Final Indonesia Open 2009.

Akhir-akhir ini gw sedang menikmati profesi sebagai pengacara alias pengangguran banyak acara. Hahahahahaa.. Setelah waktu itu gw jalan-jalan sama abang gw dan rombongan temen-temennya, sekarang giliran gw jalan-jalan sama adek gw. Yup–si Ariel. Siapa lagi?! And YES, gw berdua doang ama si Ariel pergi ke sononya. Romantis kan kami? Hahahahahaa.. (Kemana temen-temen gw sih ini..kapan liburannya ya mereka..). Tapi secara gw bukan tipe orang yang musti nungguin temen dulu baru bisa jalan (apa pun itu), so walaupun cuma sama si Ariel gw tetep bela-belain berangkat. Gw sih masih percaya bahwa di mana ada niat, di situ ada jalan.. hueheheheh. Kaya waktu gw ke Putrajaya dulu. Daaaaaannnn.. event kali ini adalah nonton bareng Final Indonesia Open 2009 di Istora Senayan, Jakarta.

Udah lama banget gw pengen nyobain gimana rasanya nonton langsung pertandingan badminton di Istora Senayan. Dari mulai jaman-jamannya Piala Thomas dan Uber, lalu Indonesia Open, dan titel pertandingan badminton lainnya.. selalu ngga pernah jodoh. Eeeh–siapa yang nyangka baru bulan Juni ini gw ada jodohnya. Dan setelah nonton dari awal pertandingan sampe beres.. wuuihhhhh! Seruuu abis!!! Atmosfernya bikin lo semangat. Gemuruh suara penonton bertalu-talu, seiring dengan suara tepukan balon (apa sih itu namanya, itu loh balon yang suka dipukul-pukulin trus jadi bunyi-bunyi gitu deh). Kapan lagi lo bisa teriak In-do-ne-sia sekenceng dan seheboh itu kalo bukan di Istora Senayan?? Dan yang bikin gw tambah seneng, akhirnya gw bisa mempraktekkan lagi ‘gelombang Nescafe’ alias gelombang yang dibuat penonton itu loh!! Huuaaaa!!! Udah lama banget gw ngga ngelakuin itu!! So guys, ini ada sedikit oleh-oleh dari Istora Senayan. Tapi maap gw kaga nge-review pertandingannya. Soal score-nya, itu sih lo search sendiri aja di detik.com atau kompas.com yaaaa. Hehehehe.

100_7484

Di luar stadium, kamu akan disambut sama berbagai macam gerai jualan. Mulai dari yang jualan baju plus perlengkapan badminton, sampe stand-stand sponsor lainnya. Ada juga gerai makanan buat kamu yang tiba-tiba kelaperan.

100_7485-25%

Ini contoh gerai yang lainnya. Eh iya, ada juga stand film KING loh. Itu loh, film anak-anak tentang badminton. Ternyata mereka sekalian promosi di sini. Selain itu ada juga stand yang ngejual VCD para legend badminton Indonesia.

100_7486-25%

Yup, sekarang mari kita masuk ke dalam. Sialnya, lapangan yang dipake malah yang belah sono. Padahal gw ada di belah sini, tapi lapangan yang ini kaga dipake. Agak jauh ngeliatnya jadinya. Nasib.. nasib.

100_7489-25%

Spanduk-spanduk para sponsor. Ada juga dua layar besar (kiri-atas) yang menayangkan berlangsungnya pertandingan dari kamera yang disiarkan live oleh Trans7 dari sini.

100_7493-25%

Penonton di sayap kiri lebih rame daripada yang di sayap kanan.

100_7506-25%

Kursi-kursi VIP yang masih pada kosong. Maklum, pertandingannya belum mulai.

100_7499-25%

Ahahahahhay. Udah kaya orang pacaran belom?

100_7487-25%

Okay, pertandingan dimulai. Para hakim garis dan wasit berbaris menuju tempat duduk mereka masing-masing.

100_7548-25%

Para fotografer yang duduk manis mengabadikan momen demi momen pertandingan.

100_7538-25%

Baru tau gw kalo ternyata emang banyak banget fotografernya. Ada yang dari luar negeri juga. Dan itu..errr.. lensanya. Parah. Gede gilaaaaaa. Semuanya kaya pada ngadu panjang lensa. Ahahahahaa. Ngeri ah ngeliatnya, pasti berat tuh.

100_7535-25%

Pemenang game pertama, ganda campuran. Selamat buat pasangan China yang ngalahin Korea, Zheng Bo dan Ma Jin. Asik nih pertandingannya. Baru game pertama, tapi udah rubber set. Skill-nya berimbang sebenernya. Tapi keliatannya pasangan dari China lebih pengalaman. Well.. maap ni fotonya ngga dari depan ngambilnya. Maklum, tempat duduk gw kebetulan persis di belakang podium. Jadi gambar punggung semua yang ada..

100_7542-25%

Abis main, terus ke podium, nerima medali, bunga dan hadiah, foto-foto bentar, trus wawancara deh.. Begitu berulang-ulang setiap game berakhir. Btw tali medalinya dibuat dari kain batik loh.. bagus deh.

100_7551-25%

Game kedua, single women India vs China. Yang ini juga seru nih. Rubber set lagi. Liat tuh ada pendukung India yang bawa-bawa bendera segala. Ngeliat bapak-bapak itu gw jadi inget ane-ane yang di Subaidah. Aaaahh!! Kangen mereka..

