Trimester Kedua dan Ketiga.

1.Kini mual-mual sudah jauhhhh berkurang. Malah relatif sudah tidak ada. Saat bulan-bulan pertama rasa eneg masih kerap muncul, tapi sekarang kalaupun muntah, itu karena masuk angin. Ya, pada trimester ketiga ini saya masih suka muntah gara-gara telat makan.

2.Nafsu makan (dan jajan) sudah kembali normal. Malah sudah mesti di-rem sedikit karena berat badan saya ternyata sudah 54 kg!! Ini artinya berat badan saya udah nambah 12 kg dari sejak sebelum hamil. Bidan di Puskesmas waktu itu menduga, sepertinya yang nambah berat hanya ibunya saja, tapi nggak ke si calon bayi.. #hiks..

3.Selain tetep rutin ngemil dan makan nasi, sekarang saya lagi nyoba minum susu ibu hamil. Walaupun dokter tidak menyarankan, tapi bidan bilang sebaiknya minum. Yah, dicoba aja lah walaupun tidak perlu dipaksakan. Susu ibu hamil ternyata rasanya enak (karena saya pilih yang rasa cokelat, haha).

4.Gejala baru yang saya alami di kehamilan yang sudah cukup besar ini adalah tidak bisa tidur nyenyak. Bukan karena terbangun mau pipis (well, ini juga masih sih), melainkan karena sebentar-sebentar saya harus ganti posisi berbaring, ke kanan dan ke kiri. Saya juga kerap merasa ruangan itu kok rasanya panas sekali karena saya jadi sering keringetan dan gerahhh bangettt kalau malam hari.

5.Perut yang sudah cukup besar ternyata membuat kaki lumayan cepet pegel. Saya tidak bisa berdiri lama-lama dan berjalan kaki lama-lama. Masih bisa jalan, tapi ya itu, lambat. Kalau berdiri lama-lama, tumit kaki rasanya sakit. Sudah dua kali saya berasa kunang-kunang dan hampir pingsan karena kelamaan berdiri. Kepala rasanya berat sekali.

6.Kaki juga ternyata jadi bengkak-bengkak. Beberapa kali bangun tidur saya merasa kram, terutama di betis. Dan itu rasanya sakiiiittt bangeetttt. Sejak sebelum hamil aja udah kurang olahraga sih, begini deh jadinya. Apalagi pas hamil saya lebih sering duduk dan jarang jalan kaki. Cukup surprise juga dengan perubahan fisik yang satu ini. Pas betis diolesin counterpain, baru berasa mendingan. Kaki juga udah nggak kuat jongkok lama-lama. Jadi kalau ke toilet, mendingan pilih yang toiletnya duduk.

7.Satu lagi perubahan fisik yang cukup mengagetkan (dan bikin gemes sendiri) adalah semakin menghitamnya area di payudara dan sekitarnya. Beberapa kali saya bersihkan hitam-hitamnya karena jadi geli sendiri, walaupun sebenarnya hitam-hitam itu ya normal dan bukan berarti ada masalah.

8.Oh iya, bagian di sekitar leher jadi ada semacam ‘daki’ hitam-hitam tapi begitu dibersihin kok dia nggak mau ilang juga ya? Hahahaha. Garis vertikal di perut juga semakin keliatan menghitam. Entah kenapa saya melihatnya ini semacam harusnya-bisa-dibersihin-atau-diilangin, tapi ternyata tetep nggak bisa ilang. Kalau stretch mark, so far sih belum keliatan.

9.Saat hamil, di literatur yang saya baca, hormon membuat kuku jadi lebih cepat tumbuh. Pertumbuhan kuku lebih cepat daripada pertumbuhan rambut. Pantesan saya merasa rambut saya jadi lebih lambat panjangnya, nggak kayak biasanya. Bukan cuma rambut di atas kepala sebenernya, tapi juga termasuk bulu ketiak dan bulu hidung (?)—yang terakhir ini sih jelas saya ngarang sendiri.

