Doorprize motor.

Kamu pernah ikutan doorprize? Kalo undian-undian berhadiah macam yang di TV itu, pernah ikutan? Kalo kuis-kuis abis pertandingan sepakbola atau di sela-sela acara sahur waktu bulan puasa, pernah nyoba ikutan ngga? Kalo saya pernah nyobain semuanya. Nyobanya lebih karena ikut-ikutan sih. Yang paling saya inget adalah, waktu itu abang saya lagi ikutan undian yang diadain sama shampoo Clear. Saya (dan adik saya) akhirnya ikut-ikutan mengumpulkan bungkus sachet shampoo Clear dan mengirimkannya via pos. Kami sangat bersemangat waktu itu. Meski pada akhirnya kami ngga menang, tapi proses mengumpulkan sachet shampoo itu menjadi sesuatu yang menyenangkan.

Nyobain ikut kuis-kuis yang ada di TV pun kami pernah. Tapi untuk yang ini kami jadi agak kesal karena telpon kami ngga pernah diangkat. Sedangkan, telpon yang masuk rupanya dari daerah yang jauh-jauh kaya Ambon dan Medan. Buat kami yang tinggal di Bogor, itu suatu penghinaan. Masa’ kami yang nelpon dari Bogor, yang notabene ngga begitu jauh dari Jakarta, kalah sama yang nelpon dari jauh? Ngga aci ahhh..hahahhaa. (padahal apa hubungannya coba?)

Balik lagi ke undian, untuk yang modelnya doorprize, saya ngga pernah merasa beruntung untuk hal yang satu ini. Pernah waktu itu doorprize-nya direncanakan. Kami, para wartawan dan fotografer diminta memasukkan kartu nama dan kemudian akhirnya kartu nama itu dikocok. Sesekali saya pernah dapet, tapi seringnya sih ngga dapet. Hahahhaa. Saya ngga pernah terlalu berharap untuk dapet juga sih. Yaa dapet syukur, ngga juga ngga apa-apa. Sampe akhirnya.. Saya tiba-tiba dapet doorprize sebuah sepeda motor! WAHHH! Saya belum pernah dapet hadiah semewah itu seumur hidup saya.

Jadi ceritanya begini. Rabu kemarin (29/5) ada pencatatan saham perdana (listing) PT Mitra Pinasthika Mustika Tbk (MPMX) di bursa efek Indonesia. Ini adalah listing emiten ketiga yang saya datangi, pertama adalah PT Trans Power Marine Tbk (TPMA) dan kedua adalah PT Bank Nationalnobu Tbk (NOBU). Tidak ada yang aneh-aneh dari acara listing TPMA dan NOBU. Sampe akhirnya, di acara listing emiten yang ketiga ini ternyata ada sesi pembagian doorprize-nya. Jadi ketika sesi konferensi pers selesai, MC langsung memberitahu bahwa ada pembagian doorprize. Dua hadiah pertama sudah dibagikan. Sampe akhirnya hadiah terakhir alias semacam Grand Prize-nya, yaitu satu unit sepeda motor Honda Beat persembahan dari MPM. Daaaannn.. si MC ternyata menyebut nama saya! WAHHH!

Perasaan kaget, bingung, sekaligus rada seneng dikit, campur aduk jadi satu. Sempat ada jeda ‘bengong’ beberapa detik sampe akhirnya Eka, temen saya yang kebetulan duduk di sebelah saya, meminta saya untuk turun dan menerima hadiah itu. Saya pun akhirnya tetap turun dan menerima hadiah simbolis berupa kunci motor dari gabus berukuran besar. Dirut MPM Tossin Himawan sendiri yang memberikannya kepada saya. Beliau langsung bertanya: “udah punya SIM belum?”. Saya pun menjawab “belum, pak”. Pak Tossin pun mengingatkan “nanti bikin SIM ya, tapi bikin SIM-nya yang bener”. Hehe.. Siap, pak!

Pertanyaan pertama yang muncul ketika itu adalah: “boleh saya terima ngga ya hadiah ini?”. Mbak Berli, mantan temen sekantor yang kebetulan ada di situ seolah mengerti dengan kegelisahan saya. Mba Berli bilang “Ngga apa-apa, terima aja, Vega. Aku juga dulu sering dapet doorprize AirAsia ke Paris, Perth, aku ambil aja,” katanya. Malah dia menyarankan agar saya mengeluarkan sedikit ‘pajak’ alias menyisihkan sebagian rezeki kepada yang membutuhkan, karena saya telah dapet hadiah ini.

