Tahun Pertama Gwen.

Gwen sayaaang, kini usiamu satu tahun. Cepat sekali ya, naak.. Lewat tulisan ini, mama mau cerita soal kamu yang sekarang, dan sedikit mengenang pertumbuhanmu bulan demi bulan yang lalu.

Sekarang kamu punya empat gigi seri. Dua di atas dan dua di bawah. Yang pertama tumbuh itu dua gigi di bawah, pas umur kamu 10 bulan. Udah lumayan bangett sekarang kalo lagi nenen ya Gweenn. Sekarang kamu udah mulai makan nasi—baik nasi biasa atau nasi tim. Sekarang kamu makannya banyak. Minum air putih juga banyak. Kamu Alhamdulillah masih mimik ASI, belum ada campuran susu formula. Sekarang kalo liat mama atau papa lagi makan sesuatu, kamu mulai sibuk nyamperin, pengen ikut makan juga. Mulai nyoba ngerebut makanan, penasaran sama apa yang kita makan.

Setelah lewat masa ASI eksklusif 6 bulan pertama, lalu mulailah masa-masa MPASI. Berkenalanlah mama sama yang namanya slow cooker, hand blender, juice extractor, sampe Ramekin.. Awal-awal kamu makan buah-buahan, seringnya sih pepaya—sampe sekarang sih ini. Trus mulai kukusan. Kentang, ubi, ikan, udang, ati ayam.. sampe akhirnya lama-lama kamu mulai makan biskuit dan juga astor.. tentu saja ini tidak masuk daftar rekomendasi WHO, tapi mudah-mudahan ngga apa-apa ya Gwen.. Semua jenis makanan yang selama ini dibikinin sih so far mau-mau aja. Belum tahu juga mama kamu alergi makanan apa. Awal-awal kamu ngga mau makan bubur, tapi sekarang mau. Awal-awal juga kamu ngga mau makan oatmeal, tapi sekarang mau. Apalagi kalau ditambah keju. Beberapa makanan juga udah ditambahin butter. Tapi sekarang ngga cuma makanan yang masuk mulut, semua barang sekarang kamu masukin mulut. Ya itu kunci motor, kunci rumah, plastik, koran, struk belanja, sampe kartu nama mama… semua dimakan. Paling sering itu tisu sama kertas. Untungnya ngga sempet ditelen karena keburu ketahuan. Ekspresi mukamu kalo lagi ‘kegep’ itu lucu banget Gwenn.. kamu kagetan..

Sekarang kamu juga makin berat. Masih belum bisa jalan, tapi udah bisa berdiri sendiri walau cuma beberapa detik. Udah bisa protes minta diturunin kalo lagi digendong. Kalo lagi ngerangkak, suka nyamperin kita yang lagi berdiri dan mulai manjat-manjatin kaki. Tenagamu udah lumayan gede sekarang. Kalo malem tidurmu sekarang muter-muter ke sana kemari. Kalo lagi nenen di tempat tidur, kakimu gerak-gerak. Matamu terpejam. Tidurmu sekarang mangap. Kulitmu sensitif. Setiap abis digigit nyamuk, bekasnya lama sekali hilangnya. Suka ada biang keringat di dahi dan di belakang leher. Kukumu cepat sekali panjang. Hidungmu pesek (ngikutin mamanya ini mah). Bulu matamu lentik. Melihatmu senyum dan tertawa selalu menyenangkan. Rambutmu tipis. Dari lahir rambutmu tidak pernah dipotong. Kamu ngga pernah suka dipakein topi sama bandana. Dulu kamu sempat ditindik dan pakai anting. Tapi karena masuk ruang operasi nggak boleh pakai apa-apa, akhirnya dilepas dan sekarang lubangnya sudah tertutup lagi. Oiya kamu senang sekali sama kuciingg. Kamu bisa jewer kupingnya, hampir menarik kumisnya, dan penasaran sama kukunya.. Sekarang kalau diliatin video kucing juga kamu semangat. Kamu mengeluarkan suara kaya lagi ngajak ngobrol kucing. Sekarang kamu galak, Gwennn. Kalo lagi main, ngga boleh diganggu atau dibantuin. Kalo diambil mainannya, langsung marah. Sekarang kamu lagi seneng nyendok-nyendok makanan sendiri.

Usia satu bulan kamu pernah naik-turun lift sampe lantai 22 (walaupun digendong juga sih ya hehe). Usia tujuh bulan kamu sudah naik pesawat dan nemenin mama kondangan sahabat mama di Ipoh. Iya, di Ipoh—Malaysia. Usia delapan bulan kamu nemenin mama papa ikutan acara buka puasa malam-malam. Usia sembilan bulan kamu udah ikut kami Lebaran di Boyolali, ke kampung papamu. Usia 11 bulan kamu motong kambingmu sendiri. Ikutan Idul Adha maksudnya. Trus ikutan nemenin papa reunian di Ancol trus kita jalan-jalan di angkasa naik Gondola. Bulan Oktober ini kamu juga udah ikut mama papa ke beberapa kondangan. Kamu udah jalan-jalan jauuhh Gwennn.. Sejak kamu masih bayi piyik sampe usiamu satu tahun ini, kamu udah pernah naik motor, mobil, pesawat, bis, sampe naek kereta (baik commuterline atau kereta api jarak jauh). Yang belum pernah itu naik kapal laut, speedboat dan sejenisnya.

