Mendadak Pulang.

Lupakan sejenak soal foto-foto liburan di Medan. Juga soal sijil dekan.

Lupakan soal Malaysia Year End Sale. Atau liburan Natal. Apalagi Tahun Baruan.

Berikut adalah komentar temen-temen gw yang di Malaysia, seputar kepulangan mendadak gw ke Bogor.

”Hah?? Lo mau pulang hari ini?? Ada apa??”

”Eh? Why suddenly ni? What happen?”

“Ga… bukan berita buruk, kan?”

Sementara itu, inilah komentar mereka yang di Bogor..

”Kok lu pulang ga bilang-bilang?? Ga terimaaa! Jelasssiiinnn!”

”Tadi pagi miscall ya? Lo lagi di Bogor?”

”Sampe kapan di Bogor? Jalan yuk!”

Sedangkan gw disini hanya bisa pasrah. Ngga tau lagi mau ngomong apa.

PULANG; mestinya menjadi suatu kegiatan yang menyenangkan. Pulang; mestinya menjadi suatu momen yang ditunggu-tunggu. Dramatik. Mendebarkan. Excited. Tapi kepulangan gw kali ini ke Bogor bukanlah untuk bergembira. Kepulangan gw kali ini SANGAT TIDAK DIRENCANAKAN. Sumpah gw bingung gimana mesti ngejelasin ke temen-temen gw. Dibilang masalah keluarga, ngga juga. Dibilang ada yang meninggal, ngga juga. Dibilang masalah keuangan… ya ada benernya juga sih.

Waktu itu hari Rabu. Selesai kelas pertama Pakej Kewartawanan, sekitar jam 11 gw tidur lagi. Bangun jam satu kurang, gw ditelpon bapak. Bapak cerita kalo paspor adek gw ilang. Beserta ATM BCA gw. Saat itu juga gw nangis sejadi-jadinya… Baru kali itu gw nangis segitu terisak-isaknya. Bukan karna masalah ilangnya. Tapi lebih ke kesel sama adek gw. Lalu bapak nyuruh gw pulang HARI ITU JUGA. Bapak nyuruh gw cepet-cepet ngurus ATM baru di Bogor. Karna uang kuliah stuck disitu. Secara ngga ada flight hari besoknya, ya mau ngga mau gw harus pulang hari itu juga. Ngga kepikiran lagi soal nyari tiket murah. Harga yang ada saat itu, ya mau ngga mau gw beli juga akhirnya. Setelah beli tiket di airport, gw langsung packing barang dan siap-siap. Abis magrib, gw berangkat ke airport. Ternyata jadual pesawat gw ngga di delayed, so gw terbang sesuai jadual.

Sampe di pesawat, gw nangis sendirian.

Gw capek. Capek pindah-pindah terus. Baru tanggal 10 kemaren gw balik dari Medan. Sekarang tanggal 24 udah balik lagi ke Bogor. Perpindahan ini begitu cepat. Sehingga sekarang gw udah mati rasa. Ngga ada lagi yang namanya ’menikmati perjalanan’. Semuanya sudah begitu cepat. Paginya gw masih makan lontong Ka Lin di Medan, malemnya gw udah di Penang. Paginya gw masih masuk kelas, malemnya gw udah ada di rumah. Gw udah ngga menikmati makna jarak lagi. Indonesia-Malaysia seolah-olah udah kaya Jakarta-Bandung aja. Gw stress.

Gw belom sempet bikin jadual kuliah gw. Dengan gw pulang ke Bogor, otomatis gw mesti bolos kuliah. Padahal masih ada kelas pertama yang mesti gw masukin, tapi mau ngga mau mesti dilewat. Pembagian kelompok udah dimulai. Bahkan tugas-tugas pun udah ada. Research gw bahkan belum kelar; dan dengan gw pulang begini otomatis beresnya makin lama. Mana sempet gw pamitan sama dosen. Pamitan sama tetangga gw di Aman aja buru-buru. Belom lagi urusan soal bilik konkos PPI. Gw makin stress.

Sampe di Soekarno-Hatta, mood gw masih ngga karuan. Gw ngga sempet merhatiin keadaan sekeliling gw. Bahkan waktu di imigrasi pun muka gw ngalahin muka galaknya petugas imigrasi. Ngejawab pertanyaan pun ketus. Gw cepet-cepet jalan keluar airport, ngga sabar mau meluk bapak. Dan begitu ketemu aa sama bapak, airmata gw tumpah lagi.

Gw sedih. Kenapa mesti adek gw sendiri yang bikin gw sampe kaya gini. Kenapa dia ngga pernah bisa dewasa. Kenapa dia ngga pernah ngehormatin gw sebagai kakaknya. Mungkin kalo orang lain yang ngelakuin, gw lebih gampang maafinnya. Tapi ini… adek gw sendiri?! Mau marah susah, mau ngga marah pun tapi hati tetep kesel.. Maka yang ada ya itu tadi. Gw cuma bisa nangis.

Adek gw : ”…ade juga heran kok bisa ilang yah.. padahal dompetnya ada di tas terus..”

Gw : ”Udahlah ri. Teteh ngga mau denger penjelasan kamu. Males dengernya. Capek.”

Adek gw : ”…….”

Well, sebagai seorang kakak, sampe kapan pun gw akan tetep nganggep dia masih kecil. Mungkin someday kalo dia nikah, mungkin dia akan berubah. Walaupun sama-sama laki-laki, tapi dia beda sama abang gw yang emang udah keliatan dewasanya.

Well, entri ini bukan tentang dia sebenernya.

Gw cuma lagi pingin curhat aja.

Semoga, semoga dan semoga, kejadian ini bener-bener ngga akan keulang lagi.

[Bogor. 27 Desember 2008]

[11.17 pm]


About this entry