan ikutan upacara di KL raib sudah, pertanyaannya sekarang adalah..Kenapa gw masih di KL?? Kan konser-nya udahan?? Hehehe. Pertama, weekend begini gw takut ga dapet tiket balik ke Penang. Jadi gw males dateng ke pudu buat ngecek. Kedua, gw ga ada duit buat balik. Sumpah! Kalo udah nyampe KL, duit keluar kaya kran air, ngga berhenti-berhenti. Untung gw inget waktu lagi nonton bola di Sunway, Nelda ngajakin gw kerja jadi Promoter Digi secara mereka lagi kurang orang. Alhamdulillah.. Rejeki gw banget sih. Akhirnya tanpa basa-basi gw terima ajakan itu. That’s why gw masih di KL dan masih ‘nyangkut’ di UIA alias di kamarnya Nelda sampe hari Minggu.

Minggu siangnya, gw gabung sama Nelda cs ikutan family day-nya anak-anak UIA. Well, mungkin bukan ikutan, gw cuman ngeliatin doang sih sebenernya. Dan TEPE-TEPE di UIA sama juga boong dan sampe kiamat pun ngga akan berhasil. Secara cewek-cewek di sana jilbab-an semua so ya mereka pastinya ga bakalan napsu liat gw. Ahahahahaha. Buktinya? Walaupun gw nongkrong disana seharian, kaga ada yang ngajak kenalan apalagi minta nomer hp. Ahahahaha.. Najesss banget sih lo Ga..

Abis makan siang, gw sama Nelda nungguin Dilla di busstop dan kami bertiga sama-sama berangkat menuju Hospital Tawakkal di daerah Chow Kit naek teksi. Abis itu, datenglah Ira dan beberapa cowok UIA lainnya yang ngga gw liat di acara family day tadi. Akhirnya kami ketemu juga sama orang Digi-nya, dan bersama-sama mereka menuju Shah Alam.

Kami berempat udah stand by di dalem mobil; dari kiri ke kanan itu Ira, gw, Dilla dan yang duduk di kursi depan itu Nelda. Kami on the way ke Bukit Cahaya Shah Alam ni. Berdebar-debar menanti seperti apa ya tempat kami ‘jualan’ nanti..

Tadaaaa! Akhirnya tibalah kami di daerah Shah Alam setelah satu jam perjalanan. Ini adalah stage kecil yang disediain oleh pihak Digi untuk menghibur mas-mas dan mbak-mbak TKI dengan lagu dangdut. Judulnya Zona Asyik Digi. Target mereka jelas : untuk promosiin Digi ke para TKI yang bekerja di daerah ini.

Yepp. Tempat kita promote Digi tuh ternyata adalah sebuah ConSi alias Construction Site; sebuah tempat dimana sekitar 400 orang TKI dan mereka yang dari Bangladesh hidup disana sebagai pekerja bangunan. Kabarnya sudah sekitar empat tahun mereka tinggal di tempat itu. Bangunan yang mau dibangun pun ngga jelas, entah condo entah kantor entah ruko. Gw ngga kebayang ajah selama empat tahun mereka makan, tidur, solat, buang air, mandi di tempat kaya gini.. Ya Allah.. Seketika gw menyebut namaNya. Bersyukur atas berkah dan nikmat yang gw dapet sampe sekarang..

Ehem. Inilah kami yang seketika menjadi makhluk kuning. Dengan kaos yang amat-sangat-kebesaran gw mulai bersiap-siap. Sesekali teriak.. Pulsa Digi-nya mbak! mas! Buat nelfon ke Indonesia! Mulai jam 9malem nanti 25sen aja per 30detik! Lumayan buat ngucapin 17-an ke anak istri!! (Hehe..lebay ah..)

Ini namanya mbak Melly. Dia adalah boss yang menghandle kami.

Ini adalah salah satu permainan yang menjadi games di Zona Asyik Digi.

Sekitar jam 10 malem, kita tutup stand jualan. Lumayan gw berhasil menjual pulsa sebanyak RM410 bersih! Wohooo! Selain jualan pulsa, kita juga jualan simcard Digi sama ngadain games-games gitu. Selain itu ada juga lucky draw dan hiburan karaoke. Yah, semoga aja mas-mas sama mbak-mbak di sana terhibur yah.. Semoga juga ekonomi Indonesia bisa bertambah baik biar mereka ngga perlu susah-susah cari kerja di negara orang kaya gini..

Well, siapa sangka menjadi seorang Digi promoter bisa semakin membuka mata saya tentang realita kehidupan masyarakat Indonesia di negeri Jiran ini? Sumpah gw baru tau ada tempat model ConSi gini di mana sebagian makhluk di dalamnya adalah ‘orang kita’. Guys, ilmu bisa didapetin dari siapa aja, kapan aja dan di mana aja kan?

[aman damai. 21 Agustus 2008]

[02.01 am]

Advertisements

About this entry