Remembering You.

Hari ini, Minggu dini hari di akhir bulan Januari, gw mencoba mengingatnya kembali dengan menuliskannya di sini. Ngga tau kenapa, setelah putus, gw selalu ngerasa gw punya utang satu tulisan utuh tentang dia. Bukan untuk memuja-muja, apalagi menghina. Bukan. Tapi utang tulisan buat diri gw sendiri. Dan utang itu pengen coba gw tebus hari ini. Mudah-mudahan bisa selesai.

Sebelumnya, gw mau kasih warning awal buat lu-lu semua. Kemungkinan besar paragraf demi paragraf selanjutnya akan sedikit memuakkan dan menjijikkan. Karena banyak yang mengandung unsur curhat. Hahahaha.. But it’s okay. Like I used to write before this, for me, writing is a therapy. Sometimes I just feel relieved after I write it down.

Dia. Amirullah Abdulhadi. Kenal sama dia sebenernya ngga begitu lama. Dia bukan anak USM juga. Singkat cerita, dengan mudahnya gw meyakini bahwa pasti ada maksud Tuhan dibalik ”kebetulan” bahwa gw sama dia akhirnya dipertemukan kembali setelah sekian lama ngga jumpa. Berangkat dari kepercayaan bodoh itulah, gw terus berusaha mencari-cari, apa maksud Tuhan di balik semua ini. Hingga akhirnya I felt something about him. Bukan sekedar hasrat sesaat atau penasaran belaka. Bukan juga karna paksaan siapa-siapa. Gw akuin, finally I love him deeply that time.

Jujur, gw ngga pernah sejatuh cinta itu sebelumnya. Dan dia bilang, dia juga gitu. Terlepas dari bener atau ngga, but I believed it. Gw bisa ngerasa kalau dia butuh gw, bukan sekedar pengen ketemu gw. Gw bisa ngerasa dia sayang gw, even dia ngga se-ekspresif itu nyatain perasaannya. He really made my days. I don’t feel like want to cheat him or even seeing another cool guy on the street. Cause I already have someone who loves me the way I am. Oh come on guys. I know I’m not that pretty. I know I’m not that smart. And I know I’m not that hot like other chicks in university. But I know he is a good guy. Nice guy yang mungkin bukan itu yang dia liat dari gw. Mungkin benar kalo gw gampang percaya sama orang. Tapi gw rasa niat kita build a relationship itu baik kok. Nyokap gw pernah bilang, perempuan yang baik, nanti bakal dapetin laki-laki yang baik juga. Dan gw rasa niat gw baik. Niat dia juga baik. I can see my future with him.

Even banyak temen-temen gw yang ngga setuju kalo gw sama dia, tapi gw tetep liat sisi positifnya aja. U guys can call me norak, lebay or whatsoever, tapi beneran belum pernah ada cowok yang segitunya sama gw. Setia nemenin gw kemana-mana. Giving presents yang ngga pernah gw duga-duga. Ngga pernah nuntut macem-macem dan bener-bener berusaha ngebiarin gw jadi diri gw sendiri. Singkat cerita, I really enjoyed my last semester in Penang. Gw jadi ngga sedih. Karena gw tau, ada orang yang bakal selalu merindukan kedatangan gw di pulau itu lagi. Belum pernah juga ada cowok yang bikin gw sampe segininya. Waktu itu sampe ngga konsen ngerjain tugas. Pernah telponan sampe subuh. Bikin persiapan ulang taun dia. Sampe ngirimin buku yang gw kirim paket lewat pos demi jadi guide dia liburan biar dia ngga nyasar. Kadang-kadang emang gw ketawa sendiri kalo inget-inget itu. But it’s true. Semuanya gw lakuin.

Gw seneng banget waktu dia bilang dia ngga nyesel ngejalanin long distance kaya gini. Tapi lama-lama ternyata gw ngga kuat juga. Eksistensi gw kok kayanya diragukan. Cemburu udah ngga bisa dikendaliin. Dia pun tiba-tiba makin ngga jelas, sebenernya hubungan ini mau dibawa kemana arahnya. Gw semakin ragu sama posisi gw, sebenernya gw tuh siapa. Sebenernya dia bangga ngga sih sama gw. Kenapa kok kayanya gw aja yang mati-matian ngejaga hubungan ini sementara dia bener-bener berprinsip let it fow aja semuanya. Akhirnya, semuanya udah mencapai klimaks.

Sampe akhirnya dia bilang, mungkin kita tak ada rezeki. Haha. Gw ketawa. Ketawa sekenceng-kencengnya. Tentu Tuhan ngga pernah salah. Gw-nya aja yang bego, ngerasa bahwa mungkin dia ‘the one’. Tapi toh ternyata jodoh kita berakhir sampe disini.

