Ko-K Memandu?

Well, kenapa ngga?

(Sorry, lagi-lagi soal photo di Medan mesti gw ‘jeda’-in lagi..Sebenernya ini entri udah lama gw tulis, baru sekarang aja gw upload..)

Btw, memandu itu artinya nyetir. Gw pikir, alangkah bagusnya kalo USM ngadain ko-k memandu. At least gw ngga perlu belajar nyetir di tempat kursus memandu yang mahal itu kan?

Oiya, ko-kurikulum yang biasa disingkat menjadi ko-k, adalah kursus keterampilan yang harus diambil setiap siswa, setidaknya 1unit. Karna ko-k adalah juga syarat pengijazahan. Kalo lo mau lulus, lo mesti ambil ko-k. Tapi walau bagaimanapun, ko-k itu jatohnya tetep unit opsyen/universiti. Sebenernya ngga wajib-wajib banget sih ngambil ko-k. Kalo lo mau, lo bisa juga ngambil paper bahasa, paper islam (kaya munakahat), atau paper kaya’ pemikiran kritis dan sejenisnya (buat ngegantiin ko-k).

Tapi buat gw, kaya’nya lebih asik ngambil ko-k.

Kenapa? Karna semester ini gw punya banyak waktu kosong, jadi mendingan gw ngambil ko-k kan. At least ntar sore-sore tetep ada kerjaan. Huehehehe. Oiya, ko-k ini bentuknya kursus keterampilan. Macem-macem jenisnya, mulai dari nari, main musik, olahraga, silat, main wayang, sampe ko-k memasak. Ada juga ko-k latihan jadi polis and tentara-tentaraan gitu (palapes-red), tapi ini mah khusus buat pelajar lokal aja. Waktu tahun dua dulu, gw pernah ngambil ko-k tarian tradisional. Seru sih, belajar tarian tradisional melayu gitu. Udah gitu kita dapet kesempatan buat perform di DTSP; waktu itu ada Hari Ko-K gitu deh. Huehehehhee.

Dan buat semester ini, kayanya gw mau ngambil ko-k lagi deh. Seperti yang gw bilang di atas tadi, biar gw nantinya ada kerjaan. Lagian, gw mau menyerap banyak ilmu di USM ini, sebelum gw bener-bener lulus nantinya (semester ini insyaallah adalah semester terakhir gw.. hehe.. doain ya teman-teman..).

Setelah gw pikir-pikir, keterampilan apa lagi yang bener-bener gw butuhkan di kehidupan ini nantinya? Jawabannya.. ya nyetir!

Yup. Asli gw pingin banget bisa nyetir. Bokap gw juga udah nyuruh gw belajar nyetir. Nyetir dua-duanya; baik yang roda dua maupun yang roda empat. Ya ya ya. Gw tau apa yang ada di pikiran lo sekarang. Menyedihkan, bukan? Bawa motor ngga bisa.. bawa mobil apalagi.. [sigh]. Eeh. Tapi gw bisa bawa sepeda. Tapi kok kayanya oldschool ajah. Huehehehe. Dulu waktu di Bogor gw sempet belajar bawa motor, tapi cuma bentar. Kalo kata adek gw mah, sebenernya gw bisa bawa motor, tinggal ngelancarin ajah. Tapi gw-nya selalu takut duluan, nyali gw ngga gitu besar buat bawa motor ke jalan raya. Kalo sekitar komplek rumah aja sih ngga pa-pa..

Dan satu hal lagi, gw suka agak-agak mual kalo musti ngadepin jalan yang banyak kelok-keloknya kaya di Puncak sana. Bahkan tiap jalan ke Feringghi pun gw mual. Waktu ke Berastagi pun gw mual. Ckckckck. Banyak banget sih alesannya. Gimana gw mau bawa mobil, coba? Kan kesian penumpang gw nantinya, berasa degdegan setiap saat. Hahahahaha..

Tapi ide gw cemerlang kan?

Seandainya USM punya ko-k memandu, gw akan merasa amat sangat gembira. Dan gw akan menjadi orang pertama yang mendaftar ko-k itu. Huehehehhe.

Udah ah, mimpi aja sana Ga.

Realitanya sekarang, gw emang mau ngambil ko-k lagi semester ini. Tapi ko-k nya lebih feminin sekarang. Dan lebih..umm.. sexy.

Ayooo tebak, ko-k apa?

[Uni-height. 19 Desember 2008]

[09.36 pm]

Ps: eh, gimana kalo ko-k menjahit? Kayanya perlu juga tuh!


About this entry