Efek Samping Nonton Secret Garden.

Coba kamu bayangin seandainya ada adegan Anjasmara lagi kejar-kejaran sama Tamara Bleszynski di sekitar Tanah Lot,Bali. Atau, coba kamu bayangin adegan dimana Gunawan lagi berenang bareng sama Desy Ratnasari di Wakatobi, Sulawesi Tenggara. Coba kamu bayangin.. pasti menggelikan, bukan?

 

Adegan-adegan itu nampak menggelikan karena umur para aktor dan artis yang saya sebut tadi, udah ngga muda lagi. Rata-rata umur mereka sudah tembus 30 tahun. Tapi apa yang terjadi saat aktor dan artisKoreayang memainkan peran itu? Buktinya Hyun Bin yang jadi Kim Joo Won (29 tahun) dan Ha Ji Won yang jadi Gil Ra Im (32 tahun) masih keliatan cocok-cocok aja tuh main di serial TV Secret Garden, walaupun umur mereka udah ngga muda lagi. Bahkan, di serial itu mereka harus berperan jadi laki-laki berumur 34 tahun dan si perempuannya berumur 30 tahun.

 

Terus terang saya terkejut setelah tahu kalo pemain-pemain di serialSecretGardenitu udah mendekati 30 tahun semua. Bahkan yang berperan jadi Oska ternyata udah 38 tahun. Ternyata, keterkejutan saya ngga berhenti sampai di situ. Masih banyak kejutan-kejutan lainnya yang saya temukan setelah nonton serial asal Korea Selatan itu.

 

Oke, pertama-tama, mari kita sepakat dulu menyebut serial itu sebagai ‘sinetron’ (well, sebenernyakanitu memang sinetron sih).SinetronSecretGardencuma 20 episod. Masing-masing episod lebih kurang satu jam. Artinya, kamu cuma butuh waktu kurang dari seminggu untuk nonton sinetron itu sampai habis. Tentu saja, ini sangat berbeda dengan sinetron yang ada di negara kita. Sebut saja dari jamannya sinetron Tersanjung, Cinta Fitri sampai yang baru-baru ini : Putri Yang Ditukar, yang episodnya bisa tembus lebih dari 200 episod.

 

Ini menjadi keterkejutan saya yang lain, bahwa Korea ternyata mampu menciptakan sinetron yang ceritanya padat, ngga bertele-tele dan diselesaikan saat memang ceritanya harus selesai. Beda sama sinetron Indonesia yang ceritanya justru dipanjang-panjangin sampe ke cerita anak-cucunya. Dari segi cerita, sebenarnya Korea ngga beda ngekhayalnya sama sinetron kita, sinetron Taiwan, maupun film-film dari Hollywood sekalipun. Cerita fairy tale model Secret Garden begini sebenernya intinya lebih kurang sama kaya Meteor Garden. Atau film Look for A Star maupun Romeo and Juliet. Cerita cinta dua manusia dari kelas sosial yang berbeda dan ditentang orangtua. Yang intinya sama : (seolah-olah) cinta mengalahkan segalanya. Klise.

 

Tapi ternyata Korea menggarap sinetronnya dengan serius. Pemainnya ngga main-main. Ada yang memang beneran aktor dan aktris, ada yang sebelumnya penyanyi, bahkan ada yang sebelumnya jadi Miss Korea. Rata-rata tokoh utamanya lulusan universitas. Contohnya si Hyun Bin itu, gitu-gitu ternyata dia sarjana jurusan teater studies lho. Coba googling kalo ngga percaya.

 

Korea juga memperkenalkan tempat-tempat eksotis di sana melalui sinetronnya. Sebut saja Jeju Island yang ada di Secret Garden ini. Korea juga memperkenalkan fashion-fashion andalannya, tata rambut, tas, sepatu, hingga arsitektur rumah. Coba deh inget-inget rumah si Kim Joo Won yang nampak nyaman dan asri, meski entah berada dimana itu. Coba perhatiin gaya busana pacarnya si Oska, suit dan jaket bling-bling si Kim Joo Woon, model rambutnya Oska sampe tatanan rambut ibu-nya si Kim Joo Won. Punya karakter sendiri kan? Korea juga terlihat membanggakan produk buatan lokal. Coba perhatiin handphone yang dipake tokoh-tokohnya. Itu bukan Nokia, itu bukan iPhone. Juga tipe mobilnya. Errr.. ini harus dikroscek lagi sih sebenernya. Tapi kayanya mobil si Kim Joo Won itu bukan sejenis Ford atau Ferrari.

 

Saya juga dibikin terkejut sama musiknya. Ternyata, sinetron ini ngga cuma punya satu soundtrack aja. Tapiiii. Lagu-lagunya disiapin per episod! Meski ada lagu yang diulang di episod akhir-akhir, tapi tetep aja menurut saya itu kerennn. Sinetron kita padahal dulu sempet begitu lho. Masih inget kan lagu-lagu khusus soundtrack sinetron yang dulu sering dibikin sama om Chossy Pratama? Ehh tapi sekarang sejak masuk era SinemArt, lagu-lagu yang dipake kebanyakan dari band yang lagi ngetren saat ini. Sebut saja ST12 sama Armada. Bosen? Iya, tapi yang lebih penting : itu nunjukin kalo kita kurang kreatif.