Tapi kalo emang gw lagi kangen, ya gw sms kalo gw kangen. At least gw ngga mau ngebohongin diri sendiri. Mungkin dia ngga seekpresif gw, meski dia ngga pernah officially say kalo dia kangen ama gw, gw juga bisa tau kalo sebenernya dia kangen. Kalo ngga, ngapain dia masih suka nelpon sampe sekarang. Gw bisa ngerasa dia kangen, cuma dia ngga berani bilang aja. Kalo udah kaya gini gw suka keingetan sama keluarganya. Keluarganya baik, ibunya baik. Adek-adeknya baik-baik. Aaarrghh. Gw terlanjur suka sama keluarga itu. Mudah-mudahan, gw bisa tetep ngejaga silaturahmi ini. Bokap gw juga kadang-kadang masih suka nanyain dia. Walaupun udah putus, gw ngga mau lost contact gitu aja. Dimulainya baik-baik, diakhirinya juga mesti baik-baik.

Dari dia, gw banyak belajar tentang kehidupan. Tentang cinta. Tentang cita-cita. Tentang kedewasaan. Tentang spontanitas hidup yang ngga melulu mesti di-planning dan di-planning. Tentang pelajaran bahwa kita ngga boleh dengan mudah ngasih hati dan pikiran kita 100 persen ke orang lain. Gw ngga peduli seandainya dia emang cuma mainin gw sekalipun, atau sekedar simpanan or whatsoever, tapi gw tetep berusaha ngeliatnya secara positif aja. Gw yakin dia orangnya ngga kaya gitu. Orang yang niatnya jelek lama-lama keliatan juga kok. Toh bangkai tikus yang ditutup-tutupin, lama-lama baunya bakal kecium juga.

Mir. Once again, thanks for coming on my graduation day. I really mean it. Kayanya gw belum pernah se-happy hari itu. Merayakan kelulusan bersama-sama orang yang gw sayang. Ada Bapak, ada Ariel, ada Ka Rap, ada anak-anak aman, Syefa, Ka Alya… semuanya. Meski aa ngga ikutan datang, tapi gw ngerasa keluarga gw udah ngumpul semua di sana.

Tapi sekarang begitu putus, gw malah lebih tenang. Bener dari yang awal lu bilang, emang kayanya kita enakan kaya gini. Ngga usah ada status.

Thanks for all your love. Thanks udah care sama gw sampe hari ini. Thanks for all the support. Thanks buat semua sarannya. Thanks atas waktu dan tenaga yang udah dicurahkan sampe hari ini. Even gw yakin kalo lu nelpon gw tu ngga diniatin alias kalo lagi keingetan aja, but it’s ok. Maaf kalo gw masih banyak kekurangannya. Maaf kalo gw suka memutuskan sesuatu secara mendadak, apalagi kalo gw lagi emosi. Maaf kalo gw suka susah ngedenger omongan lu di telepon, bukannya gw budek, kuping gw masih normal kok. Tapi ngga ada salahnya juga kapan-kapan gw check deh. Hahahaha..

Even tulisan ini jadi keliatan norak, tapi akhirnya utang gw sama diri sendiri udah lunas.

Meski gw ngga tau gimana perasaan lu sama gw sekarang, tapi kalo dari gw, gw bakal tetep care sama lu. Meski harus gw tegaskan di sini, rasa cinta itu meski masih tertinggal sedikit, harus gw hapus sama sekali. Tapi gw ngga bakal ngelupain lu. Gw tetep seneng bisa jadi bagian dalam hidup lu. Gw ngga pernah nyesel kok. Semoga pengganti gw nanti adalah perempuan yang lebih baik dari gw. You always deserve that. Gw selalu berdoa buat lu Mir. Good luck for your life, your carrier, your school and your family.

Remembering you, I always try to remember the good things and the good times.

Sekarang, gw ngga berharap apa-apa lagi. We’re still friends. Kalau pun dia baca tulisan ini, it’s not a big deal for me. Dia pernah mengisi hari-hari gw. Awal-awal putus dulu gw bener-bener berkabung. Nangis juga pernah. Tapi yang bisa gw simpulkan saat ini, gw sama dia tinggal sejarah. Ke depannya gimana, gw ngga mau bikin planning apa-apa lagi.

Seperti yang pernah dibilang sama salah satu sahabat gw, ”semua orang punya ceritanya masing-masing, ge”. Dan gw yakin, cerita kita masing-masing masih akan indah. Bedanya, udah ngga ada lagi gw di hari-hari dia. Begitu juga dia di hari-hari gw.

We just can’t be together. Tak ada rezeki, bak u kata.

[Bogor. 31 Januari 2010]

[01.52 am]

Ps: credit photo to my one-and-only Rafika Anggrainy. Makasih ka, suka deh fotonya.


About this entry