Membaca film Yasmin dalam TALENTIME.

Be ready everyone.

Prepare yourself for Yasmin Ahmad’s new film : TALENTIME.

Pertama kali gw nonton film SEPET di rumah si Syefa, gw langsung takjub sama jalan ceritanya. Kagum. Baru kali itu gw ‘melihat’ Malaysia secara ‘utuh’. Even di situ ngga disinggung soal kaum India, tapi gw juga bisa ngeliat refleksi Malaysia yang sebenernya. Pasar malam, jual-beli dvd bajakan, baju kurung, baba nyonya… those were sooo Malaysia. Bagus banget filmnya. Gw rasa film itu adalah film Malaysia pertama yang gw tonton saat itu. Secara waktu itu gw baru semester pertama dan lagi bulan puasa menjelang Lebaran, means baru sekitar 3bulan gw di sini. Film itu sempat menggoda gw untuk merhatiin cowok Cina yang ganteng seliweran sekitar gw. Huehehehehe. Udah gitu, film ini sempet bikin gw nangis. Asli sedih banget akhirnya. Dan gw sampe berdebat sama si Syefa, mana yang lebih dulu terjadi pada Jason sebenarnya : angkat telpon dulu baru ketabrakkah? Atau ketabrak dulu baru angkat telpon? Secara hape-nya baru bunyi setelah Jason tabrakan. Mmm…

Okay anyway, abis nonton film itu, langsung dalam hati tertanya-tanya : ni siapa sutradaranya sih?! Dan akhirnya gw dikasih tau kalo sutradaranya perempuan; namanya Yasmin Ahmad. Whewwww. Keren parah. Paraaaahhhh!!

Abis itu, muncul GUBRA. Masih tentang hubungan antara kaum Melayu dan kaum Cina. Film ini lanjutan dari SEPET. Tapi jujur aja gw kurang suka film ini. Yang ini jalan ceritanya agak ngga ’ngena’ buat gw. Cerita Orked (Sharifah Amani) yang dari jaga bapaknya rumah sakit, lalu ketemu abangnya Jason, lalu tiba-tiba harus menerima kenyataan kalo suaminya selingkuh. Eehh. Terus ada cerita lain juga tentang pelacur dan tetangganya yang sangat religius. Kaya ngga ’nyambung’ aja.

Lalu muncul MUKHSIN. Masih tentang Orked. Namun kali ini tentang kisah cinta masa kecilnya dengan Mukhsin. Di film ini baru dibanyakin lagu-lagu yang diputer dalam film. Di film ini juga gw jadi jatuh cinta sama lagu Perancis, Ne Me Quitte Pas. Sampe sempet jadi ringtone hp gw untuk beberapa minggu. Huehehehe. Ada juga lagu Keroncong Hujan yang dinyanyiin Adibah Noor. Itu juga gw suka.

Abis itu, berakhirlah trilogi Orked. The next movie is MUALLAF. Tapi yang ini denger-denger sih banyak sensornya. Udah gitu, gossipnya screeningnya cuma di Singapore aja. Alhasil, gw belum nonton sampe sekarang.

Laluuuuu.. muncullah TALENTIME!

Rasa rindu menunggu film bikinan Yasmin terbayarkan sudah pada hari Selasa, 24 Februari kemaren. Film Yasmin yang terbaru ini ditayangkan secara perdana kepada publik USM di DTSP; sedangkan baru beredar di bioskop pada 26 Maret nanti. Dari kelas grafik jam 8 malem, gw cabut sekitar jam 9 dan langsung lari-lari menuju DTSP. Hahahahaa.. Segitunya? Embeerrr. Begitu sampe depan pintu masuk, gw langsung beli tiket. Dan agak kaget juga sebenernya, kok harganya bisa turun jadi RM5 dari RM7. Uhuy! Alhamdulillah. Begitu masuk, langsuuung turun ke seat yang agak-agak depan. Gw nonton bareng temen-temen BK gw : Zara, Zira, Nadia, and Fuzah. Pas gw masuk, film-nya baruuu aja mau diputer. Ya Allah, Allah baik banget sih ama gw. Udah gitu, di belakang gw ngeliat ternyata ada Yasmin datang ke USM! Sumpah gw ngga tau.. Untung aja Zara bawa kamera, lumayan buat foto bareng. Hehehehehe.

and about the film…

KEREN! SALUTE buat Yasmin!

Setelah budaya kaum Melayu dan Cina diperlihatkan di beberapa film sebelumnya, di film ini lebih diperlihatkan tentang budaya kaum India. Tapi teteupp ada kaum Melayu dan Cina juga. Gw suka jalan ceritanya. Yasmin peka dengan kondisi sekarang yang lagi musim-musimnya talent show. Dan Yasmin bener-bener sukses ’menggambarkan’ apa yang akan terjadi seandainya talent show serupa diadain di bangku sekolah. Tetapi sebenernya bukan itu inti ceritanya. Yasmin tetep menyinggung hal-hal yang agak tabu untuk dibicarakan orang ramai seperti tentang orang Cina yang masuk Islam, tentang pemakanan keluarga orang Melayu, juga tentang cinta antara insan yang berbeda agama dan budaya.