 

Tapi, tentu saja ngga semua hal di sinetron Korea itu bagus dan masuk akal. Dari cerita soal badan yang ketuker gara-gara minuman, itu menurut saya sama ngga masuk akalnya sama sinetron Indonesia. Saya sempet sedikit bete nonton Secret Garden setelah episod keenam. Tapi atas saran teman saya yang nyuruh saya sabar, akhirnya saya habiskan juga nonton sampe selesai. Cerita soal CEO Departement Store yang segitu cinta matinya sama seorang stuntwoman juga tetep ngga masuk akal sebenernya. Tapi paling ngga, sinetron ini bisa menceritakan kehidupan lain tentang stuntwoman dimana ngga banyak dari kita yang tahu. Banyak juga adegan ngga masuk akal dimana para tokoh selalu terlihat berpakaian rapi dan memakai sepatu, padahal jelas-jelas mereka lagi ada di rumah. Hal yang paling ngga masuk akal adalah, kenapa tokoh-tokoh di sinetron itu bisa tetap terlihat muda, ganteng dan cantik, padahal umur mereka jelas-jelas udah bukan 21 tahun lagi?! Kenapa ngga ada sehelai kumis dan janggut pun di setiap tokoh laki-lakinya? Padahal umur mereka jelas-jelas udah ngga muda lagi? Kenapa tokoh wanitanya masih terlihat cute dan cantik, padahal mereka juga bukan teenager lagi? Kenapa?? (ngga rela gitu kan ceritanya gueee, hahaa).

 

Dari sisi sinematografi, ternyata ngga beda jauh sama sinetron kita. Ada kamera yang zoom in ke muka pas si tokoh lagi kaget. Ada adegan si Hyun Bin nangis yang keliatan cengeng banget, trus disorot berulang-ulang. Ada adegan sesak nafas di lift yang slow motion abis. Ada juga adegan di hutan itu yang dibikin horor (padahal ngga serem-serem amat sebenernya).

 

Tapi yah.. ngga usah terlalu dipikirin dan dianalisis begitu sih sebenernya. Toh tujuan kita nonton sinetron tuh apa sih? Buat menghibur diri kan? Sinetron fairy tale ala Korea terbukti menghibur bagi siapa pun yang menontonnya. Penonton juga disuguhkan knowledge-knowledge baru tentang hubungan manusia dan arti dari cinta itu sendiri. Mungkin kesannya sepele, tapi cerita cinta juga bisa jadi komoditas yang bisa dijual dan menghibur, jika benar-benar digarap dengan baik. Maksud saya, meski bukan saintific dan thriller, tapi sinetron atau film tentang cinta pun harus ada ’isinya’ kan?

 

Saya bosan ngeliat Nikita Willy terus-terusan acting jadi wanita dewasa, ngga sesuai sama umurnya. Atau Teuku Wisnu yang jadi bapak-bapak. Percuma kita punya lebih dari 10 channel TV tapi ngga ada satu pun sinetronnya yang menghibur. Belum lagi FTV-nya. Rata-rata syutingnya kalo ngga di puncak, pantai Ancol, paling jauh juga Jogjakarta. Ceritanya juga pasti rata-rata gitu, tentang cowok yang suka sama cewek yang ngga sengaja baru ditemuinya di tempat itu. Dari ngerasa bukan tipenya, sampe akhirnya jatuh cinta beneran. Judul-judulnya pun bikin merinding : Cinta Wedang Ronde lah, Blangkon Cinta Si Kurir lah, Delman Cinta di Kota Kembang lah… Saya geliiiiiii. Saya bosan gonta-ganti channel mulu tapi tetep ngga ada yang bagus yang bisa ditonton.

 

Saya membayangkan Indonesia bisa bikin sinetron dimana Shareefa Daanish jadi tokoh wanitanya dan Oka Antara jadi tokoh laki-lakinya. Tentunya tanpa ada sisipan cerita kalo si Daanish adalah anak yang tertukar, atau si Oka sebenernya memiliki penyakit kanker otak yang ganas. Tentu juga tanpa ada adegan ketabrak mobil saat nyebrang, atau adegan marahan sambil diguyur hujan. Yang ada adalah adegan menelusuri Pulau Enggano sambil sepedahan bareng-bareng, sambil nunggu sunset. Sambil diiringi soundtrack lagu-lagu yang diciptakan oleh Sore, Float, Mocca, Ten2Five atau Maliq and d’essentials.

Ahhh.. indahnya.

 

[Kebon Sirih. 9 September 2011]

[00.56 am]


About this entry