Istiqlal: mission accomplished.

Sudah lama saya berniat pengen nyobain taraweh di Masjid Istiqlal. Sudah sejak Ramadhan tahun lalu. Bayangkan, sudah 4 tahun hidup di Jakarta tapi belum pernah sekalipun melipir kemari. Padahal, Obama dari jauh aja udah dateng ke Istiqlal! Ahahahhaa.. Tapi alhamdulillah, akhirnya niat itu kesampean juga di Ramadhan tahun ini. Bahkan saya berhasil membujuk si Wuri untuk ikutan. Uhuuyy!😀

7

Kami datang tepat sehari sebelum Nuzulul Quran. Pas hari keenambelas puasa.

Alkisah pada Kamis kemarin (25 Juli), jadwal liputan saya cukup lowong karena tidak ada agenda buka puasa bersama yang harus saya ikuti. Akhirnya dari tengah harinya saya ngajakin si Wuri untuk buka puasa di Istiqlal yang disambung solat taraweh. Dan ternyata, si Wuri pun bisa pulang cepet hari itu. Jam5 saya udah nyampe Istiqlal dan nungguin Wuri keluar dari Pertamina. Jam5 lewat kami berdua masuk ke lingkungan masjid megah itu. Setelah menitipkan sandal di pintu 38 (ini harus dihafal saking banyaknya pintu), kami langsung ke atas. Ternyata, masjid itu memang luaaaasss sekali dan megaaahh. Interior-nya cantik, dengan lampu di sana-sini, kubah masjid yang hijau menyala, dan lantai serta dinding dari pualam.

Masih setengah jam lagi menuju waktu berbuka. Kami pun bersender sejenak di dinding masjid sambil leyeh-leyeh. Tiba-tiba, ga ada ujan ga ada geledek, si Wuri tiba-tiba ngomong : “Egeee..gue pengen punya pacar..pengen punya pacar yang lucu, yang bisa diajak ketawa bareng, gila bareng..Pacaarr, bukan suamiii..”

Dan saya jadi bengong. Diem.

Sampe saya akhirnya berkata : “iya, insyaallah berdua itu memang lebih baik daripada sendirian (memperhalus kata jomblo). Terserah elu Wur, lakukan apa pun selama itu bikin lu bahagia”.

Well, pengalaman asmara orang tentu berbeda-beda. Dan Wuri termasuk yang agak terlambat pubernya, dibandingkan saya sama Nichi. Tapi saya tidak ingin menggurui dia, saya ingin dia merasakan sendiri. Saya tidak ingin meracuni sahabat saya itu dengan ideologi yang aneh-aneh. Saya juga tidak ingin dia ‘tertular’ menjadi apatis soal jodoh–seperti yang sedang terjadi pada saya sekarang. Bukan apatis juga sih sebenernya, tapi lebih ke arah mengikhlaskan. Sekarang saya udah ngga semangat nyari jodoh.

Dan..ngga lama setelah Wuri ngomong gitu, si Nichi nelpon si Wuri. Hahahaha.. Akhirnya Wuri menceritakan hal yang sama seperti yang barusan dia ceritain ke saya. Dan kalian tahu apa yang si Nichi bilang? Dia menyarankan Wuri untuk ikut semacam komunitas, biar ketemu lebih banyak orang. Hahahaha.. Well, itu mungkin manjur buat elu Chi, tapi belum tentu buat Wuri. Btw, si Nichi sama suaminya si Herdi ketemunya emang di Britzone, komunitas Bahasa Inggris gitu di Kemendiknas.

Tapi kami ngga lama-lama ngobrol sama Nichi karena ternyata azan magrib berkumandang. Saya dan Wuri kembali turun ke bawah untuk mengambil makanan. Yess, makanan ini dibagikan secara cuma-cuma. Ternyata, kami semacam dijajarkan di sebuah barisan, baru kemudian kami dibagikan makanan, kurma, dan segelas teh manis hangat. Ternyata seruuu😀 Kami jadi ngobrol sama ibu-ibu yang ada di situ. Ada yang perawakannya kaya ibu-ibu joki 3in1 yang suka gendong anak kecil. Ada juga ibu-ibu yang dari baju sama tasnya, terlihat seperti orang kaya.

