Ketika Manohara jadi entri terbaru di blog saya.

Mari kita lupakan sejenak tentang pemilihan presiden pada tanggal 9juli mendatang. Lupakan sejenak tentang PKS yang lebih suka pasangan JK-WIN karna istri-istri mereka berjilbab. Lupakan sejenak soal kekayaan Prabowo yang mencapai satu trilyun lebih. Lupakan sejenak tentang SBY-Budi yang katanya tidak menerapkan sistem neoliberal di Indonesia. Lupakan sejenak soal capres dan cawapres karna hari ini penguasa media elektronik di tanah air adalah … yeah-that girl.. Manohara Odelia Pinot.

Pertama kali denger namanya, gw agak-agak ngga yakin, ni orang Indonesia nih? Kok namanya ngga Indonesia banget. Huehehehe.. (lha nama lo sendiri?? Ngga aneh tuh ga?) Waktu itu gw baca beritanya di detik.com, katanya ada model Indonesia yang disandera putera mahkota Raja Kelantan (waktu itu gw masih di USM). Sama kaya waktu gw tau berita soal David Hartanto yang diduga bunuh diri dan menusuk profesor-nya sendiri di Nanyang Technology of University. Detik.com emang paten deh.. cepet banget beritanya keluar. Pantesan aja iklannya banyak terus. Okay, back to topic. Usut punya usut, si Manohara ini katanya sih seorang model, walaupun gw ngga pernah sekali pun ngeliat dia jadi model iklan baik di majalah-majalah atau pun di TV-TV di Indonesia. Lalu suatu hari temen gw sampe sms dari Indo, nanyain gw soal berita Manohara di Malaysia. Hmmm. Tiba-tiba, ini jadi menarik. Karna ternyata, gw ngga denger satu pun berita soal Manohara di sini.

Sampe akhirnya, setelah lebih kurang satu bulan gw di rumah, gw baca status YM temen gw kemaren malem : ”alhamdulillah.. Manohara bebas..” Loh. Looooohhhhh. Manohara udah pulang rupanya. Dalam hati gw berbisik, ni pasti besok bakalan heboh ni beritanya. Segitu pentingkah si Manohara ini bahkan temen gw sampe nulis begitu di status YM-nya?!

By the way, who the hell is Manohara?

Errr.. okay. First think first. Kenapa tiba-tiba gw jadi ngebahas Manohara? Okay, mari gw berikan justifikasinya. Kalo gw ulas secara mendalam, gw sama aja kurang-kerjaan-nya sama kaya orang-orang lain. Hmmm. Tapi tenang sodara-sodara. Tulisan gw saat ini ngga akan terdengar seperti Insert Investigasi atau Silet. Sueeerrr. At least saya mencoba untuk berbuat demikian. Karna satu hal yang menarik perhatian gw adalah, cara media kita (Indonesia) bekerja. Secara gw 3 tahun bergelut di bidang ini (walaupun ngerasa sama-sekali-bukan-pakar), gw merasa pingin menulis tentang ini. Ditambah lagi, sebagai salah satu anak bangsa yang bergelut mengenyam pendidikan bangku kuliah di negeri jiran Malaysia, gw ngerasa ada yang perlu ’dilurusin’ ajah. Dan gw di sini mencoba netral; gw ngga lagi berusaha membela negara Malaysia atau sebaliknya mati-matian tenggelam dalam chauvinisme ke-Indonesia-an yang ngga jelas arahnya kemana. Ini bukan feature, bukan juga in depth investigation. Its just.. a piece of writing.

