Pekerjaan.

Banyak banget jenis pekerjaan di dunia ini. Mulai dari yang blue-collar job sampe yang white-collar job. Guru Sosiologi gw waktu SMA pernah bilang, ngga ada pekerjaan yang lebih tinggi dari pekerjaan lain. Kita ngga bisa bilang dokter pekerjaannya lebih bagus atau lebih tinggi dari guru. Kita ngga bisa bilang arsitek pekerjaannya lebih tinggi atau lebih bagus dari desainer. Ngga bisa dinilai seperti itu. Pekerjaan saling membutuhkan pekerjaan lainnya satu sama lain. Tapi dari sekian banyak jenis pekerjaan di dunia ini, guru Biologi SMP gw pernah bilang, pekerjaan yang paling penting di dunia ini adalah tukang sampah. Kalau ngga ada dia, rumah kita ngga akan bisa terbebas dari sampah rumah tangga yang kita buang sendiri. Kalau ngga ada dia, lingkungan rumah kita, kantor, sekolah dan tempat lainnya ngga akan bisa bersih. Kalau ngga ada dia, bumi udah jadi tumpukan sampah yang membumbung sampe nembus langit (errr.. okay, agak lebay di sini).

Dan mengenai pekerjaan gw…. seharusnya gw udah bisa menerima segala konsekuensinya. Meski pada kenyataannya, gw masih belum bisa 100 persen sama pekerjaan gw. Gw masih terlalu egois dan mendahulukan kepentingan gw daripada kepentingan kantor. Kenapa? Sebagai wartawan, sebenernya wajar namanya kalo ada tugas liputan dadakan. Wajar namanya kalo hari Minggu itu masuk kantor. Wajar namanya kalo kita jadi telat makan, karena mesti nulis berita dulu atau nungguin narasumbernya kelar rapat. Wajar namanya kalo gw kerja dari pagi sampe malem karna mesti nongkrongin DPR yang ternyata rapatnya molor sampe malem banget.

Tapi gw menolak semua itu. Lama-lama gw mikir, trus kapan gw pacarannya?? Hahahaha.. okay, sorry, that’s not the whole point. The point is, segimana pun sibuknya gw, gw ngga pengen telat makan. Daripada nanti gw malah sakit perut trus ngga masuk kantor sampe seminggu? That’s why gw milih buru-buru makan siang dulu, baru lanjut kerja. Gw juga menolak bekerja di hari-hari penting seperti hari wisuda gw waktu itu, hari wisuda abang gw, lebaran, taun baru… untungnya media dimana gw bekerja memutuskan untuk tidak terbit pada hari besar nasional. Media gw bukan seperti JawaPos atau Kompas yang tetep terbit setiap hari, meski hari Natal atau Tahun Baru sekalipun. Bahkan, ada temen gw anak Kontan yang nyeletuk bilang, ”Kalau koran gw Ga, kiamat pun terbit setengah hari kayanya..” hahahahaha.. sumpah gw ngakak abis. Kenapa gw nolak bekerja di hari-hari itu? Karna gw ngga mau missed the moment kumpul taun baru sama sahabat gw. Gw ngga mau missed the moment wisuda gw dan wisuda abang gw sendiri. Dan kalau gw egois kaya gitu, emangnya salah?

Kadang gw juga suka kesel kalo gw sudah dijadualkan meliput di suatu tempat, lantas di suruh geser tiba-tiba ke tempat lain yang bukan bagian gw (baca: mestinya ada orang yang ngepos di situ). Gw juga ngga mau maksain diri untuk stay di suatu event sampe malem banget, padahal gw udah keluar dari pagi. Daripada gw tepar dan ngga kerja besoknya, mending gw buru-buru pulang dan istirahat kan?

Belum lagi soal bekerja di hari Minggu. So far, gw baru sekali doang liputan di hari Minggu. Waktu itu berita soal kunjungan Dirut PLN Fahmi Mochtar beserta jajarannya ke gardu induk Cawang yang baru selesai dibenerin. Selama ini gw selalu nyetok berita dari hari Jumat, untuk diturunin di hari Minggu. Ngga takut basi tuh? Ngga dong. Media yang lain juga gitu kok. Tentunya berita yang sifatnya urgent tetep gw tulis hari Jumat untuk turun di hari Sabtunya. Tapi yang jelas, hari Sabtu gw libur karna siapa sih yang mau baca berita ekonomi di hari Minggu? Makanya berita-berita yang bagus disimpen buat dikeluarin hari Senin. Dan yang lebih penting sebenernya, gw pengen mertahanin bahwa gw tetep harus pulang ke rumah minimal seminggu sekali. Biasanya gw pulang dari Jumat malem. Tapi kalo Jumat malem udah kemaleman gara-gara liputan, Sabtu pagi atau Sabtu malemnya baru gw pulang ke Bogor. Then berita yang udah gw stok itu gw tulis hari Minggu-nya pas gw di rumah. Baru Senin paginya gw berangkat lagi ke Jakarta, mulei kerja lagi. Begitu seterusnya. Then kalau gw pengen tetep kaya gitu terus, apa gw salah?

