Random thoughts in October.

Selama bulan Oktober, pikiran gw banyak yang entah kemana-mana. Dan berikut ini adalah sebagian dari sekian banyak yang malang-melintang di otak gw, yang sempat gw catat dari sekian banyak yang lupa untuk dicatat.

1. Selama Oktober banyak banget terjadi gempa, yang paling parah emang gempa di Padang (30 September, yah menjelang Oktober juga). Terus menyusul kemudian gempa di Jambi, gempa kecil di Jakarta, gempa di Manokwari.. OMG. Ternyata kiamat benar-benar sudah dekat cuy. So guys, better you guys get married soon before it’s too late.

2. Gw kaget banget waktu sodara gw yang masih kelas 1 SD ngomongin soal acara Take Him Out Indonesia. OMG. Gw emang udah sering denger temen-temen gw ngomongin soal acara ini, tapi begitu dengernya dari mulut sodara gw itu, gw shocked. Secara yang gw denger, acara itu adalah tontonan orang dewasa tentang pencarian soulmate yang instan. Semuanya dibayang-bayangi dengan kalimat : siapa tahu dia jodoh anda. Haha.. Untuk mengobati rasa penasaran gw, akhirnya gw memutuskan nonton acara itu. Di salah satu episodenya, gw melihat pemandangan yang (OMG), ini beneran nih?? Bayangin aja, kepribadian seseorang hanya dinilai dari sederet kalimat saat dia introduce himself, then you can judge that guy and decide whether he is your type or not. Terus kalo emang dia bukan tipe lu, matiin aja lampunya. Dan buat cowok-cowok yang ada di tengah-tengah panggung itu, siap-siap aja sakit hati dengerin pendapat cewek-cewek itu tentang diri lu. Terang-terangan, di depan peserta lainnya dan di depan penonton seluruh Indonesia tentunya. Beban moral banget ngga sih lu? Siap-siap aja lu dibilang muka lu ketuaan, ngga level sama rayuan ajakan kencan ke Australia, atau bahkan lu dibilang terlalu muda. And guess what, yang ikutan acara itu ternyata bukan cuma janda anak dua atau gadis menjelang umur 30. Tapi ada yang masih mahasiswa umur 22 tahun. OMG. Sepertinya dunia memang bener-bener mau kiamat. Btw, tapi gw setuju sama pendapat temen-temen gw kalo Choky Sitohang is so HOTT (yes, double T). He’s just too good to be true.

3. 22 Oktober kemaren, SBY resmi melantik jajaran menteri baru di Kabinet Indonesia Bersatu Jilid 2. And I’m so Thank God for this. Setelah Sofyan Djalil, sekarang gw harus ngikutin Menteri Negara Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang baru, yakni Mustafa Abubakar. Alhamdulillah, gw bersyukur banget masuk Jurnas waktu Juli kemaren. Kenapa? Karena sekarang gw bisa belajar dari awal lagi, ngikutin menteri yang baru dan menanyakan perkembangan isu-isu yang lama, dengan solusi yang baru juga tentunya. Thank God, it’s like I push the restart button and start the whole thing all over again, from the very beginning. Thank God. Itu artinya, kesempatan gw buat belajar masih terbuka lebar dan gw ngga ketinggalan-ketinggalan banget karena toh sekarang menterinya udah ganti.. Hehe. Allah emang baik banget sama gw.

4. Waktu Obama dapat penghargaan Nobel, tiba-tiba gw berpikir.. Nobel? Nama yang bagus. Unik. Huehehehe. Kayanya lucu aja kalo nama anak gw nanti Muhammad Nobel. Huehehehehe. Nama-nama penghargaan yang lain juga lucu-lucu, kaya Pulitzer.. haha.. apa sih gw.. ngga tahu nih, lagi kepikiran nama yang aneh-aneh tapi kayanya lucu aja buat dijadiin nama anak gw someday.. jadi kan ngga usah capek-capek mikir saat waktunya nanti. Udah ada stok nama maksudnya.. Hahahaa.. eh, tapi Excalibur juga kayanya keren!!