Filmnya sendiri mengisahkan tentang anak-anak sekolah yang mengikuti talent show ini dengan kondisi mereka masing-masing yang berbeda satu sama lain. Ada Melur (Pamela Chong Ven Teen) yang merupakan anak campuran antara ibunya yang Melayu dan bapaknya yang keturunan London. Melur menyanyikan lagu moonlight dengan sangat indah (sorry gw lupa exact judulnya). Dia nyanyi sambil maen piano. Perlahan kita diajak mengikuti lika-liku kisahnya dengan Mahesh (Mahesh Jugal Kishor), temen satu sekolahnya yang ditunjuk untuk anter-jempur Melur setiap mau rehearsel. Ada Hafiz (Mohd Syafie Naswip) yang mengincar hadiah RM1000 dari talent show itu untuk membiayai biaya rumah sakit ibunya. Ada Kahoe (Howard Hon Kahoe) yang berambisi untuk mengalahkan Hafiz, sang juara kelas. Sejak Hafiz datang, Kahoe bukan lagi juara kelas. Makanya dia jadi membenci Hafiz.

Well, di tengah-tengah cerita sampe ke akhir cerita, kita udah ngga peduli lagi sama nasib talent show itu sendiri. Kita diajak untuk lebih tertarik dengan kisah-kisah di balik personil-personilnya. Banyak lagu yang bikin gw jatuh cinta; lagu yang dinyanyiin Hafiz waktu audisi (yang ada ’it must be magic’-nya) sama lagu yang dinyanyiin waktu perform for The Day (yang ada ’sweetest nightangle-nya’). Oowww.. So sweet.. Oiya, Jaclyn Victor juga maen di film ini. Dia jadi Bhavani, kakaknya Mahesh. Gw pikir dia bakal nyanyi juga, eehh taunya ngga. Huhuhu.

Btw, gw agak-agak kurang suka ngeliat si Melur (ini sih subjektif yah, pendapat gw doang..) Selain karna aktingnya yang agak dibuat-buat, dari pertama gw liat juga ni anak ngga cocok meranin anak sekolahan. Mukanya tua. Udah gitu boobs-nya gede banget. (heheh.. soriii. No offense loh). Jadinya secara otomatis gw udah kurang respect waktu dia bacain puisi and waktu dia sok-sok make helm terbalik. Heloooo. Ngga pernah make helm yah mba? Sama halnya dengan Jaclyn. Dia meranin anak 20 tahun, padahal umur dia sendiri udah 31. Huehehehe. Tua-nya ngga bisa ditutupin. Keliatan kali..

Tapi gw rasa lo bakalan setuju sama gw kalo bintangnya adalah MAHESH! Wajar kalo dia dapet porsi gambar yang lebih gede di poster film ini karna aktinya bener-bener mencuri perhatian. Sweet bangeeettt. Henseeemmmm. Hahahahaha. Ini kedua kalinya I’d crush on Indian guy after watching Mohinder Suresh (Sendhil Ramamurthy) di serial Heroes. Huehehehe.. Lebay banget sih gw..

Joke-joke yang ada di film ini juga ‘ngena’ banget. Tingkah laku guru-guru di sekolah.. Keadaan waktu audisi.. Dialog di rumah sakit.. Lucu paraaaahh!!! Padahal dialog-dialognya simple aja. Pendek-pendek. Sederhana tapi lucuuuuuu.

“Awak betul-betul pesakit ke?”

“Tak lah, saya halimunan..”

“Lepas tu awak berjalan macam mana?”

“Taklah, saya terbang..”

Tapi, tetep ada scene yang seriusnya kaya waktu uncle-nya Mahesh ditembak orang. Juga waktu Mahesh pulang ke rumah. Juga waktu Hafiz perform on The Day. Hmmm.. Yasmin bener-bener bisa menyentuh perasaan penontonnya.

Dan sekali lagi, gw jatuh cinta sama filmnya Yasmin Ahmad. Setelah SEPET, gw suka TALENTIME ini. So sweeet.

Oya, melalui film ini, kira-kira berikut ini adalah benang merah yang bisa gw ambil dari film-film bikinan Yasmin Ahmad yang pernah gw tonton.

CAST.

