F*ck Kesehatan. (Ngga tahu mau ngasih judul apa).

Saya mulai mengkhawatirkan kondisi tubuh saya sekarang. Ya, baru sekarang, di usia yang sudah mau menginjak seperempat abad.

Dulu, saat saya beritahu semua orang bahwa cita-cita saya adalah ingin menjadi wartawan, bapak adalah orang pertama yang mengingatkan saya. “Teh, wartawan itu fisiknya harus kuat. Karena dia bekerja di lapangan,” katanya mengingatkan. Saya menyadari itu. Dan memang benar demikian adanya, setelah saya benar-benar melakoni profesi ini.

Tapi setidaknya ‘tantangan’ itu sudah saya atasi, dengan memilih bekerja sebagai wartawan ekonomi di salah satu koran harian di ibukota. Saya bukan wartawan online, bukan wartawan perang, bukan wartawan TV, bukan wartawan olahraga. Jadi, praktis sebenarnya ngga terlalu capek. Selama lebih kurang 2 tahun saya menjalani profesi ini, ditambah 1 tahun ketika saya bekerja di koran sebelumnya, liputannya cukup menyenangkan. Tapi tetap saja, tidak selamanya saya liputan di sebuah ruangan. Saya tetap harus berpindah dari satu kopaja ke kopaja yang lain, menghirup knalpot bajaj, naek ojek tanpa helm, keujanan, hingga panas-panasan saat berkunjung ke pembangkit listrik tenaga surya. Sebenernya seru dan sangat menyenangkan. Tapi alhasil, badan saya sering menyerah. Ngga kuat.

Payah yah? Masih muda tapi badan udah ringkih begini? Ahahahhahaa..

Hampir 4 tahun hidup di Jakarta, bukan kali ini badan saya rewel. Kalo tiba-tiba maag atau muntah-muntah di perjalanan, itu udah biasa. Dulu waktu hidup di Penang juga kondisinya sama. Saya sering batuk ngga keruan, batuk yang terlalu kuat sampai rusuk saya sakit dan akhirnya pergi ke ahli tulang. Di situ saya baru tahu kalau rusuk saya ini termasuk tipe dada burung. Orang lain juga ada yang demikian, dan ini tidak berbahaya.

Biasanya saya selalu menyalahkan perubahan cuaca. Saat itulah, terutama saat musim hujan, badan saya berontak abis-abisan. Selama di Jakarta, saya juga sering batuk pilek. Beberapa kali ke RS, meski ngga sampe dirawat. Tapi saya masih patuh sama nasehat dokter. Obat-obat itu masih saya minum dengan teratur. Sampe akhirnya, batuk tak tertahankan itu muncul lagi. Dugaan TBC pun mencuat. Tapi ternyata dokter tidak menemukan potensi TBC tulang. Tidak hanya itu, dokter menemukan fakta lain: tulang belakang saya bengkok alias skoliosis. Tapi..ngga berbahaya kok (katanya).

Saya ingin mulai belajar peduli sama badan sendiri. Tapi sampe sekarang belum ada trigger-nya. Kondisi fisik udah loyo begini, malah diperparah sama kondisi jiwa yang makin galau. Tetiba saya pengen banget nonton film MIKA, film yang salah satu pemerannya menderita skoliosis. Ahahahhaha.. Makin bertambah umur, rupanya saya tidak bertambah dewasa, malah makin manja.

Dan soal olahraga.. dari dulu saya memang ngga suka olahraga. Pernah rutin berenang dan main tenis meja, tapi yaa just for fun. Never take it as a routine for keeping my body okay. Yang masih rutin dilakukan sampe sekarang adalah jalan kaki. Tapi, ya gitu deh. Jalan kaki juga ngga bikin gemuk dan ngga bikin batuk pilek membaik.

