Analisis Cinta.

Well, udah lama gw ngga ngeblog. Eh salah. Udah LAMA BANGET gw ngga ngeblog.

Gw pikir semester akhir bakalan nyantai. Taunya.. SALAH BESAR. Kalo nyantai, entri Februari harusnya udah ada minimal sepuluh. Lha ini? Lima aja belom.. Sempat terbersit rasa nyesel kenapa gw sok-sok nambahin unit gw jadi 16 dengan nambahin ko-k sama Bahasa Mandarin. Hpppffhhh. Yasu lah. Udah kepalang diambil. Let’s see nanti result-nya gimana.
Anyway, giliran gw nulis lagi, kok yang keluar malah entri najis begini? Hahahahaha. Biarin. Suka-suka gw dong. Ini mumpung ide lagi deres-deresnya ngalir di kepala. Takut keburu ilang. Jadi, singkirkan sejenak tugasan ngeliput acara, adobe illustrator, review film, majalah, sama mid term Mandarin. PLEASE! Bentaaaarrr aja. I need space for myself! Udah lama gw ngga bercengkerama sama diri sendiri. Gw butuh waktu untuk itu.
Okay. Ready?
Bicara tentang cinta, kita ngga pernah tau apa itu cinta sebenernya. Mungkin ini terlalu klise dan menggelikan, tapi ada benernya juga kalo orang bilang cinta itu susah untuk didefinisikan karna kita hanya bisa merasakannya.
Rasa suka terhadap lawan jenis mungkin pertama kali kita rasakan waktu jaman-jamannya SMP dan SMA. Seperti yang kita tau, kita nyebutnya cinta monyet. Cinta-cintaan. Tapi mungkin ada juga yang cinta monyetnya dari jaman SD. Konyol memang. Tapi itu wajar. Wajar banget malah. Bedanya, ada yang memilih untuk menindaklanjuti perasaannya itu seperti nembak sang pujaan hati atau sekedar ngungkapin sayang; tapi ada juga yang memilih untuk menyimpannya untuk dirinya sendiri.
Seiring berjalannya waktu dan juga kedewasaan kita, cinta akan berbeda artinya ketika kita sedang menjalani masa kuliah dan dunia kerja. Cinta ngga bisa cuma sekedar cinta aja, harus ada tujuannya. Mau dibawa kemana cinta itu? Kemana arahnya?
Sekarang gini deh. Mungkin waktu jaman-jamannya SMP-SMA, kita emang beneran pacaran. Dan itu bukan berarti kita ngga serius. Satu-satunya yang real pada waktu itu adalah, perasaan kita. Kita emang beneran sayang sama dia. Tulus. Tapi karna satu dan lain hal, kita ngga bisa nerusin lagi hubungan itu.
Ada temen SMA gw yang langgeng sampe sekarang. Bahkan ada yang udah nikah. Ada juga temen SMA gw yang dulu kayanya gw ngeliat mereka sebagai the best couple ever, tapii eehh taunya sekarang putus. Mungkin karna udah beda lingkungan juga kali yah. Kalo kuliahnya satu universitas, mungkin masih bisa dilanjutin. Tapi kalo udah kepisah-pisah tempat kuliahnya, mungkin itu juga bisa jadi penyebab putus. Mungkin jiwa mereka sedikit berontak : gw ingin nyobain suasana baru. Means, ketemu orang-orang baru. Means, pacaran sama orang baru.
Ada juga temen gw yang sampe sekarang belum pernah pacaran. Bukannya gimana-gimana, tapi gw salut sama mereka. Yah kalo yang gw kenal sih, mereka-mereka ini yang tipe pekerja keras. Bener-bener konsentrasi ke studi-nya dulu. Mereka fine-fine aja spend times sama keluarganya di malem minggu berbanding nonton berdua sama cowok yang ngga jelas, misalnya. Belum pernah pacaran bukan berarti ngga pernah jatuh cinta. Gw yakin mereka juga ’normal’, means pasti pernah ngerasa suka atau simply interested sama lawan jenis. Karna buat gw, tetep aja pacaran itu bukan tolak ukur cinta. Pacaran itu cuma status.