100_7558-25%

And the winner is.. Saina Nahwal! Hebaaaattt! Baru 19tahun. Dan ini adalah kali pertama dirinya membawa India memenangi Indonesia Open. Out of the blue, India muncul sebagai pesaing baru yang patut diwaspadai. China aja bisa dikalahin.. Well, sepertinya tahun ini India benar-benar sedang menunjukkan taringnya kepada dunia luar. Setelah Slumdog Millionaire yang berhasil memboyong Oscar, sekarang dunia bulutangkis pun dirajainya.

100_7564-25%

Congrats Saina!! Guys, sekali lagi, Saina yah. Bukan SANIA. Ahahahaay. Abisnya, ada penonton di belakang gw kenceng banget neriakin nama SANIA. Udah kenceng, salah lagi.. Duuhh.. Oh iya, kalo yang pasangan ganda campuran ngelemparin kok ke penonton setelah pertandingan, kalo Saina ngga tanggung-tanggung; raketnya dilemparin ke penonton!! Btw bendera India itu dikasih sama penonton yang tadi gw tunjukin di atas.

100_7565-25%

Game ketiga.. tadaaaaa. Kalau kamu jeli, coba teliti bendera apa yang keselip di tengah-tengah foto di atas. Ya ya ya, yang itu; bendera yang dibentangin sama sekelompok muda-mudi di bangku tengah itu. Yup, ini adalah game double women, Malaysia vs China. Sepertinya para pendukung Malaysia (foto di atas) adalah mahasiswa Malaysia yang lagi belajar di Jakarta. Jujur aja, pemain Malaysia-nya agak-agak susah ni ngebedainnya. Untung warna baju mereka beda. Soalnya yang dari Malaysia juga cina, jadi berkali-kali gw salah liat. Di sini lumayan heboh nih. Dari mulai disebutin Malaysia ajah, penonton kompak teriak ‘huuuu’ panjang. Ya, mereka lebih mendukung pemain China. Udah ngga heran sebenernya. Cuman yang agak-agak maksa, penonton yang di belakang gw (yang tadi neriakin SANIA), tiba-tiba neriakin Manohara. Jiaaaahhhh. Maksa banget mas.. Dia juga tiba-tiba neriakin ‘maling’. Duuh.

100_7572-25%

Akhirnya, Malaysia menang hampir tanpa kesulitan yang berarti (2 set langsung cuy!). Selamat untuk Chin Eei Hui dan Wong Pei Tty! Btw, tidak seperti Saina yang menghampiri pendukungnya, pemain Malaysia ini ngga nyamperin pendukungnya yang udah susah payah ngibarin bendera Malaysia sambil teriak-teriak ‘Malaysia boleh’ ditengah-tengah penonton Indonesia yang terus-menerus menekan mereka. Hmm..

100_7586-25%

Game keempat sekaligus game yang paling ditunggu-tunggu. Apalagi kalo bukan game single putra, Lee Chong Wei vs Taufik Hidayat. Sayangnya Taufik harus mengakui keunggulan Chong Wei karna dirinya dikalahkan dalam waktu yang singkat, 2 set langsung. Anyway Chong Wei keliatan kurusan banget. Baru gw liat sendiri sekarang betapa smash-nya sangat menakutkan!! Hampir semua smash-nya membuat Taufik tidak berkutik lantas menambah poin dengan cepat. Dengan ini, kalo gw ngga salah mah Taufik udah 3x dikalahin sama Chong Wei. Btw ini judulnya Indonesia Open tapi pemenangnya ngga ada yang dari Indonesia?? It’s okay, Taufik tetep keren kok di mata gw (loh?). Btw yang ngalungin medalinya itu Pak Adhyaksa Daud, Menteri Pemuda dan Olahraga (kemeja cokelat muda).

100_7474-25%

Setelah Taufik kalah, animo penonton menurun. Bahkan ada yang memutuskan untuk pulang, padahal masih ada satu game lagi. Game double men, Korea vs China. Pertandingan berlangsung alot. Korea dan China sama ngototnya. Apalagi di set kedua. Dari angka 14 sama, masing-masing ningkatin poin satu demi satu dari 15 sama, 16 sama, 17 sama, 18 sama.. paraaaahh!!! Ngedapetin satu poin aja lamanya minta ampun. Tapi akhirnya Korea menang dengan 2 set langsung. Btw pemain Korea dua-duanya kompak ngebuka bajunya trus dikasih ke penonton!! Waaahhh. Takjub sayah.

100_7596-25%

Btw di sebelah gw ada penonton remaja yang histeris neriakin nama Lee Yong Dae melulu. Heran gw, siapa sih tu orang. Yang mana satu? Dan setelah gw liat-liat lagi, kayanya Lee Yong Dae tuh yang paling muda di antara pemain Korea yang lain. Lumayan cute juga ni orang. Usut punya usut, ternyata dia baru 20 tahun cuy! Anjriiit. Sepertinya Korea pun kini patut diwaspadai di dunia pebulutangkisan. Anyway, selamat untuk Jae Sung Jung dan Lee Yong Dae! Spesial untuk Lee Yong Dae, kayanya kamu cocok ngegantiin Rain main sinetron atau main film deh. Ahahahahahay.

100_7604-25%

Sebelum pulang, gw menyempatkan diri berfoto bersama ‘hantu’ Istora. Huehehehee. Udah Ga, jom balik ke Bogor..

Next event : Hopefully, Manchester United vs Indonesia All Star tanggal 20 Juli. Anyone??

[Bogor, 21 Juni 2009]

[00.42 am]


About this entry