Kadang-kadang gw nanya sama nurani gw : ”Kalo emang gw mau cari aman, trus kenapa? Ada yang salah??”. Anyway, cari aman di sini maksudnya adalah, dengan cara kerja kaya gitu aja toh boss gw alias redaktur gw ngga pernah marah-marah atau protes sama tulisan gw. Yang penting gw tetep submit berita kan? Mau ngirim dari BUMN kek, mau ngirim dari kosan kek, mau ngirim dari rumah kek.. yang penting gw tetep nyetor berita. Jadi gw sama sekali ngga ngerasa kalau gw malas dan gw makan gaji buta. Cuma cara kerjanya aja yang gw atur sendiri, biar fleksibel. Biar gw yang atur jadual-jadual itu, biar gw yang pegang kendali. Gw ngga mau diatur waktu, tapi gw mau gw yang ngatur waktu.

Intinya, gw menyadari kapasitas gw aja. Gw ngga mau maksain diri dengan bekerja enam hari dalam seminggu. Atau kerja dari 8 pagi sampe jam 11 malem. Gw juga masih sayang dan kasian sama badan gw sendiri. Makin kurus iya, makin item juga iya. Tapi yaa balik lagi ke pekerjaan, resiko seorang wartawan ya emang gitu kan?

Padahal, bukan cuma kerjaan gw yang konsekuensinya kaya gini. Perawat, polisi, even mba-mba waiter yang jaga restoran yang buka 24 jam, resiko pekerjaannya juga kaya gini. Beda sama pekerjaan presiden atau menteri yaaa. Selain resiko, tanggungjawab pekerjaan mereka emang besar banget karena menyangkut kelangsungan hidup negara.

Kembali lagi ke soal resiko. Padahal, perawat atau suster-suster yang jaga di rumah sakit juga punya kewajiban jaga sampe malem. Mereka ngga bisa ninggalin pasien gitu aja cuma gara-gara hari itu malam pergantian tahun, misalnya. Padahal, mereka juga sama seperti gw, mereka juga punya sahabat yang juga berhak atas waktu mereka. Mereka juga punya keluarga yang harus mereka urus. Mereka juga tetep harus pulang ke rumah, semalam-malamnya mereka bekerja. Begitu juga dengan polisi. Polisi juga malah harus siap siaga memantau lalu-lintas saat arus mudik, misalnya. Bahkan artis sekalipun, harus siap-siap absen waktu bermain sama anak-anaknya kalau emang malem minggu itu dia dapet job ngemsi di suatu event, misalnya. Dan masih banyak pekerjaan-pekerjaan lainnya yang menyangkut kepentingan publik.

Apalagi Presiden dan para menteri. Mereka bahkan harus bekerja SETIAP HARI, tanpa terkecuali hari Minggu. Can u imagine that? Makanya gw selalu mengutuk keras tindakan orang-orang yang demo di jalanan yang pake acara bakar-bakar foto Presiden dan para petinggi negeri ini. Ngga cuma sampe di situ, mereka juga bahkan menginjak-injak fotonya, bahkan meneriaki dengan kata-kata kasar yang ngga layak disebut. OH MY GOD. Dia pikir gampang apa ngurus negara yang penduduknya lebih dari 200 juta jiwa?? Kalau emang mereka ngerasa lebih baik, kenapa ngga mereka aja yang jadi menteri? Setelah gw terjun jadi wartawan, ngga semua calon menteri yang akhirnya jadi menteri seperti sekarang ini murni karena dia pengen atau sekedar jatah politik. Ada juga sebagian dari mereka yang dalam posisi ’ditawari’ jadi menteri. Kalau boleh nolak, mereka mungkin akan nolak. Kalau mereka ngga mikirin rakyat, mereka juga ngga bakalan jadi menteri. Berfikir positif dulu aja kenapa sih. Percaya dulu aja kenapa sih. Kasih kesempatan. Toh menteri-menteri itu juga ngga maen asal dipilih kaya milih kucing dalam karung. Kalau mereka ’ditawari’ oleh Presiden, tentu at least mereka ’dinilai’ mampu, bukan?

Okay, balik lagi ke pekerjaan. Pertanyaannya sekarang adalah, mau sampe kapan kerja jadi wartawan kaya gini? Kalo gw liat redaktur gw yang cewek yang udah pada berkeluarga, gw suka nanya balik ke diri gw sendiri, mereka aja bisa, kenapa gw ngga? Tapi nurani gw juga kadang-kadang berbisik, kalo gw ngga bisa kerja kaya gini terus, apalagi kalo nanti udah punya keluarga. Hmmm. Ngga tau deh. Jadi wartawan juga belum genap setahun. Hehehe.

Ngga nyangka, Januari udah berlalu. Udah mau Februari ajah. Nanti pasti ngga kerasa tiba-tiba udah Lebaran ajah. Hpppffhhhh. Semoga, ke depan gw bisa lebih fokus sama kerjaan, lebih ’ngalah’ sama konsekuensi kerjaan, lebih ’akur’ sama keadaan. Semoga.

Terimakasih Tuhan atas perjalanan sampai hari ini. Semoga semua makhluk berbahagia =)

[Bogor. 31 Januari 2010]

[11.36 pm]


About this entry