Mati Rasa (lagi?)

Udah pindah ke tempat kerja baru pun, saya masih suka mati rasa. Adaaaaa aja pikiran bahwa hidup saya tuh sebenarnya bisa dibikin lebih menarik dari yang ada sekarang. Adaaaa aja pikiran bahwa saya tidak menyukai hidup saya yang sekarang, tapi bukan semata-mata karena pekerjaan saya lho.

Dan kalau diliat-liat, saya banyak mati rasa di segala hal.

Mati Rasa #1. Kadang saya berfikir bahwa energi saya untuk bekerja sebagai wartawan telah habis terserap dalam setahun pertama saya bekerja. Masa-masa idealis itu, masa-masa bersemangat untuk mengejar narasumber dan mengklarifikasi isu, sudah semakin menurun sekarang. Menyedihkan. Hari-hari esok sepertinya bakalan monoton dalam kedinamikaan dunia wartawan. Monoton dalam arti semangat saya segini-segini aja, padahal masih banyak isu yang bisa digarap. (atau ini tandanya udah mulei males mikir saking udah kebanyakan masalah di negara ini?) *sigh. Saya juga udah mulei ngga peduli, mau tulisan saya jadi headline atau ngga. Saya mati rasa. Yang penting pelajaran setiap harinya bisa jadi bekal saya di kehidupan mendatang.

Mati Rasa#2. Salah satu alasan mengapa saya berfikir hidup saya sudah tidak menarik lagi sebenernya adalah… karena saya pengen bisa nari lagi! Oh damn! Udah lama ni badan ngga digerak-gerakin nan lemah gemulai seperti masa muda dulu. Ahahahahaha. Dulu waktu jaman kuliah, saya lumayan sering menari.. hikhik. Dan sekarang sepertinya sudah tidak bisa.. Intinya, I feel like I don’t have another life but working. Only work, work and work. Sebenernya tadinya saya pengen bisa jadi volunteer Kineforum untuk suatu festival film, misalnya. Atau aktif di komunitas atau panti asuhan tertentu. Atau ada kesempatan buat les jahit atau masak, biar skill rumah tangga saya bisa terasah. Ahahahahaha. Saya pengen punya another life untuk mengolah rasa humanity dalam diri saya, biar bisa tetep peduli sama orang lain dan mensyukuri sama apa yang sudah saya dapetin, biar saya ngga kelamaan mati rasa. Hmm. Tapi kapan ada waktu?

Mati Rasa #3. Saya udah ngga gitu peduli soal Ariel mau dibebasin apa kagak, atau apakah konsernya masih laku pas dia konser lagi nanti. Jujur, saya juga udah ngga gitu peduli sama rakyat Palestina yang terus-terusan dibantai sama Israel. Mungkin karena mereka terlalu jauh, bantuan saya melalui doa pun jadi ngga konkrit. Ngga tau kenapa saya juga sama sekali ngga tergerak pengen jadi relawan untuk diterbangkan kesono. Mending saya bantuin korban tsunami Mentawai sama korban Wedhus Gembel dengan transfer ke rekening Dana Bantuan tertentu yang bisa dipercaya (astagfirullah, jadi riya kan ini mah). Begitu juga dengan sama tidak pedulinya saya ketika ada insiden kereta api yang disruduk beberapa waktu lalu itu. Saya cuma bisa bermiris-miris dalam hati. Kalau ngga naek kereta, lantas masyarakat kita yang tidak mampu naek pesawat, mau naek apalagi buat migrasi? Mau menjarain masinisnya juga kayanya ngga tega, udah mah gajinya kecil di PTKA, dipenjara pula. Atau Dirutnya PTKA aja yang dicopot? Atau Freddy Numberi-nya sekalian? Ntar dulu, emang ngefek? Untuk certain issues, saya merasa mati rasa karena mungkin saya rasa hal-hal seperti itu memang sudah digariskan, dan kita ngga bisa merubah apa-apa lagi. (termasuk soal Ariel, itu sih dianya aja lagi apes. Peristiwa kaya gini ngga bisa dihindari lagi. Saya yakin di luar sono banyak artis yang melakukan hal serupa, cuma Ariel aja yang kebetulan ketahuan. Saya termasuk golongan pertama yang mendownload video-nya karena penasaran, tapi saya berusaha tidak menyebarkannya lagi meski banyak yang meminta copy-annya. Kasian Ariel adek saya itu—ehh, Ariel Peterpan maksudnya).

