Refleksi ekonomi awal tahun.

Haha. Keren ngga tuh judulnya? Tapi maaf, ini sekedar tulisan aja, bukan analisis in depth investigation or something. Bukan juga soal prediksi makro ekonomi Indonesia yang menurut Menko Perekonomian Hatta Rajasa akan membaik pada tahun 2010 ini. Gw hanya mencoba menyelami kondisi ekonomi dalam hidup gw (baca: kondisi keuangan) setelah 6 bulan gw kerja.

Ok, let’s start.

Ternyata kita ngga perlu Rhenald Kasali or even Mario Teguh untuk belajar mengatur keuangan kita. Barusan gw mencoba ngitung-ngitung sendiri dan mengkalkulasikan secara kasar dan akhirnya gw berkesimpulan bahwa ternyata, kita memerlukan gaji at least sebesar Rp 3 juta rupiah per bulan untuk hidup standar yang nyaman dan tenteram.

Kalo lu ngga percaya, kita bisa bareng-bareng ngitung kebutuhan kita selama sebulan, berbanding dengan nominal gaji kita selama sebulan. Segera sediakan selembar kertas dan pulpen. Siap? Mari kita hitung.

Aturannya adalah, gw nganggep kita semua sama-sama adults people in early 20s until let say 25 years old. Kebutuhan cewek di umur-umur kita ini ngga jauh-jauh dari yang namanya makan, pulsa buat bergosip dan pacaran, transport buat kesana-kemari, bayar kosan, bayar internet dan buat hang-out on the weekend yang gw pukul rata dengan menonton di bioskop or sekedar lunch bareng temen-temen se-gang.

Pertama, yang namanya makan, tukang nasi goreng aja ngga mau tau apa pun profesi lo, pokoknya lu harus bayar Rp 7.000 per porsi. Begitu juga dengan soto ayam, ketoprak, sate yang udah Rp 10.000 dan makanan sejenis lainnya. Belum lagi masakan padang. Oh come on, jujur aja deh, makanan lo sehari-hari sekitar itu-itu aja kan? Gw pukul rata sekali makan kita perlu Rp 10.000, artinya dikali dua dan dikali 30 hari, kita perlu Rp 600.000. Well, buat lu yang masih dimasakin sama nyokap, selamat, anda beruntung.

Kedua, soal pulsa. Ngga peduli jenis hape apa yang lu pake serta provider apa yang lagi lu gunain sekarang, kebutuhan akan komunikasi menjadi satu hal yang esensial. Bahkan terkadang lu bela-belain sampe ngga makan demi bisa nelpon sang pacar, misalnya. Belum lagi lu juga suka nyambi facebook-an lewat hape. Oleh karena itu, mari kita patok sebulan kita perlu Rp 100.000 buat kebutuhan pulsa.

Ketiga, soal kosan. Di kota-kota besar seperti Jakarta, harga sewa kamar Rp 500.000 per bulan adalah harga yang standar. Kalau lu bisa dapet di bawah itu, selamat anda beruntung. Kalau tempat kerja lu kebetulan deket sama rumah lu, selamat anda lebih beruntung. Makanya, mari kita patok harga kosan Rp 500.000 per bulan. Ngga usah manja-manja mesti pake AC, kamar mandi di dalem or luas kamarnya harus sekian kali sekian. Yang penting lu bisa tidur dengan nyenyak dan ga pake nyamuk, itu udah cukup.

Keempat, soal transport. Even rumah lu deket sama kantor lu, lu juga mesti ngeluarin ongkos dong cuy? Kecuali yaaa kalo kantor lu tinggal jalan doang, selamat anda beruntung. Mari kita patok Rp 10.000 sehari, means dikali 30 hari jadi Rp 300.000. Perlu dicatat bahwa ini gw pukul rata kalo kita semua naek kendaraan umum yaa. Buat lu yang naek motor atau naik mobil, maap gw ngga bisa kira2 berapa kebutuhan bensin per bulan untuk itu. Belum lagi soal biaya jalan tol, perawatan ban dan lain sebagainya.

Kelima, soal internet. Memasuki 2010, Telkomsel memprediksi tren penggunaan hape adalah untuk mobile broadband dan tren hape untuk nelpon dan sms pun menjadi kian berkurang. Ngga peduli lu make modem buat laptop or langganan di hape, let say kita patok Rp 130.000 per bulan untuk kebutuhan internet. Percaya deh, update status saat ini jadi kebutuhan primer kan?

Keenam, last but not least, kebutuhan buat weekend. Ngga peduli apa pun profesi lo, yang namanya weekend tetep aja pasti lu abisin buat nonton. Yakin deh. Bisa juga sekedar lunch bareng temen-temen or karaokean sampe serak. Let say Rp 50.000 habis dikeluarkan setiap Sabtu/Minggu. Kalo dikali empat, udah Rp 200.000.

