Perahu Kertas : guide book for teenager.

Yeah, akhirnya gw berhasil menamatkan baca novel ini tanpa kerja keras yang berarti (baca : ngga perlu banyak mikir karena ceritanya cukup simpel). Novel apakah gerangan? Yes. Perahu Kertas. (Hery, Perahu Kertas ya, bukan Kapal Kertas. Please dong Her..)

Ungkapan yang bisa gw gambarkan setelah baca novel ini adalah : Luar biasa.

Siapa pun yang membacanya, gw yakin mereka akan serasa dibawa nostalgia ke masa-masa SMA. Begitu juga gw. Gw jadi serasa balik lagi ke jaman gw SMA dulu. Walaupun background cerita-nya anak kuliahan, tapi lebih mirip sama waktu jaman gw SMA dulu. Perahu kertas berhasil menarik benang merah kehidupan anak muda di jaman-jaman labil di waktu-waktu SMA. Tentang cinta, cita-cita, dan kehidupan itu sendiri.

Gw yakin di setiap kampus atau sekolah pasti kejadian kaya gini. Lu pasti pernah ngerasain waktu cita-cita lu ditentang keluarga lu sendiri seperti Keenan. Lu pasti punya sahabat yang cerewet banget kaya Noni. Lu pasti punya temen yang SK (setia kawan-red) banget tapi ngomongnya asal dan suka becanda kaya Eko. Lu juga pasti pernah ketemu cewek Barbie kaya Wanda. Atau cowok cool kaya Remi. Atau cewek bersahaja kaya Luhde. Dan.. lu juga pasti pernah ketemu sama temen yang cuek dengan dandanannya tapi penuh dengan semangat kaya Kugy.

Novel ini kalo gw bilang pas banget buat jadi guide book-nya teenager. Fantasi Neptunus yang keren banget. Konflik percintaannya. Konflik persahabatannya. Pacaran. Nonton midnite. Warteg a.k.a pemadam kelaparan. Perasaan bersalah. Keharusan memilih. Semangat mengajar anak-anak yang awalnya adalah sebuah pelarian. Hell yeah, lu pernah ngalamin itu juga kan teman? Dengan baca novel ini, dijamin pikiran lu jadi agak terbuka soal kehidupan remaja yang ‘lain’. Kehidupan yang ngga stereotype sama rok pendek. Narkoba. Guru killer. Seks bebas. Decision yang dangkal. Dan bukan juga cuma soal berebut perhatian cowok keren yang jago basket atau jago metik gitar aja. Ngincer pelukis, ternyata malah membuatnya lebih keren kok. Huehehehe. Dan Dee tentunya juga pernah ngalamin dunia itu. Ya iya laaaahhh. Orang kan ngga lahir tiba-tiba gede. Orang, termasuk Dee, tentunya juga pernah SD, SMP, SMA, ngerasain cinta monyet-monyetan, cinta sebelah tangan, HTS (Hubungan Tanpa Status), TTM (Teman Tapi Mesra) dan model-model percintaan lainnya. Percayalah wahai teman.

Mulai dari kos-kosan, kuliah, warteg, skripsi, semuanya nyata banget, ngena sama kehidupan masing-masing anak kuliahan di Indonesia. Anak kuliah mana yang ngga pernah ngalamin makan di warteg, belajar buat ngejar IP, sampe ke soal pacarannya. Gw yakin, mereka semua identik dengan itu. Apalagi setting-nya di Bandung dan Jakarta. Kalo di luar kota mungkin gw ngga gitu nangkep ‘feel-nya’. Tapi berhubung setting-annya gw tau banget, (well, at least gw pernah kesana) novel ini bener-bener sangat menyentuh kehidupan gw, dan makhluk lainnya yang pernah mengalami kejadian yang sama. Dan untuk itu, baru kali ini gw ngerasa karya Dee yang terbaru ini, beda dengan karya-karya Dee sebelumnya. Yang ini genre-nya remaja. Lebih pop. Gaya bahasanya anak muda jaman sekarang banget (walaupun setting-nya awal-awal tahun 2000-an). Sampulnya juga pop banget. Bahasanya mudah dicerna. Gw bacanya ngga sampe satu bulan. Konfliknya ngga begitu rumit. Tapi mendasar banget : pilihan antara meneruskan mimpi atau berhadapan dengan realita. Oh come on guys, kalian pasti pernah merasakannya juga kan waktu remaja ingusan dulu?

