TALK LESS DO MORE : Jangan diterapkan saat interview.

Oookay. I think I’m having post-interview syndrom.

Semua bermula dari sebuah telepon di Senin siang nan cerah. Gw ditelpon seseorang dari Jurnas, dan meminta gw untuk datang besok pagi jam 10 ke kantornya untuk interview. Allahu akbar.. mimpi gw jadi kenyataan. Hari itu gw pernah mimpi Jurnas nelpon gw. Dari 8 perusahaan yang gw kirim lamaran, akhirnya ada satu panggilan juga setelah lamaran kerja beserta portfolio gw kirim ke Jurnas semenjak 19 Juni yang lalu. Dan bisa ditebak, gw mulai gelisah hari itu. Interview pertama, cuy! Plan nonton film King terpaksa dibatalkan. Gw mulai kumpulin info buat persiapan besok. Mulai dari nanya-nanya ke senior, browsing internet, sampe beli koran sore-sore.

Singkat cerita, gw sampe di Jurnas jam 9 kurang. Padahal interview-nya jam 10. Setengah tujuh gw berangkat dengan semangat mengharu biru dari Bogor. Pakaian uda rapi, sedikit make-up, udah bawa Berita Kampus, udah sarapan, dan udah potong kuku. [YES, gw potong kuku sodara-sodara. Silakan ngakak sana…] Akhirnya gw nyampe juga setelah sedikit nyasar. Setelah isi formulir, resepsionisnya nyuruh gw nunggu di salah satu ruangan. Katanya, ada 4 orang yang dijadualkan interview hari ini. Itu artinya gw mesti nunggu 3 orang lagi. Jam 10 lewat 10, ada seorang dateng. Tanpa menunggu yang 2 orang lagi, akhirnya jam 11 kita disuruh ke lantai 4 untuk mengikuti tes tertulis.

Walau pun kemaren gw ngga dikasih tau bahwa akan ada tes tertulis hari ini, tapi dalam hati gw bersyukur. See? Ngga ada salahnya baca-baca lagi nota kuliah di USM. Ngga ada salahnya baca koran sore-sore dan pagi-pagi waktu gw sampe kantornya. Selain itu, sekarang ini gw emang lagi baca buku ”Catatan Hitam Lima Presiden Indonesia” (walaupun belum beres baca, 400 halaman cuy). Awalnya sih gw baca buku itu sebagai bekal gw untuk milih di Pemilihan Capres hari ini. Dan ternyata ada gunanya juga gw pantengin tv akhir-akhir ini. Alhamdulillah, gw jadi sedikit ada bekal untuk menjawab semua pertanyaan yang diajukan—karena pertanyaannya adalah seputar jurnalistik, 5W+1H, tentang pemilu, sampe gw disuruh nulis 3 berita.

Setelah tes tertulis selesai, kita dipersilakan break sholat dan makan siang. Setelah itu, gw pun kembali menunggu, menunggu dan menunggu. Ternyata, redaksi Jurnas lagi rapat. Pak Agus (orang Jurnas) menawarkan apakah kami mau reschedule interview atau tetap mau diadakan hari ini. Temen gw (yang sama-sama mau di-interview) spontan bilang hari ini aja, mengingat gw dateng jauh-jauh dari Bogor. (So sweeett.. Thanks yah An). Akhirnya jam 4 rapat pun selesai dan gw duluan yang disuruh naik ke atas…

JDEERR. JDEERRR. JDEEEERRRRRR. Gw mulei degdegan lagi.

Di atas meja udah ada berkas-berkas gw sekaligus kertas evaluasi tentang gw. Pertanyaan demi pertanyaan pun diajukan.. Tapi sayangnya, gw gelagapan ngejawabnya. Waktu ngejawab tes tertulis sih lancar-lancar aja. Giliran interview.. gagap nak mati. Haiihhh. Looks like I’m really suck at this. I prefer writing than talking. Gw keliatan panik banget. Tangan sama kaki gw shaking (suer ngga boong). Walau pun udah dibilangin sama orang-orang bahwa interview itu kuncinya adalah PEDE dan jawab serileks mungkin, tetep aja gw ngga bisa mengambil alih keadaan. Jawaban gw singkat-singkat banget. Kalau agak panjang pun, mondar-mandir ke sana kemari baru ke intinya. Gw ngga keliatan seperti orang yang pernah dapet sijil dekan. Yang IPK-nya 3. Yang kuliahnya di luar negeri.. Allahu akbar.. Tabahkan hatiku.