Tapi tetep aja, jawaban itu belum bisa mematikan rasa galau saya. Akhirnya saya langsung tanya ke redaktur. Sayangnya, dia tidak memberikan jawaban pasti. Dia hanya mengatakan “doorprize itu sifatnya undian, bukan sogokan. Semua orang berpeluang untuk dapet. Malah ada yang masukin kartu nama sampe lima supaya peluang dapet bisa lebih besar. Tapi tetep aja emang dasarnya belum rezeki, kalo emang ngga dapet ya ngga dapet aja,” katanya. Intinya sih dia menyerahkan ke saya pribadi mau bersikap gimana. Terus terang saya sempat mau lapor ke pimred atau sekred kantor saya. Tapi akhirnya niat itu saya urungkan. Kalo batin lagi ngga tenang kaya gini, saya pasti langsung kasihtau bapak saya. Bapak saya cuman bilang “dapet dari mana? Yaudah ati-ati aja..,” katanya. Mendengar jawaban itu akhirnya saya putuskan untuk ambil saja hadiah ini.

Sebelumnya, beberapa teman saya sharing soal pengalamannya dapet doorprize. Ada yang curhat kalo dia pernah dapet doorprize gadget tab, tapi belum pernah dapet hadiah ‘segede’ saya. Ada yang cerita kalo kebijakan kantornya melarang mereka menerima hadiah. “Dapet doorprize reksa dana aja gw disuruh balikin, Ga,” kata salah satu teman. Ada juga yang berargumen “kalo kata redaktur gw, selama hadiah itu sebenernya masih bisa kamu beli sendiri, ngga apa-apa diambil aja”. Maksud dia, beda ceritanya kalo doorprize-nya berupa satu unit mobil atau satu unit apartemen. Ada juga yang berpendapat santai “ya terserah elu sih sebenernya. Kalo lu mau ambil, ya ambil aja. Kalo lu mau nolak, ya balikin aja.” Ngga perlu alesan/argumen macem-macem, dan ngga perlu analisis yang aneh-aneh.

Tapi sebenernya, alesan saya menerima hadiah ini lebih karena sugesti bahwa Tuhan mendengar doa saya, dan ibu saya dari atas sana lagi kangen banget sama saya. Terkadang kita suka menghubung-hubungkan satu kejadian dengan kejadian yang lain, hanya karena waktu kejadiannya yang berdekatan/bersamaan. Jadi kan ceritanya saya memang udah niat mau bikin SIM (bisa diliat di entri sebelumnya). Jadi saya pikir, wahhh mungkin ini yang namanya doa dikabulkan Tuhan. Toh ini memang rezeki, dan ini halal. Semua orang ikut menyaksikan pengundian fair itu dan semua orang tiba-tiba jadi pada ikutan seneng; mereka tiba-tiba jadi pada berbaik hati buat ngajarin saya naek motor.. Hahahaha..

Tapi yang ngga enaknya adalah, saya udah dicap orang-orang sebagai “si Vega yang dapet doorprize motor”. Saya suka diledekin “waah abis ini Vega pasti nulisnya yang bagus-bagus dong yah soal MPM”. Yah, selalu ada risiko dari setiap keputusan yang diambil, baik jika saya menolak atau menerima doorprize itu. Dua-duanya pasti ada plus-minusnya. Dan sekarang, anak-anak bursa banyak yang ngegodain saya. Ada yang manggil saya dengan sebutan “Vega Beat”. Ada yang usil ngegodain tiap saya mau lewat, dia bilang gini “ehh awas, minggir, nanti kelindes motor loh”. Hahahaha.. Ada juga yang dengan halus bilang “Vega, nebeng dong pulangnya. Udah beli helm satu lagi kan?”. Hahahaha.. Padahal yah, motornya juga belom saya terima. Entah plat nomornya apa, entah warnanya apa, entah modelnya kaya gimana. Padahal (lagi), belum lama ini saya ikutan patungan beli sebuah motor, yang baru saya naikin satu kali. Yang jelas, soal doorprize kali ini, saya rasa saya cuman lagi beruntung aja sih.

[Bogor. 2 Juni 2013]
[10.44 PM]


About this entry