Dan ngomong-ngomong soal status, ada juga temen gw yang sibuk cari cowok cuma buat ngeganti status di friendster atau facebook-nya. OMG. Yang kaya gini nih yang gw agak-agak sebel ngeliatnya. Sibuk amat sih ngurusin perubahan status? Buat apa? Biar temen-temen lu tau kalo lu akhirnya punya cowok? Atau sekedar pamer kalo lu sekarang udah ngga single lagi? Emang, apa salahnya single?
Well, ada juga temen gw yang walaupun ketemu sama orang-orang baru, tetep aja ujung-ujungnya yang diomongin adalah temen cowok waktu SMA-nya dulu. Buat sebagian orang, tetep aja cowok yang dululah yang paling berkesan di hati. Walaupun udah pacaran sama orang baru, eehh begitu putus langsung keingetnya sama cinta lamanya. Lalu mulai deh ngerasa kalo kayanya si cowok yang dulu itulah yang mungkin benar-benar jodohnya.
Yang jelas, kurang lebih kronologinya gini. Ketika perasaan itu datang (baca: rasa suka ke lawan jenis), kita ngga pernah tau batas perasaan kita ini emang beneran cinta atau sekedar rasa penasaran aja. Kalo buat gw, jujur gw ngga pernah berani bilang (in case gw lagi suka sama seseorang), apakah ini yang disebut cinta atau bukan. Gw ngaku kalo emang gw suka dia, tapi ngga pernah tau apakah gw cinta sama dia atau ngga. Ngerti ngga maksud gw? Karna balik lagi ke yang udah gw pernah bilang sebelumnya, kita ngga pernah tau apa itu cinta sebenernya.
Dan satu hal lagi, kita juga ngga akan pernah tau apakah dia orang yang tepat buat kita atau ngga. Semua tergantung keadaan.
Buat setengah orang yang udah lama ngga merasa diperhatiin, mungkin akan merasa berbunga-bungga. Misalnya buat mereka yang udah lama putus atau bahkan yang belum pernah pacaran. Mungkin mereka agak sedikit berlebihan dengan merasa bahwa mungkin inilah saatnya. Mungkin ini SIGN dari Tuhan. Huehehehehe.
Well, ada temen gw yang pernah bilang, kita mungkin punya banyak temen yang merhatiin kita. Tapi ada perasaan yang temen tuh ngga bisa ngasih.. mmm, ada benernya juga sih. Contohnya ya kaya diperhatiin itu tadi. Masalahnya, cewek mana sih yang ngga suka diperhatiin. Walaupun cuma di-sms ”lagi ngapain?”, pasti diem-diem senyum sendiri. Walaupun digombalin ”kamu cantik hari ini..”, tapi pasti diem-diem kegirangan sendiri.
Oke, balik lagi ke ketika perasaan itu datang. Setengah orang lagi yang sedang dalam posisi udah punya pacar, mungkin akan merasa jatuh cinta lagi. Padahal, hubungan dia sama pacarnya itu mungkin ya lagi biasa-biasa aja. Adem ayem aja. Ada juga yang hubungan dia sama pacarnya lagi ngga beres. Jadi begitu masuk si kawan ini, langsuuung diambil. Mungkin sempat juga sedikit perang batin : mungkin kayanya emang gw ngga cocok nih sama cowok gw yang sekarang.. mungkin si kawan ini SIGN dari Tuhan.. Huehehehehe.. Lagi-lagiiii sign. Well, dimana ada kesempatan, manusia punya insting untuk mengambilnya. Ngga peduli cewek atau cowok. Walaupun ya emang kebanyakannya sih cowok yang kaya gitu.
Lalu, seiring berjalannya waktu, PDKT pun dijalankan. Kalo emang si cowok itu nanggepin, si cewek bisa apa sih? Secepat apa pun progress-nya, cewek mah paling bisanya ya nunggu. Sambil terus dihantui rasa penasaran : sebenernya dia suka sama gw ngga sih? Kok dia sikapnya gitu? Apa jangan-jangan sebenernya dia suka nih ama gw? Ahahahahaha.. Tapi ada juga sebagian cewek yang berjiwa ksatria, jadi dia ngga malu buat ngungkapin duluan kalo emang dia suka sama cowok itu. Bahkan ada juga yang sampe berani nembak segala.