Ternyata, novel ini memang sempat terbengkalai 11 tahun yang lalu sebelum akhirnya ditulis ulang oleh Dee. Dan 11 tahun yang lalu itu artinya yaaa Dee waktu masih umur 20-an. Pantesan aja kok kayanya ngena banget ama gw.. hahahaa.. Gw setuju sama salah satu komentator di novelnya, novel keenam Dee ini lebih berat dari teenlit dan lebih ringan dari novel-novel ‘berat’ karya Dee yang sebelumnya.

Well, anyway, salut buat Dee. Terimakasih atas karya yang (lagi-lagi) inspiratif. Gw amat sangat menyarankan novel ini dibaca oleh kalian hai anak-anak remaja. Coba jangan kebanyakan baca karyanya Stephenie Meyer atau Sophie Kinsella aja. Atau Gossip Girl dan Harry Potter. Cobalah sejenak tinggalkan dunia fantasi. Cobalah sekali-sekali membumi, akrabi kehidupan kalian sendiri, telaah lebih dalam, jangan kebanyakan gaul sama vampir yang tempat tinggalnya kaya gimana juga kalian ngga tau persis. Hahahaa.. (no offense, guys. Gw juga baca Harry Potter kok).

But, seriously, guys. Gw sangat sangat menghargai sastrawan dan sastrawati dalam negeri. Termasuk Dee. Waktu kenal Dee, Ayu Utami, Djenar Maesa Ayu, Fira Basuki dan sekarang Andrea Hirata dan Fahd Djibran, gw berhenti sejenak baca Harry Potter. Kalo ngga salah malah berhentinya di buku ketiga—atau keempat. Lupa.

Dan kini rak buku gw pun kembali bertambah kehadiran satu novel baru. Terimakasih Ka Rap. Btw, dengan begini koleksi novel Dee punya gw udah hampir lengkap, tinggal Filosofi Kopi sama Rectoverso. Hmmm. Ntar nabung dulu ya. Hehehehe.

Well, harusnya Perahu Kertas lahir duluan sebelum Supernova. Harusnya gw baca Perahu Kertas waktu SMP dan baca Supernova-nya sekarang—bukan malah sebaliknya. Haih. Yang jelas, Dee berhasil menggerakkan gw untuk nulis review lagi. Thanks Dee.

Perahu kertas bener-bener refleksi. Sekali lagi, anak-anak remaja nanggung harus baca novel ini. Karena well, jujur aja ‘momen’ gw udah lewat. Gelar remaja nanggung itu udah gw lewatin waktu jaman-jamannya SMA dan kuliah. Tapi buat sebagian penikmat sastra lainnya, mungkin Perahu Kertas ngga ‘masuk’ selera mereka karena genre-nya yang terlalu pop dan ngga banyak gaya bahasa yang ‘tinggi’ dan aneh-aneh.

Damn. Gw baru menyadari bahwa kebanyakan review gw didasari pada selera gw sendiri. Bukan mainstream. Maaf ya teman-teman. Tapi beneran deh, mendingan lu beli novel ini daripada lu beli teenlit-teenlit ngga jelas itu. Yang bahkan—OMG, novelnya itu di-translate ke Bahasa Indonesia. Guys, lu bahkan ngga tau apa makna yang bisa lu serap dari baca atau nonton Gossip Girl selain mungkin referensi fashion. Gw lebih prefer cerita remaja yang membumi dan ngga dibuat-buat dengan latar belakang anak-anak Indonesia sendiri, seperti Perahu Kertas ini.

Dan quote yang paling gw suka adalah yang ini :

“… karena hati tidak perlu memilih. Ia selalu tahu kemana harus berlabuh.”–Luhde.

Dan ooh! Yang ini juga :

“… berputar menjadi sesuatu yang bukan kita, demi bisa menjadi diri kita lagi.”–Kugy.

Enjoy Perahu Kertas dan selamat berlayar bersamanya, teman!

[Bogor, 29 November 2009]

[00.38 am]

Ps: Oh God, Bogor dingin banget. Lantai di rumah aja dingin. Mau mandi rasanya males banget (alesan, padahal biasanya juga jarang mandi). Sumpah, males mau kemana-mana. Apalagi musti bawa-bawa payung. Sori, ini sih intermezzo aja.


About this entry