Bukan berarti mentang-mentang udah 3tahun gw pernah hidup di Malaysia, trus gw belagak serba-tahu tentang sifat orang-orang di sana beserta lifestyle-nya. Ngga. Cuman, yang pertama kali terlintas di fikiran gw begitu ada perkataan Malaysia muncul adalah, tetangga-tetangga gw di Aman. Makcik-makcik yang suka bersih-bersih di Aman. Lecturer-lecturer gw di Pusat Pengajian Komunikasi. Temen-temen satu fakultas.. Dan buat gw, mereka semua baik-baik banget. Mereka memperlakukan gw layaknya seorang tamu; seorang pelajar luar negara yang bersama-sama sedang berjuang menuntut ilmu demi selembar ijazah degree. Di satu sisi gw berharap, pandangan mereka tentang Indonesia juga akan sedikit ’berwarna’ setelah mengenal gw. Dan jujur aja, sebagai kaum akademisi dan intelektual, gw ngerasa wajib ajah untuk ’menulis’ tentang hal ini. Gw tau, yang ada di sekitar gw adalah orang-orang yang sememangnya juga pada terpelajar. So, wajar kalo perlakuan yang gw terima adalah baik-baik aja (make sense); secara gw emang salah satu anak kuliahan dimana lingkungan gw ngga jauh-jauh dari yang namanya kampus (universitas). Ditambah lagi, asrama gw juga ada di dalam kampus. Dan bagusnya, karna mereka tahu kalau gw di sana adalah pelajar, mereka juga respek sama gw. Well, seperti yang sama-sama kita tahu, respek itu harus diperjuangkan. Dia ngga hadir begitu aja.

Tapi sepertinya, lain halnya kalo kita ngomongin soal respek terhadap institusi seperti kerajaan dan keluarganya.

Selama 3 tahun gw belajar di sana, gw emang belum pernah sekali pun bergaul dengan kerabat Raja manapun; secara kalo emang kerabat Raja (apalagi anaknya) ya ngga bakalan disekolahin di USM laaahh.. huehehehehe. Tapi sejauh pengalaman gw sih, temen-temen gw (yang orang Malaysia) rata-rata memang menaruh respek sama Raja (baik Agong maupun Raja-raja yang lain) karna memang mereka merasa ’harus’ respek (baca: hormat). Malaysia kan negara Kerajaan; bukan republik. Dan tentang keistimewaan Raja udah pernah gw bahas di sini. Tapiiii.. gw rasa temen-temen gw itu juga ngga tau persis bagaimana kisah kehidupan di balik pangkat bergengsi itu.

Okay, balik lagi ke topik Manohara. Dari segi medianya, gw ngeliat bahwa :

Pertama, trend masyarakat kita memang (ternyata) demikian adanya. Sekalinya ada satu isu yang agak-agak kontroversi, pasti langsung heboh. Sadar atau ngga, secara tidak langsung itu mempengaruhi selera pasar juga. Contohnya ya kasus Manohara ini. Media ngga akan seheboh ini kalo ngga masyarakat kita sendiri yang ’demand’ berita ini. Media sudah pasti akan ngeliput abis-abisan tentang kasus ini karna yang begini pasti rating-nya tinggi; karna mereka tau masyarakat kita doyan banget sama yang beginian. Well, kebetulan gw lagi di rumah seharian, dan sepanjang hari semua beritanya tentang kepulangan si Manohara ke Jakarta kemarin (Minggu pagi). Senin ini, tiap ganti channel, pasti ada Manohara. Ngga ada berita eksklusif lagi. Semua berita jadi sama; homogen. BOSAN. Hari ini pasti jadual Manohara lagi padet banget. Siang di TPI, sore di TransTV, Global, TVOne.. OMG. Semua pada ngedatengin si Manohara ke studio-nya. Manohara datang ke berbagai studio itu masih memakai baju yang sama; beda waktu dan tempat doang. Lalu ada wawancara live. Dengan pertanyaan yang cenderung sama; itu-itu aja : bagaimana sebenarnya perlakuan yang dia dapet di Kelantan? Bagaimana kronologis pembebasan di Singapura? Apa upaya yang telah ditempuh selama ini? Bagaimana peran dan reaksi KBRI Kuala Lumpur? OH PLEASEEEE. Capek, mas. Capek. Bahkan berita seperti reportase, liputan6, bahkan Metrohari ini, semuanya udah jadi kaya tayangan infotainment. Bedanya, narasi-nya ngga se-pedas dan se-sadis infotainment.