Yasmin really did GREAT casting. Dari mulai Sharifah Amani. Lalu Mohd Syafie Naswip. Lalu Mahesh Jugal Kishor. They’re brilliant actor/actress. Walaupun tetep aja ada yang missed, ya contohnya kaya si pemeran Melur tadi itu. Huehehehe. Yasmin juga kerap menggunakan aktris/aktor yang sama dengan yang mereka yang pernah main di film-film bikinan dia sebelumnya. Contohnya kaya Sharifah Amani, Adibah Noor, orangtuanya Orked yang juga jadi orangtuanya Melur di TALENTIME, juga Mohd Syafie Naswip. Oiya, gw baru tau dari Wikipedia kalo yang meranin Melur itu mestinya ya Sharifah Amani. Tapi karna ngga cocok schedule, akhirnya diganti sama Pamela Chong.

Btw, gw pikir cuma Titi Kamal aja yang keliatan cantik kalo rambut panjangnya dibelah tengah. Ternyata Sharifah Amani juga bisa. Huehehehe. Secara kalo cewek kebanyakan ngga bakal berani belah tengah rambutnya, apalagi yang rambutnya panjang dan ngga berponi. Hahahahaha. Apa sih? Kok jadi ngga nyambung gini. Okay, back to topic.

CONTROVERSY.

Filemnya Yasmin paaassstii akan selalu menjadi perbincangan karna dirinya tidak tanggung-tanggung untuk menyinggung masalah-masalah yang agak sensitif dan tabu bagi masyarakat Malaysia kebanyakan seperti tentang agama dan budaya masyarakat setempat.

GESTURES.

Nyadar ngga kalo kamera kebanyakan diem aja di filmnya Yasmin? Maksud gw, banyak scene yang kameranya standing still sementara sang aktor/aktris yang gerak lalu-lalang di depan kamera. Dan Yasmin berhasil menonjolkan gestures para cast-nya dengan jelas. Aktris-nya senyum malu-malu dikit aja, keliatan banget so sweet-nya. Aktornya ketawa dikit aja, keliatan banget happy-nya..

SCRIPT.

Ini adalah hal utama yang paling gw salute! Script-nya KEREN banget! Setiap film yang dibuat, dia bikin sendiri script-nya. Keren banget yah.. Pada akhirnya kita perlahan tidak mempedulikan sisi sinematografi filmnya (karna kameranya kebanyakan standing still itu tadi). Tapi akhirnya kita lebih concern ke ”apa kira-kira yang akan terjadi selanjutnya ya?” daripada sibuk mikirin ”kok kameranya kayanya ngga gerak-gerak yah?”. Gw rasa inilah kekuatan Yasmin yang utama. Script yang awesome. Maybe itu juga yang secara tidak langsung mempengaruhi selera film gw yang cenderung lebih suka ke drama/komedi daripada perang-perangan or action-action ngga jelas. Gw lebih suka film drama kisah sehari-hari yang tetep ada intisari tentang kehidupan, sesuatu yang bisa gw ambil hikmahnya dan jadi inspirasi.

TEMA.

Tema film Yasmin ngga jauh-jauh dari anak-anak dan sekolahan. Well, mungkin GUBRA aja yang laen sendiri. Tapi selama gw nonton, film Yasmin selalu berhasil membuat kita menyelami kembali romantisme anak-anak dan dunia persekolahan; betapa tulus dan polosnya kehidupan kita saat itu. Selain itu, Yasmin juga selalu mengedepankan tema-tema tentang kekeluargaan.

SONGS.

There are maaaaanyy songs yang sweet. Walaupun emang kebanyakannya mellow songs, tetapi akui sajalah. Lagu-lagu itu juga sweet kan? Musik dalam setiap film Yasmin bener-bener bisa nambahin ’roh’ filmnya.

LANGUAGE.

Oiya, bahasa di film-filmnya pasti make Bahasa Inggris semua. Mulai dari Orked yang ngobrol sama Jason, sampe Melur waktu ngobrol sama keluarganya. Cuma di TALENTIME ini, keluarga si Melur ngomong Inggrisnya lebih advanced daripada Orked. Kadang-kadang terlalu cepet ngomongnya sampe gw ngga gitu ‘nangkep’ maksudnya. (Ini sih gw-nya aja yang kayanya agak-agak lemot..)

Well, kurang lebih segitu dulu. Nanti kalo gw nemu sesuatu yang baru tentang filmnya Yasmin, gw post lagi. Intinya, nungguin film bikinan Yasmin Ahmad sama seperti nungguin film bikinan Garin Nugroho; apa pun filmnya pasti gw tunggu-tunggu karna dia sutradaranya. Cuma bedanya, kalo Garin jarang banget film buatannya yang diproduksi secara massal alias dilempar ke bioskop. Karna biasanya ada projek film tertentu yang memang dibuat untuk disertakan ke festival film, jadinya ngga dikomersilkan. Alhasil, agak susah ni ngedapetin film Garin di pasaran.

Setelah Talentime, berarti tinggal dua film lagi yang belum gw tonton. Rabun (2003) sama Muallaf (2008). Would someone lend me those movies, please?

maheshPs : introducing… Mahesh Jugal Kishor. 19 years old.

[aman damai. 27 Februari 2009]

[06.02 am]


About this entry