Menyambut Keluarga Baru.

Ternyata udah lama juga saya ngga menulis. Baca : menulis tulisan di luar berita ya, kalo nulis berita sih emang kerjaan saya sehari-hari. Setelah saya menengok kembali blog lama saya escapism ini, ternyata udah lama juga saya ngga update blog. Bahkan bulan Maret-April kemarin sampe ngga ada entri satu pun yang saya tulis. Ternyata saya bener-bener udah lama ngga nulis, genre apa pun di luar berita.

Ngga ada tulisan soal cerita saya di-rolling dari desk makro ke desk energi per 16 Maret kemarin. Ngga ada juga tulisan soal review-review film, padahal kemarin itu saya sempet nonton film Tanda Tanya sama salah satu film di Festival Film Perancis. Ngga ada tulisan soal Briptu Norman atau Icha-Rahmat. Ngga ada juga tulisan soal teror bom buku di Utan Kayu atau bom di Cirebon.

Dan tulisan yang sekarang lagi saya tulis ini, juga bukan soal review kawinannya William & Kate atau analisa terhadap berita kematian Osama bin Laden yang diumumkan Presiden Amerika Serikat Barack Obama. Bukan juga soal pengaruh kenaikan harga Pertamax yang sekarang udah Rp9.050 per liter. Bukan, bukan soal itu.

Tulisan ini tentang keluarga saya. Dan ini sangat penting, saya ingin menulisnya agar suatu saat bisa saya baca lagi. Dan faktor lainnya adalah… yes, escapism. As always. Pengen diluahin aja melalui tulisan, biar ngga cuma mondar-mandir di kepala dan di hati.

Jadi ceritanya tahun ini abang saya mau menikah. Otomatis, ini sangat bersejarah dan berarti bagi keluarga kami karena ini bakal jadi pernikahan pertama di keluarga kami. Saya ngga menyangka kalo tahun 2011 bakal ada peristiwa sebesar ini dalam kehidupan saya. Kalo diingat-ingat lagi ke belakang, saat saya membuat resolusi untuk tahun 2011 di sebuah hotel di Bandung saat itu, tidak pernah terbersit sedikit pun dalam benak saya kalo saya bakal sibuk turut menyukseskan acara pernikahan abang saya pada tahun 2011 ini.

Belum lama saya dirolling ke desk energi, waktu lagi ada acara Newmont di Hotel Salak, Bogor, saya dijemput pulang sama bapak dan si Aa. Di dalam mobil, bapak baru ngasih tahu saya kalo si Aa mau menikah tahun ini. Saya tahu Aa mau menikah, tapi ngga nyangka aja bakal secepat ini.

Lalu rapat keluarga pun digelar. Saya dengan setia menjadi notulennya dan mencatat satu demi satu detail yang kira-kira harus dipersiapkan menjelang pernikahan. Dan akhirnya saya jadi tahu, bahwa menikah itu ternyata ribeeeettt. Hahahahaha. Maksud saya, ribet dalam artian bener-bener soal mempersiapkan pernikahannya. The wedding itself.

Rapat keluarga udah dua kali digelar. Acara silaturahmi pun akan digelar Sabtu depan tanggal 7 Mei 2011 di kediaman calon mempelai wanita. Setelah itu, acara lamaran. Setelah itu, pembahasan pernikahan pun akan dimulai, dari mulai bahas tanggal, gedung, baju, catering daaannnnn embel-embel lainnya.

Ada yang menarik dari setiap rapat keluarga digelar. Saya mencoba memperhatikan apa yang ada di pikiran dan di hati bapak saya saat itu. Sejak mamah ngga ada, otomatis dia ngga punya teman diskusi. Ngga mungkin diskusi sama saya atau si Ari soal pernikahan si Aa, pasti dia bilangnya : anak kecil tahu apa? Hahaha. Lantas mau ngga mau, dia mesti panggil kakak-kakaknya, juga kakak kandung istrinya beserta keluarga mamah saya yang lain, untuk minta saran dan masukan. Maklum, pernikahan ini berarti kan persiapan menyambut menantu pertama juga buat bapak. Juga, persiapan menyambut besan, dalam artian : menyambut keluarga baru dalam keluarga kami.