Pemberitaan ini terlalu heboh. Tapi ya mau gimana lagi; animo masyarakat kita memang begitu adanya. Seperti layaknya sinetron; kita udah tau kalau itu terlalu mengada-ngada, tapi ditonton juga. Maka ini pun sama aja, kita udah tau kalo kasus Manohara itu ngga penting, tapi ditonton juga. Tapi penasaran juga. Jadinya kita bolak-balik ganti channel, pingin tau kalo di channel lain ada berita soal ini juga ngga ya? Apa yang kira-kira gw missed tadi? Atau bahkan yang sederhana seperti : kaya gimana sih orangnya si Manohara, coba gw mau liat, katanya cantik banget, emangnya bener? Huehehhee.. (ini sih gw-nya aja yang mulai agak lebay..).

Kedua, menariknya, berita yang muncul di surat kabar mainstream di Malaysia dikit banget. Gw udah nge-check Utusan Malaysia sama Berita Harian, tapi hasilnya nihil (at least di internet-nya begitu, ngga tau deh kalo versi cetaknya). Tapi begitu gw check thestar sama NST, ada beritanya walaupun sebiji. Itu juga ada yang dibeli dari Bernama. Hmmm, ini pasti si pak Nasir yang nulis nih.. (secara cuma beliau koresponden Bernama di Jakarta). Dan beritanya so far lebih ke soal Dubes RI di KL yang dituding tidak memberi bantuan apa-apa. Tentang kelakuan Tengku Fakhry-nya sendiri (anak Raja Kelantan a.k.a suami Manohara) ngga dikomentarin. Hmmm. Gw juga nemu berita lainnya di malaysiakini dan malaysiatoday. Fokus mereka lebih ke apa yang diomongin Manohara di depan media kemarin itu. Gw sempet nge-check di blog-blog juga, tapi yang ada masih ribut soal pergolakan politik di Perak dan pilihan raya kecil di Penanti. Tapi ngga ada soal Manohara. Well, ada sisi positif dan negatifnya juga sebenernya.

Positifnya, emang si Manohara itu siapa? Bagus lah kalo dia ngga dapet porsi banyak di media di Malaysia. Masih banyak hal yang lebih penting untuk diberitakan. Menurut gw, dia ngga berhak dapet porsi berita yang begitu besar seperti di sini. Masih banyak TKI-TKI di luar sana yang nasibnya lebih ngga jelas. Lha dia? Memangnya karier model-nya udah ngeharumin nama bangsa sampai sejauh mana? Umur juga baru 17; gw yakin KTP pun belum bikin. Status kewarganegaraan pun double, Indonesia dan US (karna bapaknya orang US). Dulu waktu nikah tu dia ada ngundang pihak Dubes RI ngga? Ada ngasih tau publik Indonesia ngga? Dulu waktu nikah ada ngasih tau or at least daftar di KBRI ngga? Sekarang giliran susah, ngaduuuu. Baru bongkar cerita. Baru mohon-mohon bantuan.. cari simpati masyarakat..

Negatifnya, berita ini sebenarnya bisa dibilang penting juga untuk diberitakan di publik Malaysia. At least biar masyarakat di sana tahu tentang apa yang sesungguhnya terjadi dalam kehidupan kerajaan. Ironisnya, kejadiannya di Kelantan pula; negeri (baca: state/province) yang Islam-nya kuat banget. Basis parti PAS (Parti Islam Se-malaysia) ada di situ. Udah gitu, setau gw, Kelantan adalah termasuk state yang agak terbelakang pembangunannya, seperti Sabah dan Sarawak. Alangkah menyedihkannya memang, jika ternyata permaisuri Raja hanya diperlakukan seperti mainan yang hanya ’dipakai’ kalau diperlukan. Disuruh senyum kalau di depan publik. Sepanjang hari dikunci di kamar. Disilet-silet badannya bahkan disuntikin sampe badannya bongsor begitu. Hmmm. Apakah itu resiko seseorang yang menapakkan kakinya di lingkungan istana? Tapi gw rasa kayanya ngga cuma di Kelantan aja. Kalo aja media di Malaysia ada yang rajin menelusuri kehidupan di balik singgasana kerajaan di state-state yang lain, mungkin akan muncul Manohara-manohara yang lain. Masalahnya sekarang, istrinya si Tengku Fakhry itu kebetulan orang Indonesia. Itu aja. Well, sebenernya ini juga riskan untuk diberitakan. Karna ini menyangkut kerajaan Kelantan. Dan hal-hal yang berkaitan dengan kerajaan, harus hati-hati ngomongnya. Bisa-bisa lesen penerbitan dan percetakan surat kabar mereka nanti digantung (baca: dibredel) dan ngga boleh beroperasi lagi. Dan yang lebih penting tentu saja adalah citra negara Malaysia yang akan tercoreng di mata masyarakatnya sendiri, apabila berita ini dibesar-besarkan. Tentu saja, ini merupakan aib bagi mereka dengan catatan bahwa jika apa yang dikatakan Manohara benar adanya dan dia bisa menunjukkan bukti-bukti seperti yang dia janjikan selama ini di depan media.

