part 2 : Passer Baroe 1820

Dari Gedung Kesenian Jakarta, kita nyebrang ke Pasar Baru. Wohooo! Pintu depannya ngingetin gw sama Petaling Street di Pasar Seni, Kuala Lumpur. Pasar yang didirikan oleh Daendels tahun 1821 ini ditujukan untuk memenuhi kebutuhan para pejabat dan pegawai pemerintah Hindia Belanda (tempat shopping yang lebih elit berbanding Pasar Senen dan Pasar Tanah Abang). Dinamakan pasar baru karna pasar ini menjadi pasar yang baru dibangun dengan sistem los (pasar yang disewakan per ruang). 100_7418

Lumayan rame tempatnya. Hectic banget tu di depan; antara mobil sama manusia.

100_7422Selayaknya pasar, lo bisa nemuin apa aja di sini (kecuali sayur-sayuran kali yah). Dari mulai sendal-sepatu, kain, baju.. semua ada.

100_7426

Dan sepertinya gw pun menemukan kain yang pas buat wisuda gw nanti. Gimana? Gimana?? Tapi sayangnya gw lagi ngga prepare duit buat shopping.. lha wong niatnya cuma buat jalan-jalan. Huehehhe. Btw, ni kain kayanya lebih cocok buat resepsi nikah nih.. (Loh?)

100_7431

Masih di sekitar pasar baru, lalu kita masuk ke gang kelinci. Ya ya ya, seperti lagu gang kelinci yang terkenal  itu..

100_7438

Menyusuri gang ini, gw dapet fakta baru bahwa ada kelenteng tersembunyi di daerah Pasar Baru. Menurut sejarahnya, pembaharuan antara pedagang India, Tionghoa, Arab dan Betawi memang terjadi di tempat ini. Makanya guide kami pernah bilang bahwa para ahli antropolog sebenarnya menganalisa bahwa Jakarta sesungguhnya bukanlah urban city melainkan ethnic city, karna beragam etnik bercampur di sini dan bersama-sama membentuk dan membangun kota ini.

100_7439

Ada dua kelenteng (wihara) di gang ini. Ini salah satunya. Kelenteng Sin Tek Bio ini mulai digunakan oleh petani-petani Tionghoa di sekitar pasar baru sejak tahun 1698.

100_7440

Ada yang lagi beribadah.

100_7443

Tempatnya remang-remang banget. Banyak lilin di mana-mana. Hampir ngga ada lampu putih di sini.

IMGP0157

Dari kelenteng Pasar Baru, kita pun segera ke tempat tujuan terakhir yaitu Gereja Ayam.

100_7454

Liat tanda ayam di paling atas? Gereja ini dikenal dengan sebutan Gereja Ayam, didirikan tahun 1915.

100_7449

Salah satu sudut jendela di dalem gereja. Jujur, seumur-umur baru kali ini gw masuk ke gereja..

100_7457

Oww yeaaaahhh! Akhirnya serangkaian tur Jelajah Kota Tua edisi Passer Baroe ini pun berakhir. Ini foto gw bareng guide kami waktu itu, Mas Ari namanya. Kuliah di UKI (Universitas Kristen Indonesia). Denger-denger dari si aa (abang gw), kebanyakan yang jadi tour guide adalah mahasiswa-mahasiswa yang ngambil jurusan sejarah. Hmm.. ngga heran sih. Tapi si mas Ari nih agak kaku.. kurang lantang gitu ngomongnya. Terus bahasanya agak baku..

100_7459

Another tour guide. Tapi yang jelas bukan dari kelompok gw. Huehehhee. Penampilannya udah kaya kompeni jaman dulu aje. Kalo ga salah dia ini ketua para guide. Tapi namanya siapa?! Waduh, maap mas. Saya lupa nanya..

100_7461

Oh iya.. lupa gw bilang. Yang di tengah itu (megang kamera) adalah pacarnya abang gw. Huehehe. Dua orang di sebelahnya adalah adek-adeknya. Yaah.. itung-itung gw sekalian mengakrabkan diri sama keluarga calon kakak ipar. Huehehhee. Dan di sebelah gw itu Febri, tetangga gw.

IMGP0171

Berfoto bersama sebelum (benar-benar) pulang.

IMGP0173

Loncaaaatt!! (duuh.. demen banget sih foto loncat..)

100_7465

Jalan-jalan menyusuri Jalan Antara dan menjelajah Pasar Baru dan sekitarnya bener-bener membuat saya lelah. Kaki gw pegel parah.. udahlah panas.. Sendal gw sampe ngejiplak gitu di kaki (jadi belang deh..). Usaha memutihkan kulit dengan berdiam diri di rumah bener-bener hancur hari itu.. Maka tips dari saya, mending anda membawa payung atau tutupi pake jaket yah. Hueheheh. Dari Jakarta, kami pun kembali pulang  ke Bogor (dan tempat masing-masing) naek kereta. Secara keretanya penuh alias udah ngga ada tempat duduk lagi, kami pun duduk di bawah! Aahahahahahhaa.. gokil. Padahal dulu gw suka ngutuk-ngutuk orang yang suka duduk di bawah, abisnya kan kotor begitu. Eeehh sekarang malah gw yang duduk di bawah. Ahahahahaa..

Event yang diprakarsai oleh komunitas Jelajah Budaya ini bener-bener pas banget buat mengisi liburan. Event pertama yang jatuh hari Minggu kemaren (7 Juni), mendapat apresiasi peserta yang mencapai angka 200 lebih! Waawww. Luar biasa. Pesertanya kemaren itu mulai dari anak-anak, remaja, sampe ibu-ibu bapak-bapak pun ada! Kemaren itu kegiatan ini sempat diliput sama TPI (Televisi Pendidikan Indonesia) dan O Channel. Event selanjutnya selang 2minggu dari minggu kemaren yaitu tanggal 21Juni. Lalu ada lagi tanggal 5 Juli, 2 Agustus, 6 September, 10 Oktober, 1 November, dan 6 Desember. Rute-nya juga macem-macem, mulai dari jelajah pasar sampe jelajah museum di waktu malam. Sounds cool isn’t it? Lebih jauh, check ke blogspot-nya aja langsung.

Guys, lo mesti nyobain ini kalo lu lagi jalan-jalan ke Jakarta. Huehehehhe.

[Bogor, 10 Juni 2009]

[05.46 pm]


About this entry