Saya pribadi merasa, mungkin selama ini keluarga kami sudah berada dalam comfort zone. Maksudnya, sejak mamah ngga ada, otomatis kemana-mana kita selalu berempat. Udah biasa seperti itu. Bapak pun bukan tipe orang yang suka ngabisin waktu dengan maen golf sama kolega-koleganya. Juga bukan tipe orang yang ngabisin waktu dengan bepergian berlama-lama. Jika ingin bepergian pun, dia selalu mengajak kami. Liburan pun kami selalu berempat. Yes, anak-anak juga diajak, walaupun anak-anaknya udah di atas 20 tahun semua.

Dengan masuknya keluarga calon istri abang saya nanti, maka artinya keluarga kami harus menyambut keluarga baru. Kami tidak lagi berada dalam comfort zone itu. Bapak pun memasuki babak baru dalam kehidupannya : jadi besan orang lain. Dia kelihatan sedikit ’kaget’, tapi bukan berarti ngga siap. Justru dia udah siap banget. Dia tahu anak-anaknya nanti satu per satu bakal ninggalin dia. Ninggalin dalam artian, bakal membentuk keluarga baru.

Begitu pun dengan saya, saya juga bakal memasuki babak baru dalam kehidupan saya. Saya bakal punya kakak ipar. Dan saya mungkin bakal punya panggilan baru : jadi adik ipar calon istri abang saya itu. Sulit rasanya menerima kenyataan ini. Maksudnya, kita yang udah biasa kemana-mana berempat, sekarang harus misah. Abang saya otomatis bakal pergi dari rumah. Artinya saya bakal ditinggalin, tinggal berdua doang sama adik saya.

Walaupun rencana pernikahannya masih bulan Oktober, tapi saya udah gelisah dari sekarang. Sulit rasanya menceritakan tentang perasaan saya saat ini ke teman-teman terdekat. Karena saya rasa mereka juga ngga akan ngerti sama apa yang lagi saya rasakan saat ini. Jadi mungkin saya ceritanya ya lewat tulisan ini aja. Perasaan ’ditinggalkan’ ini kembali akan saya rasakan, setelah Juli tahun lalu sodara saya di Tasik, Dewi namanya, juga ’meninggalkan’ saya saat dia memutuskan menikah. Saya menceritakan ini dengan beberapa teman terdekat. Tapi teman-teman saya itu kebanyakan bilang, ahh itu emang udah waktunya. Satu per satu orang pasti menikah, kamu juga nanti gitu, Ga.

Ditambah kenyataan saat ka Alya menikah Maret lalu. Saya semakin merasa ’ditinggalkan’. Belum lagi nanti kalo di Nichi nikah, atau si Syefa, Ka Rap, Wuri, Gaby, Audra pada nikah.. atau yang paling dekat saat ini, si Dita yang mau nikah tanggal 10 Mei nanti. Duh Gusti, ngga sanggup ngebayanginnya.

Tapi yaa, mungkin ini emang udah ’siklus’nya aja. Kita lahir, terus sekolah, kuliah, kerja, ya terus apa lagi next step-nya kalo bukan nikah. Tapi sepertinya saya tidak siap menghadapi fase baru itu. Waktu itu saya siap menghadapi kelulusan saya, yang artinya saya sudah harus siap menghadapi kejamnya dunia sesungguhnya saat harus mencari pekerjaan. Tapi saya ngga yakin saya bakal sesiap itu saat saya menghadapi pernikahan saya sendiri pada saatnya nanti.

Saya ngga sanggup mesti ninggalin bapak. Waktu bapak kemarin bilang, teh nanti temenin bapak berdiri di pelaminan si Aa ya? Saya ngga sanggup bilang apa-apa. Otomatis saya jadi ngebayangin saat giliran saya yang menikah nanti—yang katanya udah pasti bakal lebih heboh dari persiapan pernikahan si Aa sekarang ini.

Saya ngga sanggup mikirin saat sungkeman nanti. Saya pasti bakal nangis sejadi-jadinya. Saya pasti bakal inget mamah lagi. Sungkeman pasti bakal menguras airmata saya. Saya sayaaaannggg bapak, dengan segala kelebihan dan kekurangannya sebagai orangtua. Saya ngga tega ninggalin dia sendirian.. (bentar, saya ambil tisu dulu karna airmata ini udah netes terus dari tadi).

Saya ngga mau kawiiiinnnn.. hehehe. Tapi pasti bapak ntar yang bingung karna anaknya ngga kawin-kawin juga. Tapi saya udah terlanjut amat-sangat-bergantung sama bapak secara emosional. Juga sama abang dan adik saya. Saya ini sebenarnya amat-sangat manja. Ada apa-apa, ya saya ’ngadu’nya sama mereka : sama bapak, si Aa sama si Ari. Mereka sodara kandung yang juga merangkap sahabat, temen curhat, tempat minta saran dan sebagainya. Udah hampir 23 tahun satu atap sama mereka, apa bisa saya lepas dari mereka suatu saat nanti?