Ada yang bilang, yang indah itu masa PDKT-nya aja. Masa proses saling mengenal. Ada yang merasa menemukan hal yang ngga cocok antara dia dengan si cowok, lalu mulai ilfil. Ada yang merasa kayanya comfort jadi temen aja, lalu memutuskan untuk tidak meneruskan perasaannya itu. Ada yang merasa suka banget-banget, sampe ngarep dan ngga sabar nunggu momen si cowok itu nembak dia. Ada yang merasa kalo si cowok ini kayanya emang ngga suka sama dia, lalu mulai patah hati. Ada juga yang merasa dimanfaatin karna akhirnya dia tau kalo si cowok ini ternyata udah punya pacar.
Gw pernah denger dari orang, ”bullshit-lah kalo cinta itu ngga harus memiliki. Kalo lu sayang ama dia, lu pasti ingin memiliki dia”. Ada juga yang bilang, ”kalo lu emang sayang dia, lu harus bisa yakinin dia kalo cuma sama elu-lah dirinya bisa bahagia”. Well, nyinetron banget sih emang. Tapi di sini ngga ada yang bener ato salah. Namanya juga analisis. Ibaratnya, ini rangkuman sederet pengalaman tentang so-called-cinta dalam hidup gw dan juga dalam hidup orang-orang di sekitar gw (baca : orangtua, abang, adik, sahabat-sahabat gw, temen-temen gw, sodara-sodara gw, bahkan tetangga gw).
Oke, balik lagi ke soal tadi. Setelah perasaan suka itu datang lalu PDKT berakhir, ibaratnya kita tuh udah bisa memetakan keadaan. Kalo emang saling suka, ya why not dicoba. Kalo emang ngga bisa lanjut, ya udah temenan aja, ngga perlu dipaksain. Kalo emang patah hati, ya udah cari cowok lain aja.
Buat kasus yang akhirnya jadian, tentunya pasang surut memang sering terjadi. Kadang lagi suka-sukanya, kadang lagi benci-bencinya. Bahkan terkadang, mau benci gimana pun teteeuupp ada nyempil rasa rindunya. Gengsi-nya digedein. Padahal, waktu ngerjain tugasan juga udah ngga konsen. Mau ngapa-ngapain pun bawaannya inget dia aja. Belagak ngga mau sms duluan, padahal dari pagi sampe malem sibuk liatin hape, berharap dia yang sms duluan. Kalo ada sms masuk, pura-pura kaget. Dan begitu liat ternyata bukan dia yang sms, langsung kecewa. Dalem hati bilang .. ”yaahh.. kirain dia..”. Hahahahaha.. Dan satu hal yang juga sering terjadi adalah, walaupun udah jadian, kita kadang ngga yakin apakah kita bener-bener akan sama dia terus nantinya. Dan kalau rasa jenuh udah mulai muncul, biasanya ya ngga ada pilihan lagi selain break atau putus sekalian.
Anyway, harusnya generasi kita ini kan banyak-banyak bersyukur. Kalo ngga ada hape, komunikasi ngga akan bisa selancar sekarang. Dulu, mau ngungkapin kangen pun susah setengah mati. Mau ekspresiin sayang pun ribet. Orang dulu-dulu sih palingan pake surat-suratan. Lha sekarang? Pake surat? Oldfashion ajah.. huehehehe. Sekarang mah jamannya sms. Atau MMS sekalian kalo hape-nya canggihan dikit. Kalo ngungkapin kangen mungkin pas banget tuh. Tapi kalo ngungkapin sayang, gw rasa ngga ada yang lebih indah dari ngomong langsung alias ngomong empat mata. Face to face. Karna walau gimana pun, si cewek pasti bakal penasaran juga liat ekspresi si cowok gimana. Huehehehhe.
Buat kasus yang patah hati, semua tergantung si cewek. Ada yang berjiwa besar lalu memutuskan untuk tidak berlarut-larut dalam kesedihan. Ada yang merasa sedih banget sampe pertanyaan-pertanyaan najis seperti ini pun muncul :
[yang bawa-bawa Tuhan] Kalo emang ngga ditakdirkan bersama, trus apa sih maksud Tuhan mempertemukan gw sama dia?
[yang menyesalkan keadaan] Kenapa sih gw mesti ketemu dia?
[yang mempertanyakan perasaan] Kenapa ya gw bisa suka sama dia? Kayanya dia juga ngga bagus-bagus amat.
