Cuaca ekstrim bikin ilfil.

Saya ngga tahu persis apa yang dimaksud dengan cuaca ekstrim. Pengertian ilmiahnya bisa saya cari kapan-kapan. Tapi saya rasa kamu ngga akan menganggap saya berdosa kalau saya bilang cuaca ekstrim adalah hari-hari dimana matahari malas menunjukkan rupa sementara hujan terus-menerus turun disertai angin dingin yang sama sekali tidak menyegarkan.

Akibatnya, sawah-sawah petani banyak yang kebanjiran sehingga berujung pada gagal panen. Kualitas beras jadi kurang bagus dan petani merugi. Stok pangan jadi berkurang. Selain itu, cuaca ekstrim juga mengakibatkan banjir di sejumlah daerah. And yes, di Jakarta juga salah satunya. Tapiiiiiiii..

Banyak yang mungkin luput dari analisa orang, bahwa cuaca ekstrim juga menimbulkan banyak penyakit sehingga produktivitas pekerja jadi menurun–termasuk saya tentunya. Orang-orang pada kena flu berat. Demam terus-menerus akibat sering keujanan. Saya sendiri, jadi sangat rapuh. Ringkih. Rentan sama angin malam pasca magrib. Kena angin dikit, langsung bersin. Idung meler ngga karu-karuan. Suara bindeng terus-terusan. Ckckckck. Kemarin itu malah pake acara batuk plus radang tenggorokan segala. Aneh-aneh aja. Untung sekarang udah lumayan begitu diobatin, meski cuma pake Actifed sama Decolgen. Tapi tetep aja, tubuh masih rentan. Suplemen Enervon-C juga masih belum kerasa efeknya.

Dan ternyata, saya ngga sendirian. Temen saya yang kerja kantoran, juga terserang penyakit yang sama. Malah ada yang udah positif kena tipes. Beberapa ada yang memutuskan ngga masuk kerja. Termasuk saya waktu itu. Tapi sehari aja, emangnya mau izin berapa lama? Haha. Ngga ding, maksudnya setelah izin, saya memberanikan diri tetep melanjutkan kerja karena merasa udah mendingan. Oh iya, bahkan angkringan yang biasa buka depan kantor saya pun bulan kemaren banyak tutup. Sampe akhirnya minggu ini kembali buka. Begitu saya tanya kenapa kemaren tutup lama, jawaban si abang-abangnya ternyata sama : sakit, neng. Hmmmm.

Bahkan, menteri-menteri yang biasa jadi narasumber saya juga mengalami hal yang sama. Menko Perekonomian Hatta Rajasa misalnya. Dia selalu mengeluhkan betapa cuaca membuat dirinya flu terus-terusan. Menteri Keuangan Agus Martowardojo juga, mata kirinya jadi sering bintitan, bahkan pernah ditutup perban (udah kaya bajak laut ajeee). Eh bentar..emangnya itu karena cuaca? Well, itu belum bisa dikonfirmasi soalnya kita-kita (wartawan makro) pada ngga ada yang berani nanya soal matanya. Dan Agus-nya juga ngga segamblang Hatta yang emang pada dasarnya suka cerita. Haha. Dan satu hal lagi, ini bukan hanya terjadi di Jakarta lho. Kak Rap yang di Medan juga buktinya tepar karena cuaca. Si Haikal yang di Bandung juga lagi kurang sehat. Jadi ini memang fenomena dimana-mana. Tapi ohh-kecuali di Mesir, mungkin.

Anywaayy..sekarang, tiap keluar liputan saya mesti pake jaket atau diselimutin pashmina. Kalo ngga, beuhhh..dingin banget! Belom lagi kalo tiba-tiba byurrr..ujan gede. Seharian pula. Makin ajah dingiiinn. Saya juga mesti sedia tisu banyak-banyak buat ngelap idung yang meler. Kalo terpaksa banget, saya juga mengikhlaskan diri untuk bawa payung.

Cuaca ekstrim selain ngga bersahabat sama badan, juga ngga bersahabat sama rambut, sepatu, perut dan dompet tentunya. Soal rambut, rambut saya jadi berantakan mulu gara-gara angin yang kencengnya minta ampun. Mau disisir segimana juga teteeuppp berantakan lagi. Sementara sepatu saya jadi sering kotor gara-gara keseringan nginjek tempat becek bekas ujan. Perut saya juga jadi sering laper gara-gara kedinginan. Dan akibatnyaaaa..pengeluaran tiba-tiba jadi berlebihan untuk makanan, demi melayani kemanjaan perut yang tiba-tiba pengen bubur atau mie instan malem-malem. Hpfffhhhh.

Dan yang paling parah, cuaca ekstrim bikin saya (dan saya yakin kamu juga) jadi sering ngantuk! Oh come onnn!! Ujan-ujan begini, bikin males kemana-mana. Angin kenceng begini, ngerayu kamu untuk narik selimut ke atas dan mari kita melanjutkan tiduuurrr..

Udah ah. Ha-Ha-Ha-Haattcchhiii…!!

[Jakarta. 20 Februari 2011]

[00.06 am]


About this entry