Apalagi, sejak mamah ngga ada, otomatis saya jadi perempuan satu-satunya di keluarga kami. Saya sangat dimanja. Walaupun sekarang semua anak-anak bapak udah pada hidup masing-masing dan cari makan sendiri-sendiri (well, tinggal si Ari sih yang belum lulus), tapi saya masih merasakan bapak masih manjain anak-anaknya.

Bapak tiba-tiba masang Indovision di rumah, biar kita pada betah di rumah walaupun udah pada kerja di Jakarta. Bapak selalu setia jemputin saya di stasiun Bogor setiap saya pulang dari Jakarta. Bapak selalu nanya jadual libur saya, karena kami masih bercita-cita liburan bareng sekalian nengokin si Ari di Malaysia.

Aaaarrggghhh. Saya ngga mau kawiiiinnnn..

Saya tahu bapak pasti khawatir, ngga ada yang mau ’mungut’ anak perempuan satu-satunya ini. Sedikit imut dan cantik mungkin iya, tapi anak perempuannya ini ngga santun, ngga pandai bikin kopi dan ngga pandai melakukan pekerjaan rumah tangga. Hahahaha.. Apalagi anak perempuannya ini hobi pake celana pendek dan astagaaaa! Profesinya wartawan, lagi! Saya tahu bapak diam-diam khawatir, disamping dia juga sebenernya berat hati saat mesti ngelepasin saya sama calon suami saya nanti.

Tapi di samping itu semua, saya sendiri seiring bertambahnya umur, saya melihat pernikahan kini tidak lagi se-spesial dan seindah dalam bayangan saya ketika remaja dulu. The wedding itself, is one thing. But the marriage, is another thing. Saya sih ngga masalah soal wedding-nya, itu terlalu teknis kalo kata Menteri ESDM saya Mr. Darwin Zahedy Saleh. Tapi soal marriage-nya itu lho.. duhh Gusti, ngga sanggup bayanginnya.

Kenapa ngga sanggup? Karena saya ngga pernah bisa membayangkan, mesti tinggal dengan orang yang sama dalam jangka waktu yang lama, bahkan melebihi saat saya hidup sama bapak, abang dan adik saya. Saya ngga pernah bisa percaya, akan ada seseorang yang bener-bener bisa menerima saya apa adanya. Yang bisa suka sama saya untuk jangka waktu yang lama.

Makanya, saya selalu apatis setiap ada lelaki yang nyamperin. Padahal jelas-jelas yang nyamperin itu lelaki baik-baik, tapi teteeeppp saya apatis.

Saya juga selalu merasa, saya ngga pernah bisa suka sama seseorang dalam jangka waktu yang lama. Saya juga udah biasa ngurusin hidup saya sendiri, kenapa sekarang mesti ngurusin hidup orang lain? Orang kalo perhatian sama kita, pasti dia juga pengen kita merhatiin dia dong? Nahh ini nih yang repot. Dan saya, selalu ngga bisa menceritakan tentang pikiran dan perasaan saya ini ke teman-teman terdekat saya. Mereka ngga ada yang bisa menerima jalan pikiran saya ini.

Tapi di sisi lain, saya ngga peduli saat mengetahui bahwa sudah ada beberapa teman saya yang sudah menikah, bahkan ada yang sudah punya anak. Jalan hidup orang kan berbeda-beda. Meski memang saat ini, obrolan soal kapan kawin seolah-olah terdengar lebih sensitif dari obrolan soal SARA sekalipun (Suku, Agama, Ras dan Antargolongan). Tapi pikiran saya tentang pernikahan ini tentunya tidak mutlak, mungkin akan kembali berubah seiring dengan bertambahnya umur. Well, kita ngga pernah tahu kan?

Sepertinya saya butuh cowok seperti dalam film Love & Other Drugs, yang bisa dengan lantang ngomong ke saya : You need someone to take care of you. Everybody does.

Anyway, kembali ke topik menyambut keluarga baru, semoga saya pelan-pelan bisa belajar menerima kenyataan demi kenyataan baru yang memaksa saya keluar dari comfort zone keluarga saya selama ini. Dan untuk tehNovi, you are very welcome in our family. Selamat datang, teh..

[Jakarta. 4 Mei 2011]

[00.20 am]


About this entry