Akhirnya gw bilang aja kalo ini adalah interview pertama gw. Haduuhh.. Entah bisa maklum atau ngga deh si bapak itu. Begitu turun, gw check kalo Bapak Wahyudi yang tadi interview gw, ternyata bukan orang HRD. Beliau adalah salah satu redaktur pelaksana harian Jurnas. REDAKTUR PELAKSANA, guys. Ini sih sama aja levelnya kaya gw di-interview sama Encik Mokhtar, editor sekaligus supervisor gw di Bernama. Astagfirullah.. Langsung lemes gw. Pantesan aja agak sadis. Beliau ngga ngeliat mata gw. Beliau sibuk bolak-balikin berkas gw, seolah-olah berkas itu memang baru pertama kali dia pegang. Beliau terlihat sangat buru-buru, mungkin karena udah sore juga kali yah. Gw jadi ngga konsen, sibuk ngeliatin dia. Padahal pertanyaan dia udah gw perkirakan sebelumnya. Simpel, gw tinggal jelasin ajah seputar pelajaran-pelajaran yang gw dapet di USM. Tentang magang gw di Bernama tahun lalu. Tentang pemilu sekarang. Tentang interest gw kemana.. I get his point, but I failed to explained it secara berstruktur. Jawaban gw ngga sistematis. Loncat kesana kemari. Haihh. Udah kesorean sih, gw udah ngga konsen. Kelamaan nunggunya dan di kepala gw bawaannya udah kepengen buru-buru kelar aja, biar gw cepet pulang juga. Haduuuhhh.. Alasaaannnnnnnnnnnn tu semua..

Ya Allah.. berikanlah aku jalan. Kalau memang ini yang terbaik buat gw, izinkanlah telepon berdering sekali lagi ke rumah gw. Minggu ini, minggu depan, atau dua minggu lagi juga ngga apa-apa. Tapi kalau ini bukan yang terbaik, give me chance for performing better answer and attitude for the next interview.. Amin. Amin. Amiiiiinnn.

Hppffhhhh.. gw udah lama ngga diskusi ilmiah sama orang. Begini deh jadinya.. cara ngomong gw udah lama ngga terlatih. Dan ngomong-ngomong soal Jurnas, gw baru tau bahwa Jurnas erat kaitannya sama Partai Demokrat. Pantesan warna korannya aja biru.. Udah gitu kantornya sebrang-sebrangan sama kantor pusat Demokrat. Dan Anas Urbaningrum selaku ketua bagian politik DPP Partai Demokrat juga adalah bagian dari Jurnas  (gw lupa jabatannya apa, tapi yang jelas bisa diliat di korannya). Hmm. Seperti kata temen gw yang sama-sama di-interview Selasa kemaren, ”Kalo SBY menang, kayanya Jurnas bakal aman ni lima tahun ke depan..” Hmmm.

Btw, ada oleh-oleh dari kegiatan mencari koran di depan Botani Square waktu Senin sore. Begitu sampe sana, gw mendapati bahwa abang-abang yang biasa jual koran bukanlah abang-abang yang biasa gw jumpai di sana. Iseng-iseng gw tanya ajah.

Gw : ”Bang, abang yang biasa jaga koran kemana? Itu, yang agak pendek, kecil-kecil gitu.”

Abang jual koran : ”Oh, dia lagi di BMC, Neng.” [BMC=Bogor Medical Center alias salah satu nama rumah sakit di kota Bogor].

Gw [dengan spontannya] : “Hahh?? Kenapa?? Sakit apa?!” [dengan suara agak meninggi].

Abang jual koran : “Ehh.. dia jaga di BMC, Neng. Sekarang giliran saya jaga di sini..”

Gw [dengan melongo] : Ohh.. […..].

Anjrit. Malu banget gw. Untung aja gw ngga keceplosan kirim salam. Hahahahahaa.. Heran. Kok ya segitu perhatiannya gw sama si abang-abang jual koran itu..

Okay guys, segitu aja dulu. Mungkin talk less do more memang bagus. Gw juga sangat setuju sama tagline Class Music Heroes itu. Mendingan gw banyakin nulis, nunjukin performa gw daripada sekedar banyak omong. Anggap saja ini peringatan buat kamu-kamu, sepertinya jangan terapkan talk less do more di interview session. Haihhh..

[Bogor, 9 Juli 2009]

[00.40 am]


About this entry