Ketiga, ini mungkin yang kurang penting. Kenapa? Karna sekarang mari kita telaah kasusnya. Manohara dikawinin umur 16. Kata media, dulu sempet pacaran sama anaknya Bakrie yang sekarang jadi cowoknya si Nia Ramadhani. Badannya emang bongsor banget, plus cantik parah. Bibirnya ngingetin gw sama si Gaby (loh?). Tapi helooo? Apa yang ada di pikiran ibunya sih? Anaknya kan masih remaja? Kalo emang mau dikawinin, mestinya dia udah tau dong konsekuensi hidup di istana tuh kaya gimana? Bohong lah kalo ngga silau sama hartanya. Bener kata si Ranti (yang notes-nya gw baca di facebook tadi), bahwa setau kita (pelajar-pelajar Indo di sana), bahwa orang Malaysia di bawah umur 18tahun ngga boleh nikah. Lagi pun, mereka harus ikutan Kursus Pra-Perkahwinan dulu baru boleh kawin (bagi yang muslim). Kursus ini berisi ceramah-ceramah tentang pernikahan gitu, trus nanti kita-nya dapet sijil (baca:sertifikat peserta) yang berlaku seumur hidup. Dan biasanya, kursus ini diikuti bareng sama calon suami/istri kita. Ceramahnya lebih ke agama; tentang hak dan kewajiban seorang istri dan suami, serta gambarannya nanti setelah berumahtangga akan seperti apa. Well, ini sih gw denger dari temen-temen gw yang udah pernah ikutan kursusnya, kalo gw sih belum pernah nyobain. Ahahahaha..

Tapi emang dasar masih teenager, si Manohara segitu gamblangnya menceritakan apa yang dia alami di sana. Dengan santai sambil sesekali minum dan makan es krim, dia menyebut bahwa suaminya itu agak-agak psycho. Whewww. Yang dia ceritain itu putra Raja Kelantan loh.. bukan orang sembarangan di Malaysia. Artinya, semua cerita atau isu yang melibatkan raja dan keluarganya, harus hati-hati ngomongnya. Apalagi kita bukan warga negara sana. Salah-salah nanti kita bisa dikenai undang-undang seperti Akta Hasutan atau bahkan Akta Keselamatan Dalam Negeri. Berlebihan? Ngga, justru mungkin banget. Secara gw udah pernah mempelajari sendiri bagaimana seorang blogger bisa masuk penjara hanya karna entri di blog-nya yang dianggap membeberkan rahasia kerajaan. Guys, masih inget berita tentang Nathaniel Tan? Atau Raja Petra Kamarudin? Hmm. Sila search lagi di google.

Okay guys. Intinya adalah, mungkin lebih baik jangan nikahin anak kalian di usia yang masih sangat muda dimana mereka masih ingin jalan-jalan di mall atau nyobain siomay khas tanah air. Pelakunya sekarang mungkin di kalangan istana. Tapi besok-besok bisa lain lagi orangnya. Dan yang lebih penting, jangan sampe media tau kalau kalian nikahin anak kalian. Apalagi kalau nikahnya sama orang yang bukan orang Indonesia.

Ambil poin yang pentingnya aja yah. Manohara’s case today is officially closed.

[Bogor, 1 Juni 2009]
[02.25 am]

Ps: gw ngga sabar ngegosip sama temen-temen gw nih. Udah kebayang gimana statement Manohara akan jadi bahan empuk buat di-reka ulang di kedai makan, di angkot atau sekadar bales-balesan di wall FB. Hmmm. Bukankah kamu juga akan berbuat demikian, wahai teman? Ngaku ajalah..


About this entry