4

Kami buka puasa berjamaah, bersama para ibu dan anak-anak.

5

Ada ibu-ibu berseragam dan mengenakan selendang bertuliskan ‘petugas takjil’, yang membagi-bagikan makanan untuk kami.

6

Seperangkat menu buka puasa yang dibagikan secara gratis.

3

Isinya ikan bandeng sama sayur labu, plus kurma. Sedaap!

Abis makan, kami pun bergegas wudhu dan kembali naik ke atas untuk solat. Ohiya sebelumnya saya pipis dulu di toiletnya. Ternyata toilet Istiqlal bersih kok. Airnya dingiiiin. Tapi tetep ngga ada tisuuu. Hehhehee.

2

Tempat wudhu-nya luaaaasss sekalii.

Pas naik ke atas, ada ibu-ibu (yang lebih menyerupai nenek-nenek) yang jadi pemandu shaf. Kami disuruh maju ke depan, mengisi shaf yang masih kosong. Oh iya, sajadahnya dari karpet gitu. Nyaman sekali. Selain ber-AC, ada tambahan kipas angin juga. Sound system sangat lengkap, suara imam terdengar lantang dan jernih. Ada TV-nya juga yang menayangkan jalannya solat. Masjid ini terasa mewah sekali..macam masjid bintang 5. Alangkah indahnya jika semua mesjid didesain mewah seperti ini. Mewah di sini dalam artian indah dan bersih lho ya. Tahu sendiri kan, rata-rata kondisi musholla sama masjid kita itu gimana? Kebanyakan itu kumuh dan kotor..

1

Yang saya suka banget, itu langit-langitnya tinggiiiii sekali dari atas kepala kita.

Selesai Isya, ada semacam pengumuman bahwa sodaqoh hari kemarinnya (Rabu, 24 Juli) mencapai Rp6 juta. Lalu, sumbangan masih terus terbuka bagi yang ingin ikut menyediakan makanan buka puasa. Sebelum memulai ceramah, ada pembacaan ayat suci Al-Quran dan saritilawah. Pas masuk ke ceramah.. Beuhhh ini si penceramahnya rada riya. Prolog-nya panjang bener. Dia cerita soal dia sekolah S1, S2, dan S3-nya yang semuanya memang tentang agama Islam. Dia juga cerita kalo tesis atau disertasinya gitu, diuji sama Said Aqil Siraj dan Komaruddin Hidayat. Tapi ternyata isi ceramahnya ngga ada yang luar biasa banget tuh. Hahahahhaa.. Dia cerita soal ayat pertama yang turun, yang menyuruh Nabi Muhammad agar membaca (Iqra). Dia juga cerita tentang betapa indahnya nama Muhammad, yang ga akan sekeren kalo diganti pake nama orang Jawa seperti misalnya Nabi Tugimin (yang sampe sekarang saya ngga ngerti cerita itu esensinya di mana ya?). Okeoke, maaf kalo saya sarkas. Tapi mungkin memang bukan sembarang orang bisa ceramah di Istiqlal (yang sekarang saya tahu, kualitasnya kaya gimana..).

Abis ceramah, mulei taraweh. Ternyata, tarawehnya per 2 rakaat dan sampe 23 rakaat. Pas 8 rakaat, saya dan Wuri memutuskan pulang karena udah jam9 malem. Wuri harus pulang ke Bogor dan saya harus ke kantor, ada rapat kamisan. Sebelum pulang, saya ngingetin si Wuri lagi, “Ini kita udah jauh-jauh sampe Istiqlal lho. Berdoa gih, moga besok dapet pacar..”

Dan ternyata, si Wuri beneran berdoa dengan khusyuk! “Amiiin ya Allah..kalo dapet pacar, saya nazar puasa dua hari..” Astaga, ternyata dia serius!

8

[Bogor, 27 Juli 2013]
[03.09 AM]

 


About this entry