Mari Jelajah Kota Tua!

Ngga perlu mahal-mahal nonton konser Pussycat Dolls untuk ngabisin weekend kamu sambil seseruan bareng temen-temen. Cukup dengan Rp 35.000,- kamu bisa menikmati heritage kota Jakarta sambil hunting foto-foto sepuasnya. Malah, pada akhirnya kamu akan mendapatkan satu knowledge baru tentang ibu kota negara kita ini.

Berawal dari ajakan abang gw, akhirnya gw setuju buat ikutan Jelajah Budaya Passer Baroe 1820 hari Minggu kemaren. Tapi tenang, gw ngga pergi berdua aja kok. Sayangnya kami tidak se-romantis itu. Huehehehhe. Kalo ditotal, rombongan kami semua berjumlah 11 orang. Dan abang gw menjadi cowok satu-satunya di situ (’ngasuh’ banget sih kayanya..).

Dengan semangat membara, kami berangkat jam 5 pagi dari rumah; bermaksud naik kereta pertama ke Jakarta. Liat aja, stasiun masih sepi banget cuy..

100_7337

Masih belum banyak orang.. Maklum, hari Minggu. Kalo hari kerja mungkin udah rame..

100_7347

Beginilah suasana dalam kereta. Kereta Ekonomi AC hibah dari Jepang.

100_7360

Dan matahari pun akhirnya terbit.. (kapan jalannya sih ni kereta..)

100_7362

My bro with his bag. Isinya kamera, lensa, film, batre.. dan lain sebagainya yang semuanya minjem. Sabar a, someday kita akan bisa beli canon or nikon. Yeah. Somedaaaayyy!

100_7367

Finally sampe ke Stasiun Kota..

Sampe di stasiun, kami langsung ke Museum Bank Mandiri untuk registrasi ulang. Uang pendaftaran udah kami transfer sebelumnya. Begitu sampe sana, orang-orang udah rame banget.

100_7374

Suasana di Museum Bank Mandiri.

IMGP0011

Dan peserta kali ini adalah.. tadaaaa! Buset dah, rame banget. Huehehhe. (Kiri ke kanan : Teh Novi, Febri, gw, Teh Ira, Isna, Teh Ida, Indah, Dewi and Melly).

100_7369

Btw, masing-masing kita dikasih name tag, tiket kereta Kota-Depok, sebungkus roti dan sebotol air. Lumayan buat sarapan..

Setelah registrasi dan sarapan, kami pun kemudian dibagi-bagi per kelompok, dan kelompok gw adalah kelompok Pasar Kamis. Dari Museum Bank Mandiri, kami sama-sama jalan ke stasiun Kota untuk naek kereta ke Stasiun Juanda. Beuuhhh.. di sini agak lama nih nunggunya. Maklum, naek kereta ekonomi. Mana panas.. Kesian bule-bule yang pada ikutan, mereka pada keringetan sambil kipas-kipas gitu. Hihihihiii..

IMGP0036

Suasana di Stasiun Juanda.

Dari stasiun Juanda, kita jalan menuju tempat pertama yaitu gedung Antara. Dalam perjalanan ke sana, gw banyak ngeliat gedung-gedung tua yang udah ngga kerawat lagi. Dan oh!! Dari sini keliatan Masjid Istiqlal loh..

100_7386

Mesjid Istiqlal. Err.. maap agak miring gini fotonya. Ada busway lewat pula.. duuh.

IMGP0057

Salah satu gedung tua yang udah ngga kerawat lagi.

IMGP0061

Yang ini udah deket-deket mau ke gedung Antara nih.

IMGP0077

Tadaaa!!! Ini dia gedung Antara-nya; gedung kantor berita Indonesia. Udah ngga kerawat cuy. Kata si mas-mas pemandu (guide) kelompok kami, di sinilah berita proklamasi kemerdekaan RI disiarkan pertama kali oleh Adam Malik dkk. Hmmm..

100_7401

Di sebelah gedung tadi, masih ada kantor-nya Antara juga, yang lebih bagusan. Ehh kebetulan di depan kantornya ada mobil dinasnya juga. Foto ahh..

100_7463

Masih di deretan gedung Antara, ada galeri foto Antara. Waahhh.. Mantep-mantep ni foto-fotonya. Photo essay-nya juga keren-keren. Btw, gw baru tau satu fakta bahwa Adam Malik masih berusia 20 tahun waktu dia menyiarkan berita proklamasi kemerdekaan dan ngebentuk kantor berita sama temen-temennya!!! (duuh..malu sendiri nih gw jadinya..)

100_7403

Dari gedung Antara, kita ke gedung Filateli Jakarta. Di sinilah kantor pos yang dulu menjadi pusat komunikasi waktu jaman Hindia Belanda dulu. Di sini juga di pajang perangko-perangko jaman dulu. Dari mulai perangko edisi pakaian daerah Indonesia sampe perangko edisi Harry Potter pun ada!!

100_7404

Koleksi uang lama pun ada. Dari mulai yang logam sampe uang kertas. Dan ini dijual loh.

100_7406

Whewww. Jadul ajah.. Masuk perpustakaan nih mestinya.

100_7407

Perangko lama dari luar negeri pun ada. Dijualnya Rp 300,- per buah.

100_7408

Salah satu edisi perangko lama. Yang ini juga dijual.

IMGP0116

Dan dari gedung filateli, kita lanjut jalan ke Gedung Kesenian Jakarta.

Gedung Kesenian Jakarta yang diresmikan tahun 1987 ini ternyata pernah digunakan sebagai tempat sidang anggota KNIP (Komite nasional Indonesia Pusat). Di sini kita ngga boleh masuk liat-liat ke dalam gedung. Ya secara hari Minggu juga.. Lagian kan hari itu lagi ngga ada event. Dan secara ini adalah bulan Juni, gedung ini lagi dipake buat ngadain pelbagai acara kesenian dalam menyambut Hari Ulang Tahun Jakarta yang jatuh 22 Juni nanti.

Ok guys, kita lanjut ke Pasar Baru di entri berikutnya yah.

[Bogor, 10 Juni 2009]

[05.19 pm]

Advertisements

About this entry