[yang memuji-muji diri sendiri] Buta apa? Ngga liat apa ada permata depan mata begini??
[dan yang mencoba menghibur diri sendiri] Sok kebagusan amat dia?! Emangnya dia pikir dia siapa?? Masih banyak kok ikan di lauuutt!! (hahahahahaha.. yang ini akan sering anda jumpai di sinetron-sinetron di TV).
Well, ternyata gw lumayan memperhatikan dialog sinetron dan film-film ya bo.
Dan yang terakhir, buat kasus yang ternyata si cowok ini udah punya pacar.. pertanyaan yang mungkin muncul adalah ”kenapa gw bisa suka sama lu sih?” atau ”kemana aja kamu selama ini?” atau ”kenapa sih baru sekarang kita dipertemukan?”. Huehehehehe. Eh salah, ada yang lebih najis : ”kok gini banget sih nasib gw?!”. Hahahahaahhaaa.. Kalo udah kaya gini, ada yang memutuskan untuk terus mundur karna ngga mau cari masalah sama pacar si cowok ini. Ada juga yang tetap nerusin deket sama si cowok. Padahal dia tahu kalo yang dia lakukan itu salah. Yang dia tahu, perasaan itu lahir dengan tulus. Dan yang dia tahu, [kayanya] perasaan si cowok juga tulus. Semua terjadi begitu saja, mengalir apa adanya.
Well, sebenernya gw agak-agak ragu kalo misalnya ada orang yang ngaku bahwa dia jatuh cinta sekali aja. Dalam hidupnya dia jatuh cinta cuma sekali? Can u believe that? Hampir ngga mungkin kalo kata gw. Orang yang cerai aja bisa kawin lagi. Orang yang ditinggal mati oleh kekasihnya aja bisa pacaran lagi. Well, bukan maksud gimana-gimana, tapi itu artinya cinta kita di dunia ini tuh ngga cuma satu. Gw rasa Tuhan ngga akan sepelit itu.
Sebenernya, masalah cinta dan jodoh memang ada di tangan Tuhan. Mungkin benar bahwa cinta itu anugerah. Punya kesempatan ’nyicip’ perasaaan itu aja udah alhamdulillah banget. Tapi kalo soal jodoh, sebenernya kita udah bisa sedikit ’ngintip’ skenarioNya. Contohnya aja bokap sama nyokap gw. Kalo bokap gw ngga merantau ke Bogor, mungkin ngga akan ketemu nyokap gw di sekolahannya dulu. Biasanya emang kalo orang merantau ke suatu tempat, udah ngga bakal heran kalo ujung-ujungnya dia bakal nikah sama orang tempatan. Siapa yang menyangka bokap nyokap gw betul-betul bisa bertahan hingga ke jenjang pernikahan bahkan sampai maut memisahkan mereka? Well, dari sini kita udah bisa liat bahwa trend nikah sama temen satu sekolah sebenernya juga bisa kita ’tebak’, bukan? Kalo emang mau nikah sama orang Bandung, ya silakan aja kuliah di sana. Ntar juga nemu sendiri sama orang yang dicari. Kalo emang mau nyari orang Jakarta, ya silakan aja kerja di Jakarta. Nanti juga jatuh cinta sendiri sama salah satu insan di sana. Tinggal masalah waktu aja.

Hmmmm.
Lima halaman Ms. Word. Hohohohohoho. Panjang juga gw ngoceh.
Intinya, cinta atau tidak, hanya kita sendiri yang tau batasannya. Cinta akan tetap jadi misteri hidup yang paling besar; sama seperti kelahiran dan kematian. Kita ngga pernah tau apakah cinta seindah syair lagu-lagu yang selama ini kita dengar. Kita ngga pernah tau apakah cinta seindah scene demi scene filem romantis yang kita tonton di bioskop. Kita juga ngga pernah tau apakah cinta seindah cerita yang kita baca dalam novel. Satu hal yang real adalah perasaan itu sendiri. Pastikan perasaan itu ngga dangkal, ngga murahan dan tetep dilandasi logika. Ngga usah tanya siapa-siapa, tanya aja sama diri sendiri. Mau dibawa kemana perasaan itu?

[aman damai. 22 Februari 2009]
[05.18 am]


About this entry