Perubahan.

Pernah ada yang bilang, tidak ada yang abadi di dunia ini, kecuali perubahan. Everybody’s changing, Keane bilang gitu. Tapi sepertinya, bukan cuma everybody, tapi everything’s changing. People changed. Things changed.

Tapi terkadang, gw benci perubahan.

Kalo dulu orang mau ngecheck email atau buka friendster harus ke warnet dulu, sekarang cukup pake blackberry. Kamu bisa update status sambil nungguin kereta, add friend sambil makan, bahkan nulis comment di saat jalanan lagi macet.

Nampaknya, tagline Telkom Indonesia yang baru, The World is in Your Hand, lebih tepat buat orang-orang yang punya blackberry. Karena sekarang orang-orang bisa bales e-mail layaknya bales sms.

Well, itu cuma contoh aja. Sepertinya ya memang sudah begitu jalannya.

Contoh lainnya, kalo dulu ibu Sisca masak pake celemek, sekarang Farah Quinn masak pake dress. Bahkan pake kuteks, make up yang lengkap, dan rambut yang tergerai bebas. Tapi tetap intinya ya mereka itu masak. Yang berubah cuma ‘setelannya’ aja, substansinya tetap sama.

Kalo dulu orang cari jodoh dengan masang iklan di koran, sekarang orang cari jodoh di acara reality show macam Take Him Out. Ditonton jutaan orang pula. Belum lagi ditambah soal konsultasi perjodohan lewat sms premium ke Meike Rose. Tapi intinya tetap sama, mereka cari jodoh.

Kalo dulu orang pake singlet di dalam baju, sekarang orang pake singlet di luar baju. Kalo dulu orang malu pake celana pendek, sekarang malah pake celana yang makin pendek. Kalo dulu orang nonton film di dvd, sekarang udah ada yang format digital. Kalo dulu orang beli kaset atau CD, sekarang orang cukup download versi mp3-nya di internet. Kalo dulu orang mau kurus itu lari keliling lapangan, sekarang cukup olahraga di gym. Kalo dulu orang reunian di restoran, sekarang orang reunian di Starbucks. Kalo dulu kita ngga bisa ke warung atau makan di atas jam 1 pagi, sekarang udah ada mcd delivery service atau circle K yang buka 24 jam. Dan masih banyak lagi perubahan-perubahan lainnya.

Terkadang gw terlalu resisten terhadap perubahan. Kalo gw comfort sama barang-barang yang lama, kenapa gw mesti beli barang yang baru? Kalo gw comfort sama orang-orang yang dulu, kenapa gw harus cari orang baru? Kalo gw comfort sama cara yang lama, kenapa gw harus cari cara yang baru? Ah, perubahan memang ngga pernah ada abisnya.

Tapi memang, sometimes gw terlalu egois karna cenderung ngga suka jika terjadi suatu perubahan. Maka ini menjadi resolusi gw sekarang. Orang juga pernah bilang, manusia yang paling bisa menyesuaikan diri dengan perubahanlah yang paling bisa bertahan.

Dan sekarang, ternyata tahun sudah berubah lagi jadi tahun 2010. Bumi semakin tua. Gw pun semakin bertambah umur. Semoga, di tahun ini gw bisa lebih “akur” sama perubahan. Termasuk, menyaksikan setiap detik demi detik kehidupan yang sudah diaturNya, yang tentunya sedikit banyak akan merubah hidup gw. Gw udah cukup lelah bikin target-target dalam hidup. Mungkin lebih baik sekarang gw let it flow aja semuanya.

Happy New Year 2010 everyone =)

[Bogor. 3 Januari 2010]

[08.55 pm]


About this entry