Dilema Domisili.

Menjelang tutup tahun 2012 ini, saya mulai lelah. Literally. Lelah untuk terus bolak-balik Jakarta-Bogor. Memang tidak setiap hari. Tapi tetap saja lama-kelamaan saya lelah meski hanya seminggu sekali pulang naik kereta. Fisik saya ternyata mulai rewel. Belom lagi ketika harus rebutan tempat duduk sama ibu-ibu yang bringas. Atau ketika harus berdiri sepanjang perjalanan pulang. Melelahkan. Saya pun kemudian curhat soal ini ke abang saya.

Saya cerita kalau saya mulai dilema, apakah saya akan tetap bekerja seperti ini? (baca: menjadi wartawan). Kalau iya, maka jelas sekali saya tidak bisa jauh-jauh dari ibukota. Alasannya jelas. Di sanalah letak semua sumber peristiwa utama. Di sanalah semua kantor pusat perusahaan berada. Semua kementerian. Istana Negara. Mabes Polri. Rumah Sakit utama. Perguruan Tinggi tempat diadakannya berbagai acara seminar dan diskusi..dan masih banyak lagi. Semuanya ada di sana. Di Jakarta.

Suka tidak suka, pekerjaan saya ‘menuntut’ saya ‘stand by’ di ibukota. Dengan demikian, tempat tinggal saya pun harus di ibukota. Saat ini, saya masih ngekos di deket Stasiun Gondangdia. Akses ke mana-mana lumayan deket. Mau makan ke Jaksa, deket. Mau ke stasiun, deket. Ke Tugu Tani, deket. Ke ESDM juga deket. Saya ngga mau menghabiskan banyak waktu di jalan. Apalagi kalo mesti naik bis yang berdesakan dengan banyak orang, belum lagi kalo ada yang ngerokok, mesti dengerin pengamen, dengerin bayi nangis, keringetan, sampe harus berhadapan dengan copet. Saya juga ngga mau terjebak dalam situasi mesti naik taksi. Naik taksi di Jakarta, terutama di daerah Sudirman-Thamrin yang selalu macet itu, cuma bakal menguras emosi dan menguras dompet. Malesin.

Lalu abang saya pun komentar kalo saya sudah terbiasa ke mana-mana itu deket. Sudah terbiasa jalan kaki. Abang saya bilang, berhubung aktivitas saya kebanyakan di luar rumah, maka ‘kasur’ saya yang akhirnya harus dideketin ke tempat aktivitas. Maka jadilah saya yang lebih memilih ngekos di Jakarta Pusat dibandingkan pulang-pergi Jakarta-Bogor. Saya orangnya terlanjur ‘ngga mau capek’ dan ‘ngga mau kelamaan di jalan’.

Kemudian saya recall semua memori. Waktu TK-SD, memang lokasinya deket banget dari rumah, jadi tinggal naek ojek atau angkot. Bahkan pulang sekolah saya kerap jalan kaki sampe rumah. Waktu SMP-SMA juga gitu, masih terjangkau angkot. Waktu tempuh ngga sampe satu jam. Kalo lama di jalan pun bukan karna macet atau gimana, tapi lebih karna si abang sopir angkotnya ngetem nunggu penumpang. Waktu kuliah, asrama saya di dalam kampus. Jadi kalo mau ke kelas tinggal jalan kaki atau naik bis dalam kampus. Begitu masuk masa kerja, saya jadi dilema. Tiga tahun sudah saya kerja di Jakarta dengan gaya hidup seperti sekarang (baca: tempat tinggal ngga jauh-jauh dari tempat kerja). Kalo memang akan berlangsung seperti ini terus, saya jadi consider pengen punya apartemen di Jakarta, pindah dari kosan saya yang sekarang.

Pertanyaan selanjutnya adalah, memangnya ada apartemen murah di Jakarta, apalagi daerah Sudirman-Thamrin? Yang biar deket dari silang Monas dan Jalan Medan Merdeka? Kalo pun ada, jatohnya rumah susun seperti di Kebon Kacang sama Benhil yang notabene kawasannya itu kumuh banget. Kalo nungguin programnya Jokowi-Ahok yang mau bikin rusun murah di sekitar Sudirman-Thamrin juga kayanya kok impossible. Saya selalu menyayangkan kenapa sih Jakarta ngga punya semi-apartemen kaya N-Park sama U-Height di Penang, atau Vistana di Kuala Lumpur? Kenapa sih ngga ada tempat tinggal yang dekat dengan pusat aktivitas dan biaya sewanya masih terjangkau kelas pekerja?

