Behind The Scene#1 : Perlengkapan ‘Perang’.

Err… Perang di sini tentunya bukan dalam makna yang sebenarnya. Maksudnya itu adalah perlengkapan yang biasa gw bawa (dan wartawan lain pada umumnya) ke acara liputan mana pun. Maklum, kita kan tiap hari ke ’lapangan’ dan ngga kerja kantoran, jadi mesti lebih prepare segala sesuatunya. Pertamanya gw cukup kemana-mana dengan membawa tas tangan kecil. Asal muat netbook, ya ngga masalah. Lama-lama.. Pegel juga tangan gw. Haha.. Dan akhirnya, gw memutuskan untuk membawa tas ransel yang isinya adalah…

#1. ID PRESS.

Hukumnya wajib. Meski pun ngga setiap satpam nanyain ID kita pas datang ke suatu acara, tapi tetep mesti dibawa sebagai bukti nyata kalo kita emang beneran pers. Apalagi kalo kita datang ke DPR. Satpamnya pasti nanya ID. Malah kadang mereka nanya kita mau liputan di komisi berapa.

#2. Netbook dan modemnya.

Yup, gw selalu bawa-bawa netbook kemana-mana. SETIAP HARI. Karna gw ngetik beritanya di situ dan browsing di situ juga. In case gw tidak menemukan wifi, maka gw juga harus stand by modem kemana-mana untuk internetan sekaligus ngirim berita. Pertamanya berat sih, tapi lama-lama biasa juga. Dan btw, ini adalah netbook hasil jerih payah gw selama ini lho.. Hehe.. Alhamdulillah udah lunas nyicil ke bapak. Hehehehe.. Kebetulan gw belinya Dell Inspiron 10 Black Color. Udah terlanjur jatuh cinta nih sama Dell.. hihihihi.

#3. HP, pastinya.

Paling bahaya kalo udah ketinggalan HP di kosan. Kenapa? Karna semua nomer narasumber ada di situ. Nomer temen-temen liputan gw juga ada di situ. Dan tentunya bos gw akan susah menghubungi gw kalo HP-nya ilang.. Ahahahahay..

#4. Notes dan pulpen.

Tugas utama wartawan ya itu. Nyatet! Aneh lah kalo wartawan kaga punya notes apalagi sampe minjem pulpen.. Hehe.. Hampir ke setiap acara, goodie bag-nya pasti ada notes dan pulpen-nya. Malah kadang kita dikasih organizer yang tebel banget.. Kebetulan di kosan gw numpuk nih, ada yang mau? Hehe..

#5. Rekaman dan earphone-nya.

Ini juga penting banget. Kalo ngga bisa kecatet semuanya, biasanya omongan narasumber itu kita rekam dulu, baru didengerin lagi trus ditranskrip. Dan rekaman Sony mp3 player gw ini Alhamdulillah masih awet ajah.. Dari jaman gw magang di Bernama nih. Dulu modelnya bukan yang ini sih. Sempet error juga waktu itu, trus karna masih garansi trus diganti deh sama yang ini. Praktis makenya. Sukaaaa.

#6. Kartu nama.

Penting lho buat tukeran kontak sama narasumber kita lewat kartu nama. Makanya, kartu nama harus selalu ada stok. Selain itu juga buat doorprize. Ahahahahay.. Biasanya, abis kita registrasi, kita diminta buat masukin kartu nama buat dikocok nantinya untuk doorprize. Sayangnya, gw jarang sekali beruntung mendapatkan doorprize karna selalu berharap dapet, jadinya malah ngga dapet sama sekali. Hahahahahaha.. Dan setelah lama gw berdoa berharap dapet goodie bad tempat kartu nama, ehh kemaren baru aja gw dikasih tempat kartu nama sama ConocoPhillips.. Duh, Tuhan baik banget sih.

#7. Colokan tiga.

Ini juga penting. Baterai netbook gw cuma bertahan paling lama 2jam. Kalo batrenya abis, terpaksa harus dicas. Dan gw selalu rebutan colokan sama temen-temen gw, makanya colokan jadi penting karna satu colokan bisa buat bertiga atau berlima jadinya. Malah, temen gw ada yang bawa kabel extension segala. Iya bener, kabel yang panjang itu. Soalnya kan di situ lobang buat nyoloknya lebih banyak.

#8. Mukena.

Kadang-kadang ada musholla yang ngga ada mukenanya. Jadi musti bawa mukena kemana-mana.

#9. Permen.

Penting supaya ngga ngantuk pas ngikutin rapat DPR and biar mulut ngga terlalu pahit karna kelamaan nunggu di ruangan ber-AC.

#10. Handy Clean.

Megang netbook, megang kertas, megang pulpen, megang uang, megang HP, megang pegangan bus kota trus megang ayam nasi padang pas lunch… Wuidiii. Ngeri kali pergerakan tangan ini memang. Makanya cuci tangan jadi penting. Bukan masalah sok higienis, tapi tangan jadi cepet kotor dan lengket kalo ga dipakein handy clean.

#11. Jaket.

Gw ngga pernah tahu besok gw bisa pulang cepet atau ngga pas beres liputan. Jadi mendingan prepare bawa jaket di tas daripada kemaleman trus masuk angin..

#12. Pembalut.

Naahh! Ini penting banget buat dibawa kalo tiba-tiba kita ternyata ‘dapet’.. Hehehehe..

#13. Air putih.

Well, ini sih kadang-kadang banget gw bawa. Secara gw orangnya jarang minum air putih..

Sebenernya masih banyak lagi ‘embel-embel’ bawaan lainnya. Dulu gw masih rajin bawa payung, tapi sekarang udah ngga, berat ah. Temen gw malah ada yang bawa facial foam sama sun block.. Tergantung individunya sih memang. Buat mereka yang bawa motor, mereka pasti prepare bawa helm dua, jaga-jaga buat yang mau nebeng seperti gw.. Ahahahahay.. Dan oh! Mesti bawa dompet juga lah. Itu mah pasti.

Oke deh. Gw rasa cukup sekian. Makanya gw mah ngga heran kalo wartawan kebanyakan make tas ransel dan bukannya tas-tas yang fancy.

[Kebon Sirih. 1 Juni 2010]

[00.06 am]


About this entry