5. Tiga bulan jadi wartawan, gw banyak ketemu orang baru. Dan ketemu orang baru di waktu kita udah bekerja, seperti kita membaca buku yang terus loncat ke halaman 200. Well, ini sih perumpamaan doang. Kita ngga pernah tahu dia kaya gimana sebelumnya karena kita ngga baca 199 halaman sebelumnya. Tapi nama kita akan tetap hadir di halaman ke 201,202 dan seterusnya. Waktu jamannya ketemu orang baru di masa-masa kuliah mungkin sama aja, tapi kalo ketemu orang baru pas kita udah kerja, lebih complicated. Untuk berteman mungkin oke-oke aja, seiring berjalannya waktu, kita pelan-pelan ‘baca’ halaman 150 atau mungkin halaman 35, karena dia pasti sedikit-banyak akan cerita soal masa lalunya sebelum jadi wartawan. Tapi untuk nyari pacar? Haha.. seperti yang udah pernah gw ceritain dulu, kok agak males yah buat gw untuk memulai segala sesuatunya dari nol lagi? Musti kenalan lagi, PDKT lagi.. haduh. Begitu banyak sejarah hidup dia yang gw ngga tahu. Dan otomatis di pihak dia juga pasti gitu. Hmm. Yang jelas, buat gw mah, jodoh itu musti dicari, dikejar, diperjuangkan, dipertahankan. Dia ngga dateng sendiri. Sama kaya kita cari makan, sekolah, kerja. Perlu ada usaha. Gw ngga percaya sama ‘kalau jodoh ngga akan kemana’. Ikhtiar dulu, baru tawakal. Bukan begitu teman?

6. Oktober ini gw dapet dua buku baru tentang ekonomi. Yang pertama karangannya Faisal Basri tentang Lanskap Ekonomi Indonesia, yang kedua bukunya Menteri Negara BUMN yang baru, Mustafa Abubakar tentang pengalamannya menjadi Penjabat Gubernur Aceh pasca Tsunami. Wheewww. Kalian tidak dapat membayangkan betapa beruntungnya gw. Dua buku itu udah lebih dari cukup buat gw mempelajari seluk-beluk perekonomian Indonesia, seluk beluk BUMN dan profil menteri-nya yang baru. OMG. Beruntung banget gw. Dan gw mendapatkan buku itu gratis, tinggal baca doang!! Oh please Ga, just read the book even it takes time.. Doakan saya teman, semoga gw bisa sambil baca di busway atau di bus menuju Bogor. Amin.

7. Oh iya, waktu gw pulang dari acara transformasi bisnis-nya Telkom, gw denger lagu Ode to My Family-nya The Cranberries dinyanyiin sama pengamen lengkap pake gitarnya, waktu gw naek bus P57 menuju Pulogadung. OMG. Ini bener-bener SEJARAH!! Masalahnya, gw belum pernah denger lagu itu dinyanyiin sama pengamen. Dan lagu itu dinyanyiin satu lagu full, ngga dipotong-potong, dan dia nyanyiinnya lengkap pake du-du-ru-du-nya. Inggrisnya juga mantep, ngga cacat-cacat kali. Oh God. Gw sampe ikutan nyanyi-nyanyi sendiri waktu itu. Bener-bener menghibur gw di larutnya malam Jakarta. Dan gw pun tidak lupa memberikan sedikit kompensasi berupa uang atas hiburan yang dia berikan malam itu.

