Random Notes in October.

Khusus di entri kali ini, gue lagi pengen nulis pake bahasa ‘gue’. Biar lebih lepas aja, biar ngga terlalu kaku daripada make ‘saya’. Entri kali ini random soal kejadian demi kejadian yang terjadi pada hari Sabtu, 5 Oktober kemarin. Okeiiii, let’s begin.

 

1.Sabtu kemaren, si Wuri nelpon.

 Image

Kesian si Wuri, gebetannya akhirnya ngaku kalo dia sebenernya udah punya pacar. Gue nyoba menenangkan si Wuri sebisa gue. Gue selalu menyarankan, patah hati silakan aja, kalo mau nangis ya nangis aja. Tapi jangan lama-lama. Dua hari cukup, itu udah paling lama. Gue dan Wuri memang selalu saling menguatkan satu sama lain, saling menghibur satu sama lain. Setelah Nichi nikah, praktis hanya tinggal kami berdua sekarang. Obrolan akhirnya merembet ke mana-mana. Yeah, apalagi kalo bukan soal jodoh. Akhirnya gue ngingetin si Wuri, bahwa secara makro (apaan sih)—maksudnya secara umum, perempuan dengan umur segini kaya kita-kita ini wajar kalo mulai khawatir soal jodoh. Soal pasangan. Dan bukan cuman Wuri, temen-temen gue yang waktu gue ketemu di Duri kemarin itu juga curhat soal yang sama. Mereka udah pada pengen nikah, mereka udah pada males pacaran. Bukan males karna takut berzina atau apa, tapi males kalo ujung-ujungnya ngga jadi-jadi juga. Akhirnya, mereka lebih memilih taaruf—yang menurut gue mah lebih ke ‘menerima upaya pencomblangan’.

 

Maksudnya gini loh. Jadi ada temen/sodara mereka yang memperkenalkan seorang laki-laki ke mereka, yang mana tahu bisa cocok dan berjodoh. Gue sendiri ngga punya pengalaman seperti itu. Rasanya sulit sekali menerima orang yang benar-benar baru; benar-benar asing di kehidupan kita—seberapapun hebat atau gagahnya laki-laki itu. Bayangkan kalau misalnya si laki-laki itu bukan temen sekolah kamu, bukan temen kuliah, tetangga juga bukan, apalagi temen kerja. Tapi yah, orang kan punya ikhtiar-nya masing-masing soal jodoh. Gue bilang ke si Wuri kalo kasus gue, kayanya udah ngga bakalan bisa sama temen SMA atau temen kuliah. Mau ngga mau, suka tidak suka, ya kayanya sama temen kerja. Bayangkan niih kalau pasangan kita itu temen SMA. Yang diobrolin nanti paling soal kenangan-kenangan saat ospek, soal kakak kelas, soal ekskul, soal guru-guru.. dan tentunya kenangan itu ya akan segitu-segitu aja, ngga akan nambah. Yesterday is yesterday. Memory is memory, dia ngga akan bertambah indah, dan dia ngga akan bertambah sedih.

 

Sekarang ini, (ini konteksnya gue masih ngobrol sama si Wuri di telfon ya), gue bilang kalo sekarang, setiap gue bangun tidur, yang ada di pikiran itu adalah ‘gue mau ngapain nih hari ini?’, bukannya ‘kemaren gue ngapain aja ya?’. Om Mario Teguh pernah bilang ‘jangan pernah liat ke belakang, kecuali liat kaca spion’. Hehe. Gue masih berusaha mengamalkan kata-kata itu. Dan soal pasangan, gue selalu bilang kalo kadang-kadang kita terlalu menuntut ini-itu ke pasangan, sampe lupa bahwa kita sendiri sebenarnya tidaklah sesempurna itu. Kita sendiri sebenernya masih banyak yang perlu diperbaiki. Jadi, sekarang mendingan perbaiki diri sendiri aja dulu, persiapkan diri buat jadi perempuan yang ‘siap pakai’ untuk diperistri. Persiapkan diri sendiri bukan hanya untuk satu laki-laki aja (misal buat si gebetan itu seorang aja), tapi buat siapa pun itu laki-laki yang nanti datang melamar kita. Ini yang jadi prinsip gue sekarang, dan udah mulai gue tularin ke temen-temen gue yang tiba-tiba curhat ke gue soal gebetannya, pacarnya, atau calon pasangannya.

 

Jangan biarkan satu laki-laki menghalangi lo buat berkembang menjadi manusia yang lebih baik, menjadi perempuan yang lebih baik. Lu memang ngga sempurna, tapi lu harus yakin bahwa lu adalah perempuan baik-baik dan untuk itu, lu deserve laki-laki yang baik-baik juga. Dan sebenernya, ngedapetin pembaharuan pikiran soal jodoh kaya gini ini, gue belajar otodidak, gue baca dari buku dan hasil nonton film. Kadang gue heran, padahal temen-temen gue ini orangtuanya masih lengkap, dan punya banyak sodara perempuan. Masa ngga ada yang nasehatin mereka sih? Hmmm..

