Taraweh di Mesjid Cut Meutia.

Akhirnya niat taraweh itu terlaksana juga. Memang kalau ada niat, insyaallah ada jalannya. Tahun lalu itu saya lupa entah saya sempat taraweh atau tidak. Dan tentu saja, kejadian itu ngga boleh terulang lagi. Saya harus taraweh, meski ngga harus setiap hari. Jadi ceritanya, belakangan ini bursa lagi sepi agenda. Berita buruknya, saya jadi jarang banget nulis berita. Paling sehari nulis satu—dua berita. Tapi berita bagusnya, saya bisa meluangkan waktu untuk taraweh. Biasanya kalau ngga ada liputan, saya mampir ngetik di ESDM. Minjem komputer di sana jadi ngga perlu berat-berat bawa laptop. Sore sekitar jam 5 udah bisa selesai dan bisa langsung buka puasa dengan khidmat—ngga perlu buru-buru dan ngga sambil wawancara orang. Setelah buka puasa, saya bisa langsung pergi taraweh di Mesjid Cut Meutia di deket Stasiun Gondangdia.

 

20130716_201751

Udah dua kali saya taraweh di sana. Pertama waktu Ramadhan kedua sama tadi, Ramadhan ketujuh. Tapi pas taraweh pertama di sana, ternyata di sana udah taraweh ketiga. Rupanya jamaahnya ngikutin Muhammadiyah, jadi mereka lebih dulu berpuasa dan lebih dulu taraweh. Suasana taraweh di mesjid ini sebenarnya sangat bising karena lokasi mesjid yang di tengah jalan. Suara imam beradu sama suara kendaraan, terutama bajaj dan motor. Belum lagi suara kereta yang melintas. Berisik sekali. Tapi untungnya, tidak ada suara bayi atau anak kecil yang menangis menjerit-jerit. Saya benci sekali kalau ada anak kecil yang menangis. Kalau dia mau jalan-jalan di atas sajadah saya, silakan, saya masih bisa terima. Atau kalau dia mau narik-narik mukena saya, tiba-tiba duduk di sebelah saya, juga ngga apa-apa. Asal jangan nangis atau bersuara, itu sudah cukup membuat saya tenang.

 

Jamaah yang tidak kebagian tempat di dalam mesjid, terpaksa solatnya ‘outdoor’ di parkiran. Ini termasuk saya. Baru kali ini saya taraweh di parkiran. Ada beberapa motor yang benar-benar lagi parkir di depan saf perempuan. Sungguh tidak nyaman. Kalau di Bogor—di mesjid deket rumah, waktu saya biasa taraweh saat kecil dulu, saya selalu taraweh di dalam mesjid. Solat di parkiran itu biasanya saat solat Idul Fitri atau Idul Adha aja, karena kapasitas mesjid yang terbatas sehingga tidak sanggup menampung jamaah yang (selalunya) membludak setiap solat Ied. Di Cut Meutia, saya solat ditemani angin yang semriwing. Untungnya pas saya lagi taraweh itu ngga lagi ujan. Anginnya juga ngga kenceng-kenceng banget dan ngga dingin-dingin banget.

 

20130716_201801

Taraweh di Cut Meutia diawali dengan solat Isya berjamaah, terus ada ceramah, baru kemudian taraweh 4-4-3 rakaat. Tarawehnya lumayan cepat dan ceramahnya ngga bertele-tele. Meski tetap saja, kita memang akan selalu menemukan ceramah-ceramah yang agak absurd di mana-mana mesjid di negeri ini. Di hari pertama saya taraweh misalnya, si penceramah bilang kalau setan ngga mungkin datang ke kita itu dari atas atau bawah. Setan itu hanya datang kalau ngga dari kanan-kiri, ya depan-belakang. #dankemudianhening.. Sampe saya pulang taraweh saya tetep ngga ngerti maksudnya itu apa. Tapi di ceramah hari kedua saya taraweh (barusan), ceramahnya masih agak wajar. Penceramahnya bilang, dosa terbesar umat itu adalah menyekutukan Tuhan. Kul-huwallahu-ahad. Kesindir lahhh kitaa pastinya. Karena dia bilang saat kita lagi dengar adzan misalnya, tapi kita tetep asyik sama kerjaan kita, itu termasuk men-Tuhankan pekerjaan. Lalu saat kita udah punya anak, biasanya kita akan mendahulukan anak kita. Kita cari uang, bekerja, untuk siapa lagi kalau bukan anak kita? Nah, di situ ternyata (menurut si penceramah), adalah kita tidak lagi menomorsatukan Tuhan.

 

Oh iya, di mesjid Cut Meutia ini juga lagi ada stand promosi susu Bear Brand. Poster iklannya menyarankan agar kita minum susu satu kaleng Bear Brand setiap sahur. Tadi juga ada informasi bahwa bakal ada Ramadhan Jazz Festival tanggal 19—20 Juli nanti. Ehh, tiba-tiba saya kepikiran kalau ini bisa diliput. Lumayan, soalnya saya kena jadwal piket Sabtu di Sabtu ini. Ahahahahhaa.

 

Abis ini, saya pengen nyoba taraweh di Mesjid Istiqlal. Sebenernya ini cita-cita udah dari tahun lalu, tapi belom kesampean juga sampe sekarang. Ohh come on, OBAMA AJA UDAH PERNAH KE SANA—yeah, meski bukan buat taraweh, haha. Nah terus elo kapan, Ga? Ahahahaha. Iya, iya, someday pasti. Saya lagi coba ngajakin si Wuri nih. Karena kalau pergi sendirian rada ngga seru juga.

 

[Kebon Sirih, 17 Juli 2013]

[00.13 AM]


About this entry