Tentang Kehamilan.

1.Selalu ada yang namanya hal pertama dalam hidup. Misalnya waktu pertama kali naik motor. Pertama kali interview kerja. Termasuk pertama kali hamil. Dari segi usia, orang bilang mungkin di usia saya ini udah pas buat hamil. Malah banyak di luar sana yang usianya jauh lebih muda tapi udah pada beranak. Tapi buat saya, mau gimanapun ini tetap bikin excited. Deg-degan. Sekaligus senang. Tapi prosesnya, harus saya akui, memang bikin stress. *guee gitu, apa sih yang nggak bikin stress?

2.Kenapa stress? Karena ternyata hamil itu cukup menguras pikiran. Perubahan yang terjadi itu bukan semata fisik saja, tapi lahir-batin. Termasuk perubahan emosi. Perubahan gaya hidup. Sampe ke perubahan cara pandang kita terhadap diri sendiri. Mau tahu apa yang paling bikin stress? Yang paling bikin stress itu adalah setiap bangun tidur saya harus mikir: “makan apa ya hari ini?” Bayangkan. Setiap hari kamu harus memikirkan kombinasi menu yang sehat agar bayimu terpenuhi nutrisinya.

3.Masalahnya, jangankan mikirin kombinasi menu. Mikirin supaya itu makanan bisa masuk ke dalem perut aja udah bingung. Waktu awal-awal hamil, rasa mual belum terasa sama sekali. Malah napsu makan saya bertambah dan pinginnya emang makan terus. Saat masuk bulan kedua dan ketiga, rasa mual itu semakin sering. Bahkan terkadang saya muntah. Makin ke sini rasa mual itu saya rasa agak ‘aneh’ karena dia muncul sebelum saya makan dan setelah saya makan pun, masih aja mual.

4.Berbagai macam pertanyaan dan curhatan sudah dilontarkan kepada beberapa sahabat yang sudah maupun yang belum hamil. Termasuk dari kakak ipar. Semua masukan saya tampung, bahkan dari para bapak (temen-temen sekantor) yang udah pada punya anak. Saya pun mulai coba baca majalah buat para orangtua, browsing-browsing di internet, sampe akhirnya ada sahabat yang merekomendasikan aplikasi di android yang bisa memonitor kehamilan kita dari hari ke hari. Dan ternyata, aplikasi ini sungguh sangat bermanfaat. #we’ll talk about this later.

5.Tetapi sesungguhnya, dari segala macam masukan yang ada, masukan yang ‘udah paling bener’ dan ‘pasti harus didengar’ adalah saran dari dokter kandungan kamu. Buat saya, too much information malah bikin pusing. Oh iya, ngomong-ngomong soal dokter kandungan, saya baru tahu kalo ternyata biaya konsultasi dan biaya USG itu beda lagi biayanya. Tapi kan, kalo misalnya kita pergi ke bengkel nih, biaya udah pasti termasuk sama ngebenerin motor kan? #okesip #abaikan.

6.Lantas, dokter emang bilang apa aja? Soal makanan, dia bilang nggak boleh makan yang mentah-mentah, termasuk sushi dan sate yang dibakar kurang matang. Dia juga bilang nggak boleh milih-milih makanan. Banyakin minum air putih. Jangan konsumsi minuman botolan. Kurangi makan indomie. Dan ternyata tidak wajib untuk minum susu ibu hamil. Oh iya terus kalo mau ke dokter gigi, ternyata gigi kita nggak boleh dicabut kalo lagi hamil. Tapi kalo sekedar tambal gigi masih boleh.

7.Tapi kenyataannya ternyata tidak semudah itu. Rasa mual yang muncul harus ‘ditenangin’ dulu dan saya harus nunggu sampe rada ‘reda’, baru bisa lanjut makan. Kalo udah mual, duduk harus tegak. Sendawa diperbanyak (buat mancing biar kalo mau muntah, biarlah muntah sekalian gpp). Terus ambil nafas yang dalam. Lalu olesin perut pake minyak angin. Hirup minyak angin itu, tempelin di bawah hidung. Terus minum wedang oewoeh atau jahe yang direbus buat ngangetin perut.

8.Pinginnya juga nggak mau milih-milih makanan. Tapi kenyataannya, saya tetep makan sushi yang dikemas dalam bentuk California Roll. Tetep makan indomie meski sebulan sekali. Dan tetep minum Teh Botol. Pas hamil jadi boros karena seringnya jadi makan di luar untuk membangkitkan selera makan dan cari variasi makanan. Pernah waktu itu saya ‘rasanya’ pingin makan nasi goreng. Tapi begitu nasi gorengnya tiba di depan mata, saya cuma makan satu sendok dan akhirnya nggak dilanjutkan. #….

9.Begitulah. Di saat ibu-ibu hamil yang lain pada ngidam, saya malah beli ini-itu tapi ujung-ujungnya nggak dimakan. Akhirnya suami saya yang ngabisin dan dia jadi ikut-ikutan menggemuk sekarang. Huahahahaha. Dan ngomong-ngomong soal ngidam, sepertinya sekali-kalinya saya pengen sesuatu itu pas awal-awal hamil waktu saya pengen makan cireng rujak. Tapi makin ke sini, rasanya saya ngga pernah ngidam yang macem-macem.

10.Itu baru dari perubahan gaya hidup. Perubahan fisik yang terjadi pun banyak. Pipi saya mulai menggemuk. Payudara membesar. Pantat saya rasanya jadi sangat tajam sampe harus dialasin bantal kalo mau naik motor saat menempuh jarak jauh. Saya jadi sering kesemutan. Saya jadi berjalan sangat lambat—dan saya jadi kesel sendiri. Kerjaan saya kalo libur cuma makan-tidur aja. Saya jadi tidak produktif. Mau tidak mau harus diakui bahwa hamil memang membatasi ruang gerak.

11.Perubahan lainnya adalah saya jadi sering pipis. Pernah sehari bisa sampe lima kali terbangun tengah malam hanya untuk pipis. Alhasil, tidur memang jadi tidak teratur dan pas bangun-bangun jadi agak pusing. Pas di kantor, saya juga jadi sering pusing karena kelamaan liat monitor dan duduk di bawah AC. Pas istirahat makan siang biasanya saya sempatkan untuk cari makanan sendiri sambil jalan kaki dan menghangatkan diri di bawah sinar matahari—meski sebenernya udah panas dan bukan hangat lagi.

12.Tapi soal perubahan perut..soal ini kayanya nggak usah ditanya. Berhubung badan saya memang kecil dan saya juga orangnya pendek, jadinya memang belum benar-benar kelihatan ‘melendung’. Seringkali malah terlihat seperti buncit, antara hamil dan cembung karena perutnya belum buang air besar. Yang agak susah itu saat naik kereta. Biar orang percaya kalo saya beneran lagi hamil dan bahwa saya berhak duduk di kursi prioritas, saya harus agak mencondongkan perut sambil elus-elus perut. Hehehe..

13.Tapi saat saya melihat bayi di USG, dengan kepala botak dan jari tangan yang melambai-lambai beserta kaki yang tampak menendang-nendang, semua rasa mual-mual itu tiba-tiba nggak kerasa lagi. Yang ada hanya rasa bahagia melihat bayi itu hidup dan utuh—walaupun ukurannya waktu itu baru 5cm. Beneran ada makhluk lain yang hidup di tubuh saya. Begini ternyata rasanya menjadi ‘perempuan’. OMG sebentar lagi saya jadi ibu. Can’t wait to see you born, dear : )

USG-1

[Karet Tengsin, 10 Mei 2015]

[01.13 AM]


About this entry