Oke, sekarang saya coba rekap jenis-jenis makanan apa saja yang masuk tubuh saya. Dari kecil, pola makan saya emang udah jelek. Tentu bukan salah ibu kalau saya susah makan dan suka pilih-pilih makanan. Sekarang, rata-rata tiap hari saya makan nasi sama telor (pedes atau dadar), nasi sama ayam (harus yang paha), atau nasi goreng. Sesekali, saya makan seafood (cumi, ikan, atau udang). Atau sate. Atau rendang. Jarang banget makan sayur. Kalaupun ada, cuman buat kuah aja (kayak sop). Dan yesss, saya jarang banget makan buah. Males banget rasanya makan buah, kalo ngga lagi makan rujak. Lalu susu? Haha.. Becanda nih. Saya minum susu kalo emang lagi pengen aja. Tapi ngga tiap hari juga.. Terus kalo multivitamin? Becanda lagi nih.. Dulu ibu sering memaksa saya minum Scott’s Emulsion, Fitkom, sama Enervon C. Tapi sekarang saya udah ngga pernah minum yang begituan. Udah ngga ada yang nyuruh sih.. Eh tapi sekarang kadang-kadang saya minum YouC1000. Sama Yakult. (Ini kenapa produk Indomaret semua sih.. Ahahahahah..).

Eh bentar. Kalo minum air putih gimana? Ohh iya, sekarang saya mulai rajin lagi bawa air putih ke mana-mana. Padahal dulu mah kadang-kadang aja bawa air putih di dalem tas. Abisnya ada yang cerewet sih sekarang. Ahahahahaha..

Oke, sekarang mari kita coba rekap rekam jejak kondisi tubuh saya. Jadi, saya ini mudah kena batuk pilek. Sekalinya demam lama sembuhnya. Susah tidur. Tulang bengkok (skoliosis). Gigi ancur. Badan mungil. Kurus. Pendek. Disenggol dikit juga jatoh.. Males sarapan. Pernah pingsan di stasiun kereta. Daaann.. OH! Saya lupa menyebutkan Wolff Parkinson White Syndrome! Sebuah setan baru yang menakut-nakuti hidup saya.

Itu belum termasuk fakta seputar darah saya dan kondisi payudara serta rahim. Karena saya belum memeriksanya. Dan saya tidak akan memeriksanya. Saya rasa sudah cukup dengan fakta-fakta yang ada sampai sejauh ini.

Oke, jadi sekarang..mari kita tidur saja. Hahaha..abisnya saya juga ngga ngerti ini emosi mau ngapain. Kadangkala ia merasuk mengalahkan otak dan nurani. Yang jelas, ketika ada yang berbaik hati mengingatkan saya “jangan lupa sarapan”, “jangan lupa minum vitamin”, atau “minum air putih yang banyak”..semua itu seperti hanya sebuah jargon yang kadang saya patuhi, kadang saya abaikan.

Saya tidak butuh jargon, saya butuh tindakan riil dan mungkin sedikit paksaan. Well, sepertinya saya butuh disuapi lagi. Ahahahahaha.. Tuh kan, manjaaa. Enyah kau manja, enyaaaahh!

Kadang saya merasa sangat kerdil dan tidak percaya diri, saat ingat segala macam penyakit yang bersarang di tubuh saya ini. Padahal, di luar sana masih banyak yang lebih parah dari saya. Dan mereka bisa tetap hidup bahagia. Lantas kamu kenapa, Ga? Kenapaaaa??

Meski udah dihuni berbagai macam penyakit, tapi Alhamdulillah seumur-umur saya belum pernah ngerasain yang namanya diinfus dan nginep di RS. Jangan sampe deh.. Okay Ga, enough said. Intinya itu, kalo bukan kamu sendiri yang mesti peduli sama badan kamu, lantas siapa lagi? Semua orang juga udah sibuk ngurus dirinya masing-masing. Jangan pernah ngarepin orang lain buat peduli sama kamu. Come on girl, grow up.

[Kebon Sirih, 19 Januari 2013]
[10.55 PM]


About this entry