Ketika Cinta Bertasbih : Film 2009-kah ini?

Premiernya baru dua hari yang lalu, means hari ini baru pemutaran hari ketiga. Rame banget yang nonton, sampe sold out dan berhasil membuat gw pindah dari BTM (Bogor Trade Mall) trus ke Botani Square cuma buat nonton film ini (Anjriiit. Dibela-belain banget sepertinya?). Err.. ngga gitu juga sih sebenernya. Secara udah kepalang tanggung keluar rumah. Maklum, malem minggu cuy.. Bosan la anak muda di rumah.. Ahahahahay.

Tapiiiiii. Satu kalimat yang keluar di otak gw setelah selesai nonton film ini adalah : ”Siapa ini penulis skenarionya?! Pingin gw cekik rasanyaaaa!!” [eh bentar. Itu dua kalimat yah?]

Kecewa. Kecewa. Kecewaaaaaaaaaaaaaa.

Dari liat posternya aja sebenernya gw udah ngga yakin sama film ini. Tapi karna rasa penasaran akan film ini yang [sepertinya] ceritanya bagus dan berharap bisa memberi pengetahuan baru buat gw, akhirnya gw nonton juga. Apalagi thriller-nya dimana-mana. Gramedia aja sampe nyediain satu tv plasma buat nayangin thriller-nya. Sinetron-sinetron aja sampe dibelah dua gitu gambarnya, ngasih space buat thriller film ini diputer di sela-sela credit title. Wheeeewww.

Tapi ya itu tadi. Ujung-ujungnya gw malah kecewa berat. Beginilah, kalo film ngga ditangani sama orang yang ahli di bidangnya.

Sinemart selaku production house film ini bener-bener kecolongan. Gw fikir MD Entertainment yang memproduksi Ayat-ayat Cinta (AAC) boleh bernafas lega karna AAC masih jauuuhhhh lebih bagus daripada film ini. Kenapa? Karna AAC bener-bener digarap sama mereka yang ahli di bidangnya. Cast-nya bener-bener aktor/aktris beneran. Bahkan Carissa Putri yang pendatang baru pun akting-nya keren (walau suaranya agak-agak annoying). Udah gitu dari mulai art director, film editor, sutradara dan tentunya penulis skenario, semuanya bener-bener ahli di bidangnya. Dalam artian, mereka ngerti seperti apa film ini nantinya, mau dibawa kemana arahnya, dan siapa yang jadi target film mereka.

Sedangkan film Ketika Cinta Bertasbih (KCB) ini, gw yakin mereka yang udah nonton pun setuju ama gw kalo skenarionya bener-bener lemah. Syuting udah jauh-jauh di Mesir, tapi jalan cerita memble. SAYAAANGG BANGET. Temen gw waktu nonton sampe bilang : ”Kok gw ngantuk yah..” SAMA! Ngantuk parah. Udah mah filmnya 2jam, alurnya lambat pula. Dialognya kelas sinetron. Lighting standar jadi gambar pun kelas sinetron. Beda banget deh sama AAC. Di KCB, banyak part yang ngga penting buat di film-in (kaya adegan jual ikan bakar itu, adegan nyanyi di resepsi kawinan, adegan beli bahan tempe di warung). Ada juga part yang dateng tiba-tiba; ni gw ngga ngerti apa hubungannya sama jalan cerita (adegan penjahat yang bertamu ke rumah Azzam, tiba-tiba Din Syamsudin datang, tiba-tiba ada wanita bernama Sarah yang ngeganggu si Furqon). Tapi bahkan ada part yang terus diulang-ulang sampe bikin mual (terlalu banyak adegan bikin tempe, kalimat penjual tempe dan bakso yang terus diulang-ulang).

Oh pleeaassee.

Gw ngga mau bahas soal jalan cerita; karna jalan ceritanya (ternyata) lebih kurang sama kaya AAC (cerita tentang mahasiswa Indonesia yang kuliah di Mesir, miskin, harus mensupport keluarga dan diri sendiri sambil kuliah, merasa rendah diri karna merasa tidak cocok dengan wanita yang ingin dinikahinya).

Oke, balik lagi ke filmnya.

Bukan berarti para crew dibalik pembuatan film ini adalah mereka yang masih pada amatir. Usut punya usut, ternyata sutradara film ini adalah Chaerul Umam. Beliau adalah sutradara yang cukup ternama di Indonesia pada era tahun 80-an dan 90-an. Contoh film-film yang pernah disutradarai olehnya adalah Kejarlah Daku Kau Kutangkap (1986) dan Ramadhan dan Ramona (1992). Selain itu beliau juga aktif menyutradarai sinetron, seperti Jalan Lain Ke Sana, Jalan Takwa, Astagfirullah dan Maha Kasih. Tapi sayangnya, beliau tidak berhasil mengadaptasi gaya penyutradaraan masa kini. Film beliau yang terakhir aja dibikin tahun 1997 (Fatahillah), itu kan udah lebih dari sepuluh tahun yang lalu. Beliau gagal mengikuti arus zaman; arus gaya sinematografi masa kini. Akibatnya justru sangat fatal, film KCB nampak seperti film tahun 90-an.

Sedangkan penulis skenarionya (yang pingin banget gw cekik setelah selesai nonton film ini) bernama Imam Tantowi. Usut punya usut, ternyata beliau adalah spesialis penulis skenario film laga. Salah satu karyanya yang terkenal adalah Saur Sepuh The Series. Ya ya ya.. yang pemeran utamanya si Brama Kumbara ituh. Film terakhir pun dibuat tahun 1991. Sama seperti sutradaranya, Imam Tantowi juga ternyata gagal menyesuaikan diri dengan perfilman masa kini.

