Lagi; tentang Fahd dan bukunya.

Hmmm.

Kayanya postingan sebelumnya agak aneh deh. Ya–Aneh. Jadi gini ceritanya, gw nyoba-nyoba ikutan Lomba Resensi Buku Fahd Djibran. Ya ya ya. Yang A Cat in My Eyes itu. Tapi setelah gw beres nulisnya, gw malah ngga puas dengan hasilnya. Kayanya gw nulisnya sedikit ‘maksa’. Maksud gw, maksa karna harus ber-Bahasa Indonesia yang baik dan benar. Walaupun Fahd ngga mewajibkan review harus dalam bahasa yang baik dan benar, tapi gw mencoba untuk itu. Ah, manusia memang ngga pernah puas.

Dan gw lebih seneng begini; dengan gaya penulisan yang kaya’ ini. Gw lebih ‘iklhas’ nulisnya, dan gw rasa maksud tulisan gw bisa lebih ‘nyampe’ dengan gaya menulis kaya’ gini. Tapi sebenernya, ini juga membuktikan kalo semakin kesini gw semakin ngerasa kaku dan kikuk sendiri kalo musti nulis dalam Bahasa Indonesia yang baik dan benar. Ya Tuhaaaaaannn. Gimana nasib bangsa Indonesia nanti? (loh?).

Ehem. Oke, balik lagi ke bukunya Fahd.

Begitu nyampe Penang, buku itu langsung gw baca. Ya–malam itu juga waktu gw mendarat di Penang. Sebelum tidur, gw baca tulisan pertamanya. Besoknya, dilanjutin lagi sampe beres (juga dibaca sebelum tidur). Dan jujur aja, sampe sekarang gw masih kepikiran sama tulisan-tulisannya. Bisa dibilang akhir-akhir ini hawa A Cat in My Eyes masih kerasa banget. Gw berpikir bahwa ni orang kok bisa mengeksekusinya dengan sangat bagus yah?

Buat kamu-kamu yang udah baca bukunya, jujur aja deh, kamu juga pernah mikirin apa yang Fahd ‘pikirin’ di setiap tulisannya kan? Setiap manusia pernah mencintai. Pernah membenci. Pernah merasakan rindu. Merasakan kehilangan. Pernah bertanya-tanya Tuhan itu siapa. Dimana. Dan lagi ngapain ya kira-kira sekarang?! Hehe. Jujur aja deh, pasti pernah kepikiran kan? Tapi bedanya Fahd sama kita, kita ngga bisa mengeksekusi ide-ide dan pikiran itu sedahsyat dirinya. Kita cuma sampe tahap ‘mikir’, udah gitu ngga ada kelanjutannya. Besok-besok udah lupa.

Sempat terbersit rasa ngiri sama dia. Padahal Fahd baru 22tahun (oops. Iya Ga..tau kok..sering amat sih diulang-ulang). Tapi dia begitu fasih ‘mempresentasikan’ badai pikirannya melalui tulisan-tulisannya. Sementara gw? Elo? Kita? Ngeliatin kucing aja ngga pernah sampe satu-dua jam. Kalo ada kucing manja ngelus-ngelus kaki kita, kita usir bentar, udah gitu kita sambung lagi deh obrolan kita. Terus akhirnya lupa deh sama kucing itu.

Satu hal yang bikin gw masih bisa bernafas lega adalah bahwa bukunya Fahd menyadarkan kita bahwa dunianya adalah dunia kita juga. Fahd dan kita lahir di jaman yang kurang lebih sama. Juga dibesarkan di jaman yang kurang lebih sama juga. Itu artinya, kalo dia bisa, kita juga bisa!! (Okay, sabar Ga..).

Buku ini terbilang ringan. Jadi bisa lo bawa kemana-mana. Dan buku ini ngga terikat waktu. Filosofinya akan tetep sama walaupun lo baca buku ini lima tahun mendatang. Atau bahkan lima tahun yang lalu. Buku ini juga bisa kamu baca secara acak; bisa dari depan, tengah-tengah, atau mulai dari yang paling belakang sekalipun. Terserah kamu.

Tulisannya juga romantis. Bener-bener mirip Kahlil Gibran. Selain mengajak kita untuk terus bertanya, rupanya diam-diam Fahd juga mengajak kita untuk berpuitis.

(Aaah! Kenapa ngga entri yang ini aja sih yang gw kirim buat lomba? Kayanya yang ini keliatan lebih enak dibaca..)

Oke. Oke. Cukup tentang Fahd Djibran dan bukunya. Kalo bahas soal dia terus, lama-lama gw ngga bakalan upload photo-photo waktu liburan di Medan, nih..

[Kopitiam. 15 Desember 2008]

[07.09 pm]


About this entry