Awalnya selama tiga bulan pertama, urusan ASI itu ternyata cukup bikin stress. Mama selalu peres ASI pake tangan sampe sekarang, nggak tahu kenapa nggak bisa pake alat pompa. Udah pernah nyoba yang manual sampe yang elektrik, tetep ngga keluar ASI nya dan ujung-ujungnya malah sakit. Alhamdulillah, kamu cepat beradaptasi, mau mimik ASIP pake media apapun, mulai dari sendok, medela cup, botol.. urusan ASI selalu bikin deg-degan. Setiap mama di kantor awal-awal bisa sekali meres dapet dua botol, tapi sekarang hanya satu botol. Pulang ngantor meres lagi di rumah dapet satu botol, dan besok subuhnya meres lagi dapet satu botol. Maksimal mama hanya bisa sediakan tiga botol ASIP untuk kamu minum setiap harinya di daycare. Dicukup-cukupin.. Maaf ya Gwen.. mama udah nyoba berbagai booster ASI, mulai dari makan sayur katuk (yang belakangan udah ngga pernah makan lagi), berbagai suplemen ASI, sampe jus kurma-susu.. Tapi ASI segini-gini aja, cukup-cukupan.. Saat mama kembali bekerja, kamu mulai dititipkan di daycare. Waktu itu kamu adalah satu-satunya bayi yang dititipkan di sana. Lalu saat bulan puasa, kamu pindah daycare. Alhamdulillah kamu tidak rewel dan tidak takut ketemu orang baru. Kamu juga nampak senang bertemu anak-anak lain—walaupun lebih cenderung penasaran sih karena sambil mencubit-cubit dan memegang mukanya. Hahaha. Seharusnya anak-anak itu dijemput jam 5. Tapi mama jam 5an itu baru berangkat dari kantor. Overtime terjadi setiap hari. Pernah waktu mama jemput kamu, kamu menjadi anak paling terakhir yang dijemput ibunya.. itu sampe rumah mama pingin nangis Gwenn.. Sediih..

Setiap kamu imunisasi, awalnya di rumah sakit sampai BCG aja. Selebihnya di Puskesmas. Mama sempat kaget juga Gwen, masa harganya cuma dua ribu perak. Sama kaya ongkos parkir motor papa tiap nganter ke Puskesmas.. Alhamdulillah seluruh imunisasi dasar sampai terakhir Campak pas 9 bulan, sudah selesai semuanya. Vitamin A juga sudah, tinggal nanti sekali lagi pas Februari tahun depan. Pingin sih vaksin lainnya, tapi kenapa mahal-mahal banget ya? Trus kalau itu bukan imunisasi dasar, harusnya ngga wajib kan ya? Mama belum konsul lengkap soal ini sama dokter anak sih.

Setiap kali kamu pup, baunya itu sekarang sudah mulai tercium. Ada kalanya mama dan papa malas untuk ganti popok—baik itu popok kain atau popok sekali pakai. Tapi kami berdua selalu berusaha saling mengingatkan satu sama lain agar jangan malas ganti popok, karena kamu punya sejarah panjang hingga akhirnya kamu bisa pup dengan normal. Didiagnosa Atresia Ani saat kamu lahir 7 Oktober 2015, lalu menjalani serangkaian operasi, rawat inap berhari-hari, businasi dan juga kontrol pasca-operasi.. sampai akhirnya kontrol dokter terakhir tanggal 28 Juni 2016. Proses yang begitu panjang, hampir 9 bulan, dan sekarang kamu sudah bisa pup dengan normal. Alhamdulillah, terlewati juga semuanya.

Terkadang mama masih suka ngeliatin kamu sambil bilang, “jadi kamu yang waktu itu nendang-nendang di dalem perut?” kadang mama masih suka ngga percaya, Gwen. Ada makhluk yang lahir, hidup dan bernafas, dan sudah tumbuh besar seperti sekarang. Dan sekarang usianya sudah satu tahun. Maaf ya Gwen mama luput untuk mengabadikan setiap kamu bertambah usia satu bulan, sampai sekarang sudah 12 bulan. Sehat terus ya, nak.. kita sama-sama saling belajar.

Gwen Mahira Basari namamu. Gwen itu sebenarnya mama suka aja sama nama Gwen, terinspirasi dari film 30 Hari Mencari Cinta, di mana Sheila on 7 yang jadi pengisi soundtrack-nya. Sampai akhirnya mama bilang sama diri sendiri, kalau punya anak perempuan, pengen deh dikasih nama Gwen. Tapi kalau harfiahnya sih Gwen itu berarti cantik, bersih, suci, blessed.. Mahira itu artinya cerdas. Terimakasih papa sudah mengikhlaskan nama Gwen. Sebenarnya, saat masih hamil kamu itu papamu selalu memutar film Hobbit. Sampe mama bilang ke diri sendiri, ni kayanya mama pasrah aja deh kalo papamu mau kasih nama Bilbo Baggins. Hahaha.

Selamat ulangtahun sekali lagi, Gwen. Jadilah anak yang bahagia.

 

 

[Jagakarsa. 27 Oktober 2016]

[11:10 PM]

 


About this entry