Film editornya juga parah. Gw ngga pernah denger nama Rizal Basri sebelumnya, but I really very feel sorry to him karna technical problem di film ini masih banyak keliatan. Terutama adegan Azzam bertemu Furqon. Gambarnya aneh, ada biru-biru dibelakang.

Hmmm.. Gw setuju bahwa Sinemart salah pilih eksekutor. Terlalu beresiko; film se-megah ini diberikan kepada mereka yang udah lama ninggalin dunia perfilman. Satu-satunya yang tepat mereka pilih adalah music director film ini; Melly Goeslaw dan Anto Hoed. Mereka bener-bener menjalankan tugas mereka dengan baik dan sedikit menyelamatkan film ini.

Hal lain yang juga agak-agak mengecewakan adalah, cast film ini. Kholidi Asadu Alam (Azzam), Oki Setiana Dewi (Anna), Andi Arsyil Rahman (Furqon), Meyda Safira (Husna) adalah empat dari lima pemeran utama film ini yang didapet dari hasil audisi di 9 kota di Indonesia. Satu-satunya yang emang aktris beneran cuma Alice Norin (Eliana). Gw ngga ngerti kenapa harus dibikin audisi kaya gini. Karna menurut gw jujur aja aktingnya standar. Padahal juri audisinya sendiri adalah Neno Warisman, Didi Petet, Deddy Mizwar, Chaerul Umam dan si pembuat novelnya sendiri. Padahal, bikin audisi seperti ini (apalagi diadain di 9 kota) pasti ngeluarin biaya yang tidak sedikit. Hmmm.

Selain itu, sama kaya di AAC, di film ini juga iklannya bertebaran dimana-mana (DAMN! I hate it!!!). Ada iklan motor Yamaha Mio, kecap apaaa gitu yang dipake waktu bakar ikan, sama iklan Bank Mandiri (yang ini nih yang paling sering).

Hppppfffhhh.

Apa pun, gw udah terlanjur nonton film ini. Btw, tapi tetep ada satu pesen moral yang bisa diambil dari film ini. Siapa bilang perebutan hati cuma terjadi di dunia para gadis sampul atau Puteri Indonesia atau Miss Universe? Persaingan di dunia pesantren lebih ketat dan juga lebih bikin sakit hati rupanya. Ngga maen-maen cuy, karna mereka pikirannya ngga sedangkal kita, mereka lebih mikirin gimana cara mengikhlaskan orang lain untuk bersama dengan orang yang kita cintai. Emangnya kita, kalo ngga dapet cowok/cewek yang kita mau, langsung menghubungi dukun atau ngebunuh orang yang berhasil ngerebut dia dari kita. Huehehehhe.

Selain itu, banyak ilmu-ilmu Islam yang diajarkan melalui film ini. Kalo dulu waktu nonton AAC gw terkaget-kaget dengan betapa menikah adalah hal yang sesungguhnya mudah, tapi di KCB ini gw dibikin lebih kaget lagi. Azzam berniat khitbah seseorang yang hanya dia dengar ’testimonial-nya’ dari Ustadz Ali! Padahal dia belum pernah liat orangnya, liat fotonya aja belum pernah.. Trus, si Anna ini juga kepikiran sama si Azzam sampe segitunya, padahal cuma ketemu sekali doang di bus. Waahhh. Salut sayah. Apa iya masih ada orang kaya gitu sekarang? Tapi sayangnya, ngga seperti AAC, pesan moral Islam yang disampaikan melalui bahasa visual di film ini kurang ’ngena’ aja di gw.

Anyway, gw emang belum baca novelnya, gw ngga bisa komen apakah jalan cerita film ini sesuai sama novelnya atau bahkan ada yang dikurangin atau malah ditambahin. Well, sama seperti AAC, film ini juga berdasarkan novel fenomenal karya Habiburahman El Shirazy. Bahkan, di film ini sang penulis juga ikutan main film.

Well, kayanya emang ngga semua novel harus difilm-in kan? Karna balik lagi ke prinsip asal bahwa buku dan film adalah dua karya yang berbeda. Imajinasi melalui teks lebih luas berbanding film. Mungkin akan berbeda kalo gw baca novel KCB daripada nonton filmnya; mungkin bakal lebih greget. Mungkin..

Hmmmm. Satu hal lagi yang penting buat gw kasih tau. Guess what sodara-sodara? Film ini bersambung. Ya, kalian ngga salah baca. FILM INI BERSAMBUNG (Buset, spoiler abis yak gw??). Betapa kecewanya saya membaca tulisan to be continued di akhir cerita lantas ada potongan-potongan gambar buat the next episode. Ohh pleassseee. Bener-bener kaya sinetron.

Intinya, jangan ikuti rasa penasaran anda akan film ini. Penasaran karna syutingnya di Mesir. Penasaran karna ada Alice Norin-nya. Penasaran karna mau diputer serentak di 8 negara. Penasaran karna thriller film-nya seolah-olah benar-benar menghipnotis anda.. TAHAN! Tahaaaannn!!! Ingat, anda beli tiket dan mengantri untuk nonton film ini. Bersabarlah. Mending nunggu film-nya ditayangin di TV aja.

Hpppffhhh. Sepertinya nonton Garuda di Dadaku lagi bagus. (Ohh—bukan. Sepertinya beli koran lagi bagus. Ayo cari-cari lowongan kerja lagi Gaaaaaaa.)

[Bogor, 13 Juni 2009]

[06.40 pm]


About this entry