Kalau dijumlahin semuanya, total gaji yang kita perlukan untuk bernafas selama sebulan adalah Rp 1.830.000. Gimana kalau kita bulatkan ajah jadi Rp 2.000.000, anggap aja Rp 170.000 sisanya adalah buat beli sabun, odol, shampoo dan kebutuhan mandi lainnya, juga buat jaga-jaga beli obat kalo lu sakit or buat ngasih utangan kalo ada temen yang lagi kepepet. Hehe.

Terusss.. tambah lagi Rp 1.000.000 buat nabung. Jadi semua totalnya Rp 3.000.000. Nah, inilah yang gw sebut kebutuhan kita selama sebulan yang memang sangat-sangat primer. Belum lagi kalo membeli rokok, beli minuman, pergi ke club, beli baju, beli sepatu, langganan majalah or koran, nongkrong di Starbucks, beli CD, beli novel or even beli alat make up dan aksesoris juga lu anggap kebutuhan lu selama setiap bulan, mungkin nominalnya bisa lebih dari itu.

Yang ingin gw tekankan di sini adalah, no matter what your job is, you need that money which I stated above, to continue your ordinary life. Untuk membiayai hidup yang boleh dibilang standar, tidak lux dan tidak kekurangan suatu apa pun. Kalau ada perusahaan yang masih menggaji karyawannya di bawah Rp 3 juta per bulan, tidakkah kalian ingin bertanya kepada HRD-nya, pernah ngga sih lu ngitung total kebutuhan lu sendiri? Sekali lagi, terlepas dari pekerjaan lu apakah seorang wartawan, staf marketing, sekretaris, art director, staf produksi, agen asuransi, crew iklan or electrical support sekalipun. Karena sekali lagi, semua kebutuhan-kebutuhan itu ngga memandang jenis pekerjaan lu.

Anyway, nominal yang gw sebut tadi notabene adalah untuk menghidupi kehidupan lu sendiri. Belum lagi kalau lu mesti nanggung pendidikan sekolah adek-adek lu, mesti ikut nafkahin keluarga lu, anak istri lu… makanya, kalau emang sejuta yang gw sebut di atas bisa bener-bener lu pake buat nabung, lumayan kan setaun lu bisa dapet Rp 12 juta? Dengan catatan, lu ngga pake uang itu buat liburan, buat beli laptop or hape baru, or buat beli tas Gucci keluaran terbaru. Apalagi buat lu yang pengen kawin, pengen umroh or nyumbang biaya naik haji orangtua lu, tentunya lu butuh tabungan yang lebih dari itu. Belum lagi buat nyicil rumah, nyicil mobil, nabung buat lanjut S2 or S3… beuuuhhh. Man, we actually really need money to continue our life maaaannn.

Buat lu yang berjiwa entrepreneur, bisa juga tabungan yang tadi dipake buat modal usaha. Cuma, buat yang beginian gw kaga ahli, mending balik nanya ke Rhenald Kasali or Mario Teguh. Percayalah, dengan membuka usaha, kita ngga perlu lagi menjadi karyawan, bahkan kita menciptakan lapangan pekerjaan. Tapi sampe sekarang, mental gw belum sampe situ. Gw mau usaha apa pun masih belum jelas, ganti-ganti mulu sih.

Buat sebagian orang (terutama cowok), adalah sangat sensitif untuk ngomong soal gaji. Kenapa? Ya karena itu adalah tugas utama mereka sesungguhnya, untuk menghidupi anak istri. Buat kita-kita yang cewek, mungkin buat ngehidupin diri sendiri aja. Juga buat memberi sesuatu kepada orangtua dan anak-anak kita dengan hasil keringat kita sendiri tentunya, dan bukan dari uang suami.

Makanya, tentukan pilihanmu sekarang teman-teman. Jangan sampe lu last minute cari kerja di saat lu udah lulus kuliah, then terpaksa lu cari pekerjaan se-‘kena’nya alias se-’dapet’nya. Akhirnya, pekerjaan apa pun lu lakoni even itu ngga sesuai dengan minat lu or even ngga sesuai dengan jurusan lu waktu kuliah. Si Nichi benar, lu pikir kenapa orang bela-belain mau jadi dokter? Karena gajinya gede cuy. Dan kalo gaji lu udah gede, lu udah ngga usah mikirin lagi soal pengeluaran, karena hidup lu udah pasti bakal nyaman dan tenteram, secara taraf hidup lu udah di atas rata-rata. Tapi sayangnya, otak gw ngga nyampe situ (baca: buat jadi dokter), kesian pasien-pasien gw nanti pada kena malpraktek semua.

Oh Maaaannn, Farah Quinn aja jadi host acara A la Chef dulu baru dia nabung buat bikin image brand dia sendiri. Dia juga ada rencana buat bikin buku seri resep anak-anak gitu. Tentunya, semuanya bermula dari tabungan waktu dia jadi host acara dulu kan?

Sepertinya, mencari alternatif pekerjaan menjadi hal yang esensial saat ini. Pantesan banyak orang yang nyambi ngerjain pekerjaan yang lain. Man, kalo lu bukan dokter, satu sumber mata pencaharian saja sepertinya memang tidak cukup.

[Rawamangun. 19 Januari 2010]

[21.44 pm]


About this entry