Well, sebenarnya saya awalnya ngga gitu suka sama apartemen. Impak sosialnya (katanya) sangat ngga bagus buat diri kita. Kita jadi ngga kenal tetangga, ada orang sakit di sebelah rumah tapi kitanya ngga tahu, atau kalau pun ‘tahu’ siapa tetangga kita tapi ujung-ujungnya malah jadi ngomongin mereka saat ada om-om masuk ke rumah mereka. Padahal, kondisi saya sekarang di kosan pun ngga jauh berbeda. Saya ‘tahu’ siapa tetangga-tetangga saya, kenal mukanya, ‘tahu’ beberapa nama, tapi juga ngga seantusias itu buat nanya di mana mereka kerja, udah pada punya pacar atau belom, aslinya orang mana, dsb. Kamar kosan saya cuma dipake buat tidur, mandi, sama buat jaga-jaga kalo ada temen yang nebeng nginep. Hampir 80% aktivitas saya ada di luar kamar. Bahkan sarapan sama makan malam pun di luar.

Tapi itu bukan berarti saya workaholic or whatever. Justru karena saya mencintai pekerjaan ini (dan mencintai kesehatan tubuh saya), makanya saya harus kompromi. Dulu saya memang ingin sekali punya rumah petak biasa dan bukan apartemen. Tapi di Jakarta, saya hanya suka daerah Cikini dan Menteng yang jalannya bagus dan masih banyak pohonnya. Tapi di sana sudah pasti harga rumah petaknya sangat menjulang tinggi. Tinggal di Jakarta Pusat, bukan hanya dekat dengan sumber berita, tapi juga dekat dengan sumber spiritualitas yang saya butuhkan. Di sana udah ada Taman Ismail Marzuki, Graha Bakti Budaya, Teater Jakarta, dan Kineforum. I mean like..what else do you ask for? Di sana juga ada perpustakaan umum, galeri nasional, Carrefour, Indomaret, jejeran kaki lima, Taman Suropati, Taman Menteng, RS Bunda, RSCM, CCF, Goethe Institute, pom bensin, Mesjid Sunda Kelapa, deket sama Stasiun Gambir, Grand Indonesia.. Seriously dude, WHAT ELSE DO YOU ASK FOR??

Tapi kan..back to apartment. Setelah dipikir-pikir, bukankan apartemen memang di-desain seperti itu? Lokasinya di tengah kota biar para pekerja bisa tinggal jalan ke kantornya? Mungkin sekarang masih ngga apa-apa karna saya masih lajang. Nah kalo ntar udah punya anak gimana? Saya ngga mau ngebesarin anak di Jakarta. Trus kalo misalnya suami saya ntar kerjanya pindah-pindah, gimana? Trus itu cicilan apartemen gimana nasibnya? Ahahahhahaa..

Oke..oke.. Kembali ke dilema saya tadi: apakah saya akan tetap bekerja seperti ini? (baca: menjadi wartawan). Semua uraian di atas adalah kalo jawabannya ‘iya’. Kalo jawabannya ‘tidak’, tentu opsi yang saya punya bisa lebih banyak. Saya ngga perlu senantiasa stand by di ibukota kalau udah ngga jadi wartawan lagi. Kalo memang lokasi kerjanya tetap dan jam kerjanya juga teratur, mungkin malah ngga apa-apa kalo tinggal rada jauh dari pusat aktivitas. Malah kalo ada kendaraan sendiri juga mungkin ngga apa-apa, toh jalur yang dilewatin setiap hari juga itu-itu lagi. Beda kalo sekarang masih jadi wartawan, jalur menuju lokasi liputannya beda-beda terus setiap harinya. Kalo pake kopaja atau metromini malah bisa lebih hemat, dan ngga perlu bayar parkir.

Saya memang baru 24 tahun. Saya ngga tahu apakah mikirin soal ini sekarang, itu tergolong kecepetan apa ngga. Dan sebenernya ngga pernah ada yang masang deadline ke saya kalo dilema ini harus terpecahkan sebelum tutup tahun. Tapi entah kenapa, saya merasa dilema ini harus saya pecahkan sebelum saya memulai sesuatu yang baru pada 2013 nanti.

Ahh, dasar sindrom tahun baru.

[Bogor, 22 Oktober 2012]

[01.06 AM]


About this entry