10.Oh iya, bulan puasa kemarin saya hanya dapet 2 hari puasa dari 29 hari. Saya putuskan untuk menggantinya saja di hari yang lain. Karena saya pernah memaksakan puasa, ujung-ujungnya habis berbuka malah muntah. Jadi, saya masih punya utang puasa 27 hari (sabar, tarik nafas dulu..)

11.Selama trimester kedua, saya lumayan sering mimpi. Mimpi yang paling aneh adalah saat saya mimpi sedang jalan bersama laki-laki lain yang saya tahu itu bukan suami saya dan lantas saya bertanya ke laki-laki itu: “Sebentar..kamu siapa? Kamu kan bukan suami saya. Si Taufikul ke mana?”. Lalu si laki-laki itu menjawab: “Si Taufikul sendiri yang memutuskan pergi, bukan?”. Terus saya bangun-bangun bingung. Hahahahaha. Tapi, di trimester terakhir ini saya udah jarang mimpi.

12.Memasuki trimester ketiga ini, si calon bayi kabarnya sudah bisa mendengar. Jadi beberapa kali saya minta bapaknya bacain cerita atau setel lagu, termasuk lantunan ayat-ayat Al-quran. Si bayi juga udah lebih aktif sekarang. Suka nendang-nendang (atau nyundul?) saat siang hari pas saya masih di kantor, juga di malam hari waktu saya mau tidur.

13.Di kehamilan yang masuk bulan ketujuh ini saya masih sering sendawa. Ngeluarin angin. Abis sendawa lumayan rada mendingan rasanya. Tapi saya masih belum mengerti hubungannya orang hamil kenapa jadi sering sendawa, belum sempet nanya dokter atau bidan. Nanti ditanyain deh ya.

14.Berhubung perut udah offside banget, mau nggak mau harus beli beberapa baju yang longgar. Seumur-umur baru kali ini saya beli baju ukuran L. Hahahaha. Bukan cuma baju, beha sama CD juga udah pada berasa sempiiiitt bangettt. Jadilah saya beli beberapa yang ukuran jumbo.

15.Mulai bulan Juli saya mulai rajin minum yogurt. Lumayan bikin perut berasa enakan dikit. Minum air putih juga udah lumayan sering dan nggak perlu dibantu lagi pake potongan lemon atau jeruk nipis. Kali ini air putih udah berasa ‘lebih enak’ dibanding dulu waktu awal-awal hamil.

16.Suplemen yang diminum tetep Folamil Genio. Mulai Agustus ini saya berhenti minum Ossoral selain karena mahal, kaki saya tetep aja jadi bengkak dan tulang tetep tidak jadi kokoh dan kuat. Yang lebih berasa itu justru sekarang cepet pusing karena darah rendah, jadinya saya minum Sangobion aja.

17.Bulan Juli lalu saya udah nyobain BPJS di Puskesmas deket rumah. Ternyata Puskesmas sekarang terima lahiran 24 jam, lhooo. Walaupun pas saya berkunjung ke Puskesmas itu, ruangannya berasa panas (saya nggak liat ada AC) dan peralatan pun kayanya masih ‘seadanya’.

18.Dan sekarang.. tinggal 3 bulan lagi menuju lahiran. Si calon bayi, yang insyaallah perempuan, ingin sekali saya namai Gwen, karena dari dulu saya memang ingin kalau suatu saat nanti punya anak perempuan, pingin sekali saya namai dengan nama itu. Mudah-mudahan bapaknya setuju.

Okay..sekian dulu entri kali ini. Seharusnya ini di-upload pada bulan Juli—malah udah terkumpul ide-nya dicicil sejak Juni. Lalu terpotong Idul Fitri, terpotong ini-itu dan yah.. klise lah alasannya. Anyway, see you very soon, Gwen! I love you!!

 

[Karet Tengsin. 5 Agustus 2015]

[09.51 pm]


About this entry