Mati Rasa#4. Seseorang mengingatkan saya bahwa tidak berasa sudah satu tahun berlalu sejak saya wisuda. Si Ariel pun sebentar lagi udah mau wisuda, artinya udah mau 2 tahun dong? Saya selalu mengelak ketika diingatkan, kapan kamu mau ngambil S2? Katanya mau ngambil S2? Di Belanda? Atau Inggris? Atau Australia? Aaarrrggghhh. Ini lagi satu, nambah pikiran aja. Jadi kemana road map kehidupan lo yang dulu itu Ga? Mana mana manaaaa?! Aduh, ini adalah pertanyaan sensitif. Saya jadi mati rasa lagi. Sekarang, jujur semangat belajar itu mulai mengendor, jika yang dimaksud meneruskan studi S2 adalah bermaksud menambah ilmu dan wawasan. Sementara saat ini yang ada dalam fikiran saya tentang S2 adalah, pelarian dari dunia kerja. Beasiswa S2 mungkin bisa menjadi exit way yang menarik (sama ketika Sri Mulyani yang kini jadi Direktur Bank Dunia). Mungkin nanti pas S2 saya bisa nari lagi, bisa main sepeda lagi, bisa diskusi sama dosen lagi, dan yang lebih penting punya banyak waktu untuk membaca setumpuk novel-novel dan komik-komik yang tidak tersentuh itu.

Mati Rasa#5. Kapan kamu terakhir jatuh cinta, Ga? Udah lama mati rasa nampaknya ya? Ahahahaha. Kalo kata BCL, ’banyak cinta yang datang mendekat, ku menolak..” *Sigh. Kadang saya agak takut karma juga sebenernya, toh cowok-cowok yang mendekat itu sebenernya baik-baik kok. And I’m obviously single right now. But why can’t I love any of them?! Why Ga, why?? Kenapa kamu malah sukanya sama cowok yang ngga karu-karuan umurnya, milih-milih dia asli mana dan terlalu banyak mikir lo sama dia bakal gimana ke depannya? Ahhh. Ter-la-lu. (Tuhan, jangan biarkan karma ini menimpa saya). But my dear friends, believe me. Lo boleh punya pacar, tapi apa bener karena lo cinta ama dia? Saya takut ngga dapet kasih sayang yang tulus. Jangankan pernikahan, pacaran yang sehat aja kadang-kadang masih suatu utopia di mata saya. Semuanya penuh keniscayaan. Bullshit kalo lo cuma cinta sama pacar lo, padahal di sisi lain lo juga pasti nuntut yang macem-macem sama pasangan lo. Well, sementara ini kebutuhan kasih sayang saya masih bisa di-charging sama sahabat-sahabat saya, baik cewek maupun cowok. Dan tentunya, kasih sayang dari keluarga saya masih sangaaatttt bisa diandalkan. Love u Dad. Love u brothers.

Well, jadi begitulah. Kehidupan saya sekarang yang banyak mati rasanya. Ngga kerasa tahun 2010 udah mau abis ajeee. Udah tinggal 2 bulan lagi. Tiba-tiba udah mau 2011 ajaaaa. Soal rencana-rencana dalam hidup saya yang belum kesampean, saya serahkan sepenuhnya pada Tuhan aja. Kalau besok pagi misalnya saya kepikiran apply S2 dengan serius atau tiba-tiba ngerasa udah waktunya menikah (meski belum jelas sama siapa), saya terima aja deh. Hehehehehe.

Teman, berdamai dengan kehidupan itu ternyata sulit.

[Jakarta. 27 Oktober 2010]

[11.53 pm]


About this entry