 

Satu hal lagi yang gue ingetin ke si Wuri (dan ini pun sekaligus ngingetin diri gue sendiri juga). Hidup itu, sebenernya alurnya sama. Setiap orang itu akan lahir, trus sekolah, jatuh cinta, patah hati, kerja, nikah, punya anak, trus mati. Mungkin ada temen kita yang nikah duluan, trus punya anak duluan. Tapi tenang, kita juga akan seperti itu, cuman kebetulan mereka aja yang duluan ngalamin. Di sisi lain, justru misalnya kita bisa punya kesempatan buat kerja duluan, tapi temen-temen kita bahkan ada yang belum lulus dan masih berkutat sama skripsinya. Tapi toh mereka akan kerja juga, cuman kebetulan kita duluan aja yang ngerasain kerja. Atau gini deh. Ada temen kita yang duluan ke Hongkong, duluan ke Bali, duluan ke Korea. Tapi bukan berarti kita ngga bisa ke sana, kita toh bisa ke sana juga kok. Dan tempat-tempat itu, akan tetep ada di sana, ngga ke mana-mana. Jadi ngga usah banyak khawatir. Hidup itu simpel kan, sebenernya?

 Image

Status BBM salah seorang kawan. Sial.

Image

 

Abis gue ngomong kaya gini, temen-temen gue langsung pada bilang ‘super sekaliii..kok lu bisa siih kaya gituuu..’ hahahaha.. Gue kayanya emang jago nasehatin orang, tapi lupa nasehatin diri sendiri. Jadi sebenernya ini juga masih coba gue amalkan di kehidupan gue sendiri.  Tapi jujur, punya pemikiran kaya gini emang butuh proses, butuh waktu. Gue sendiri cukup amazed sama perubahan yang terjadi di diri gue. Oh iya, Wuri juga sempet bilang, kalo akhir tahun udah sebentar lagi. Artinya sebentar lagi 2014, dan umur tentunya akan bertambah. Hahahaha.. kalo gue sih, setiap ulangtaun seneng-seneng aja tuh. Memang umur bertambah, tapi ya trus mau diapain lagi?

 

2.Sabtu kemaren, gue ngucapin selamat ulangtahun buat teman baik gue.

 Image

Dan itu sebenernya telat, karna dia ulangtaunnya ternyata 1 Oktober, bukan 5 Oktober. Hehe.. maap yaaa, gue lupa. Yang gue inget, cuman bulannya yang Oktober, karna dia Libra, sama kaya nyokap gue. Dan dia sekarang udah berkembang banyak, hidupnya kini lebih berkualitas karna bisa mengajar anak-anak. Dia sekarang ngajar di sebuah Bimbel. Kereennn. Ilmu yang dia ajarkan tentu pahalanya akan terus mengalir saat dia mati nanti. Dia adalah orang yang dulu ngajarin gue soal relationship, soal ‘cinta? apaan sih cinta itu? kalo gue, saat gue udah menetapkan pilihan, gue pasti akan komit sama pilihan itu’. Sekarang gue baru paham apa yang dia maksud. Memahami seorang introvert emang butuh waktu, ternyata. Dan link ini lumayan cukup membantu.

 

3.Sabtu kemaren, gue akhirnya beli tiket pulang buat Lebaran Haji.

 Image

Hahahahaha.. Rencana sih awalnya banyak banget, pengen ngumpul di Bali lah, ke Bunaken, ke Derawan, Jogja, nyamperin temen di Padang, Bengkulu, atau Medan.. Tapi ujung-ujungnya, pulang ke Bogor udah paling bener kayanya. Hahahaha.. but that’s ok. At least, kita punya keinginan, punya harapan dan cita-cita mau ke tempat-tempat itu. Tinggal lebih diseriusin aja. Yak, akhirnya tiket pulang udah dibeli, 11—15 Oktober, naik Citilink sejutaan PP. Si Wuri udah kangen juga katanya. Hahaha.. gue juga bingung kaga ada temen jalan di Pekanbaru sinih. Kalo sempet, gue pengen sekalian diruwat juga (seperti yang udah direncanakan bude gue, hahahahaha).

 

4.Sabtu kemaren, gue liat-liat tiket Legoland.

 Image

Udah sampe Pekanbaru, sayang rasanya kalo ga mampir ke Malaysia atau Singapura. Gue juga udah bawa paspor nih. Dan sebenernya ini juga jadi satu rencana besar tersendiri. Si Wuri pengen suatu saat, gue sama dia bisa jalan-jalan berdua ke luar negeri, sebelum salah satu di antara kita kawin nyusul si Nichi. Hahahahaha.. Tapi kaaann.. ternyata kurs 1 ringgit sekarang udah hampir Rp3.600! Gilak! Dulu perasaan pas gue kuliah masih Rp2.900—Rp3.000.. Hppffhh. Harus dikasih obat kuat apa nih, Rupiah kita?

 

5.Sabtu kemaren, malamnya ada pengajian 40 harinya Mbah Tasik.

 Image

Simbah waktu dirawat di RS di Tasik, Lebaran kemaren.

Image

Mamah waktu nikah.

Nenek gue, ibu dari belah bapak, meninggal akhir Agustus lalu. Nyokap gue, ulangtaun 4 Oktober lalu. Dan Januari nanti, udah 10 tahun beliau ngga ada. Jumat malem kemaren, Alhamdulillah gue masih sempet yasinan buat keduanya. Gue emang bukan anak solehah, tapi semoga doa ini didengar dan bisa melapangkan keduanya.

 

[Pekanbaru, 6 Oktober 2013]

[03.53 pm]  


About this entry