Laporan Practical yang [sangat] menyedihkan.

Hari ini gw ngambil balik laporan practical gw di BERNAMA waktu itu. Laporan itu banyak coretan merahnya. Begitu juga di buku log-nya. Bahasa Melayu gw ancur banget. Parah. Dibuletin sana-sini. Masih kecampur sama Bahasa Indonesia. Gw serasa dapet raport merah jadinya.

Dan yang lebih menyedihkan adalah.. membaca ini :

“Pelatih mesti aktif untuk mencari tahu sendiri dengan bertanya kepada kakitangan BERNAMA.” tulisan gw

Lalu ditimpali oleh sang lecturer dengan kalimat ini :

”YES! It is your job to do so! Jangan tunggu disuap. They are not there to baby sit trainee. The fact that they take you in is GOOD ENOUGH!”

Ohhhhh Gosh. I’m so terkilan.

Jujur, gw sedih. Amat sedih.

Segitu hinakah diriku di depanmu wahai lecturer?

Benarkah Dr tidak percaya, bagaimana bisa kantor berita seelit BERNAMA menerima saya untuk practical di sana waktu itu?

Apakah ini berarti Dr meragukan capability saya untuk bekerja di sana?

Practical di kantor pusat BERNAMA di Kuala Lumpur yang selama ini gw bangga-banggain di depan orang-orang (terlebih lagi di depan bokap gw), ternyata hanya begini hasilnya. Lecturer gw sendiri bahkan masih heran kenapa gw bisa diterima disana. Apa kemampuan gw bener-bener ngga bisa dipertimbangkan ya? Segitu ’rendah’-kah gw di mata semua lecturer komunikasi? Apa mereka bener-bener ngga pernah ’mandang’ gw? Kenapa gw ngga pernah dikasih kesempatan buat ngebuktiin kalo gw tuh ’bisa’ dan juga layak diambilkira?

I think I already concern with my attitude that time. I know I was there not just membawa nama sendiri, tapi juga membawa nama USM dan bahkan membawa nama NEGARA. Oleh karna itu gw nyadar senyadar-nyadarnya bahwa attitude gw memang harus bener-bener gw jaga waktu itu. Demi siapa? Demi nama baik Indonesia, demi nama baik USM dan yang lebih penting.. demi nama baik semua lecturer gw. Dan itu bukan hanya beliau. Meski beliau adalah pengerusi kewartawanan, tapi kan yang ngajar gw selama ini bukan dirinya seorang.

Jujur, gw sedikit kecewa. Ohh—maaf. Bukan sedikit, tapi banyak.

Apa beliau tidak mengerti bagaimana jeritan hati gw waktu practical? Gimana gw mati-matian nahan nangis saking tingginya pressure saat itu? Tingkat stress di sana amatlah dahsyat. Beliau ngga pernah ngasih gambaran seperti itu sebelum gw benar-benar berangkat ke KL. Selain itu, I have to deal with any-kind-of-person dengan segala latarbelakang dan sifat aslinya. Gw ngga minta gw dibimbing secara personal oleh supervisor gw. Gw tau waktu itu bukan cuma gw yang lagi practical di sana. Gw tau itu. Tapi kenapa temen-temen gw di BERNAMA cabang bisa diperlakukan lebih manusiawi berbanding gw yang practical di BERNAMA pusat?

Belum lagi soal buku log gw, disana sang lecturer juga banyak nyoret, dan dengan tulisan besar-besar beliau menuliskan ini :

”You obviously have major language problem and do not know how to place academic writing. This is not a casual write up, but a formal report.”

Oh Goshhhhh. Lagi-lagi aku terkilan.

Bukankah buku log itu nama lain dari catatan harian, means diary? Gw rasa wajar dong kalo gw nulis pake bahasa Melayu sehari-hari? Well, namanya juga buku diary? At least kan gw ngga nulis gitu di laporan practical-nya? Banyak point-point dimana gw berusaha untuk nulis sejujur-jujurnya tentang apa aja yang gw lakuin waktu practical (sekaligus tentang gimana perasaan gw saat itu), tapi akibatnya justru berantakan. Part dimana gw jujur, misalnya ketika gw nulis bahwa gw sedikit malas untuk mengulang mengucapkan kalimat yang sama ketika memperkenalkan diri kepada semua wartawan BERNAMA waktu itu, ternyata ditegur oleh beliau. I mean, yang penting gw jujur kan? Pertanyaan mereka (semua wartawan BERNAMA waktu itu) ya kurang lebih sama. Gw dari Universiti mana, sampe kapan gw akan practical di BERNAMA, dst dst. Agak membosankan kan? Yang lebih menyedihkan, halaman yang dicorat-coret tuh cuma lima halaman pertama aja dari total tiga puluh delapan hari gw kerja di BERNAMA. Selebihnya ngga ada apa-apa. That means beliau ngga baca semua diary gw. Laporan gw juga ngga semuanya dicorat-coret. Means, ada part yang beliau bener-bener baca, ada yang ngga disentuh sama sekali.

Ya Allahhhh.. Aku sungguh kecewa. Lecturer yang selama ini gw pikir baik. Selalu memberikan kritikan dan motivasi yang positif buat gw. Tapi sekarang? Tiba-tiba saja pandangan gw tentang beliau jadi berubah. 180 derajat. Sebagai lecturer, beliau sukses menginjak-injak self-esteem student-nya. Asli, gw sedih banget. Semua jerih payah gw selama ini ternyata ngga pernah ‘diintip’ sama lecturer gw. Ini baru beliau aja yang ketauan ama gw. Lecturer yang lain gimana? Kayanya mereka juga ngga jauh beda. Palingan ujung-ujungnya mereka tetep nganggep gw sebagai pelajar luar negara yang cuma numpang hura-hura di sini tanpa benar-benar mau serius dengan pendidikan yang sedang ditekuninya di sini.

Dan saat ini juga, tiba-tiba gw ngerasa sijil dekan SANGAT tidak berarti apa-apa. Toh itu memang cuma sijil, yang penting gimana lo dalam prakteknya. Sijil itu sih cuma di atas kertas aja kan?

Hppppfhhhhh.

Sabar, Ga. This world just started say ’hi’ to you. This world gonna be tough, girl. And it’s starting from now. Be ready for that.

[aman damai. 7 Januari 2009]

[07.10 pm]


About this entry