8. Ngomong-ngomong soal update blog, walaupun gw ngga update, tapi gw sering nengok-nengokin blog gw dan akhir-akhir ini gw sering dapet comment di entri-entri sebelumnya. Dan yang paling banyak dikomentarin adalah entri gw soal review film Ketika Cinta Bertasbih (KCB). Kebanyakan isinya mencaci-maki gw; ada yang nyuruh gw tobat, ada yang ngga percaya kalo gw muslimah, ada yang sumpah-sumpahin gw pake bahasa binatang.. dan semuanya gw delete. OMG. Gw ngga ngerti sama orang-orang itu. Gw pikir negara ini adalah negara yang menjunjung tinggi kebebasan bersuara. Bukan berarti gw sok tahu dan merasa lebih bagus dari penulis skenario maupun sutradaranya, ngga. Toh semua orang juga tahu kalo gw ngga pernah sekali pun bikin film. Dan gw ngga merasa ingin bikin sesuatu yang lebih hebat dari KCB lantas nunjukin, ini loh film yang lebih bagus dari KCB… Ngga, sama sekali ngga. Tapi gw rasa, apa pun karya yang kita hasilkan, baik itu film, tulisan, lagu dan lain sebagainya, tetep butuh orang lain untuk menilai. Itu namanya feedback. Dan posisi gw me-review film itu adalah sebagai orang yang memberikan feedback. Itu aja kok. Haduh. Dunia sepertinya memang benar-benar mau kiamat.

9. Siklus makan gw semenjak menjadi wartawan emang agak-agak aneh. Bayangin aja, siang hari gw bisa makan di hotel bintang lima, tapi malemnya gw bisa cuma makan nasi goreng depan kosan gw. Hahaa.. di situlah uniknya.

10. Kecanggihan teknologi saat ini membuat menerima e-mail masuk seperti menerima sms masuk. Karena sekarang orang bisa bales e-mail lewat hp aja. Kadang-kadang gw kesel waktu baca email, taunya balesannya cuma sebaris doang. Yaela, udah kaya ngirim sms aja.. that’s why sometimes I hate technology. Sampai saat ini, gw sama sekali belum kepikiran beli Blackberry.

11. Hari Minggu kemaren gw ketemu temen SD gw. Di saat kita beranjak dewasa seperti sekarang ini, pertanyaan yang muncul bukannya apa kabar atau komentar soal rambut kita yang kini kian memanjang, tapi pertanyaan yang muncul sekarang adalah : kerja dimana sekarang? Ada lowongan ngga? Dan lagi-lagi gw bersyukur, Tuhan masih baik banget sama gw dengan menjodohkan gw dengan Jurnas.

12. Dan ngomong-ngomong soal kerja, I think there’s no such thing as perfect job. Lu pikir semua orang saat ini suka sama kerjaannya? Oh Cmon, don’t be too naïve. Gw sudah mengalaminya. Life is not easier even when your dreams come true. Kalau bukan karena uang, ngga mungkin Titi Kamal main sinetron Jiran-jiran ngga jelas itu. Gw tahu dia pasti nyadar kapasitas dirinya seperti apa. Kalau boleh milih, gw yakin dia pasti maunya main film yang perannya lebih menantang atau sinetron yang skenarionya lebih jelas—kalau ngga mau dibilang murahan. Dan kalau bukan karena uang, ngga mungkin si vega masih bertahan dengan kerjaannya saat ini.

13. Bulan Oktober ini gw mewawancarai orang-orang yang lulusan Amerika Serikat semua. Lama-lama gw berfikir, jangan kesenengan dulu lu Ga mentang-mentang lu lulusan Malaysia. Lu pikir yang lulusan Amerika sedikit? Pantesan aja nyari kerja sekarang makin susah.. yang lulusan Amerika aja ternyata jabatannya mentok di direktur, walaupun ada sebagian yang beruntung jadi menteri. Haha.. yang jelas, dimana pun sekolahnya, yang penting kan penerapan ilmunya. Ya ngga?

14. Bulan ini juga gw lagi doyan-doyannya ngekhayal buka restoran bareng si bapak. Huehehehe. Judul restorannya ‘kedai Ringgit’, menunya roti canai, teh tarik, nasi goreng, kwetiaw goreng, tomyam seafood… penang taste lah pokoknya. Hahahaaa.. Entah kapan bakal bisa terlaksana.. nyari lahan kosong di bogor sekarang susahnya setengah idup. Hpppfhhh.

Udahan ah, pikiran gw lari kemana-mana nanti. Sampai jumpa di bulan November!!

[Rawamangun. 29 Oktober 2009]

[01.24 am]


About this entry