Apa itu Dewasa?

Waktu gw lagi ‘dapet’, iseng-iseng gw cat kuku gw pake kuteks. Well, jujur aja gw bukan tipe orang yang hobi pake kuteks. Gw cuma pingin tau gimana sih reaksi orang-orang begitu ngeliat kuteks gw ini.

Nia : “Wahh.. gw ngancurin anak orang ni..(btw, kuteksnya punya dia, gw cuma nyobain).”

Tia : “Wah udah pake kuteks2an yah sekarang. sopo toh yang ngajarin. hehehehe..”

Adek gw : “Idiih. Pake kuteks, dia. Kaya’ si kawan aja… (cewek dia, maksudnya).”

Syefa : ”Ni ape ni? Persiapan untuk pergi ke Medan ye?”

Hanim : ”Vega..seramnya kuku vega..”

Pee See : ”Waaaahh.. Vega sudah dewasa..”

Yeppp. Dari beberapa komentar di atas, komentar si Pee See yang sempet bikin gw sedikit mengeryitkan dahi. Dewasa? Apa korelasinya pake kuteks dengan dewasa? Apa itu artinya selama ini dirinya ngga pernah nganggep gw dewasa? Hanya gara-gara gw make kuteks lalu gw bisa ’tiba-tiba’ jadi dewasa?

Hahahahahaa. Tidakkah kalian merasa itu lucu?

Dewasa; adalah tahap pengembangan diri setelah remaja. Setiap manusia akan mengalami fase itu; mulai dari balita, anak-anak, remaja, lalu dewasa. Masalahnya sekarang adalah, betapa menyedihkannya menjadi manusia seperti gw, dimana umur telah mencapai 20tahun namun tidak juga dianggap dewasa karna penampilan gw seperti terperangkap dalam badan anak SMP. Oh–wait. Bahkan ada anak SD yang badannya lebih gede dari gw. Yeah. Menyedihkan bukan?

Gw ngga pernah nyalahin siapa-siapa soal tinggi badan gw. Gw juga ngga pernah nyalahin siapa-siapa soal ukuran badan gw. Muka gw. Rambut gw. Atau bahkan, suara gw. Semuanya udah tercipta dari sononya. And I’m so thankful with that. At least gw masih punya indera yang lengkap, badan yang utuh, dan ngga ada yang cacat. Alhamdulillah.

Gw tau tinggi badan gw ngga akan pernah nambah tinggi lagi. Begitu pun badan gw, akan tetep segini sampe lima-enam tahun mendatang. Ukuran bra gw akan tetep di 32A. Nomer sepatu gw akan tetep di nomer 5. Pergelangan tangan gw ngga akan pernah muat dipake-in gelang manapun. Baju gw akan tetep di ukuran S-atau bahkan XS. Dan celana gw tetep harus dipotong dulu bagian bawahnya, baru bisa dipake. Tapi gw ngga pernah nyalahin siapa-siapa soal itu. Secara, orangtua gw juga badannya ngga gede-gede amat. Yang justru aneh, kalo gw akhirnya berbadan kekar dan tinggi menjulang. Hal ini akan berujung pada pertanyaan : sebenernya gw ini anak siapa??

Ahahahahahaha..

Wooppps. Okay, back to topic.

Gw akuin cara berpakaian gw emang ngga jauh beda dari gaya anak SMP-SMA jaman sekarang. Taruhan sama gw, kalo sekarang juga gw make baju SMP gw lagi, orang-orang juga pasti bakal percaya-percaya aja kalo gw emang anak SMP. But guys, what’s so important about appearance? Gini-gini, gw rasa justru gw bisa bersikap lebih dewasa berbanding mereka yang umurnya jauh lebih tua dari gw. Gw rasa gw bisa lebih bersikap bijak berbanding mereka. Walaupun mereka badannya lebih montok dari gw. Atau bahkan lebih tinggi dari gw.

Guys, ini bukan sombong.

I know what I’m saying. And I’m confident with that.

Taruhan sama gw, masih banyak gadis-gadis di luar sana yang di KTP-nya udah 21keatas, tapi kelakuan masih anak-anak. Dewasa menurut mereka adalah legalisasi merokok. Pergi ke club. Minum. Have sex. Ngecat rambut. Piercing. Atau seperti yang gw tulis di awal tulisan ini: memakai kuteks. Ohh God. Memangnya mereka siapa, kok berani-beraninya ngasih definisi ’dewasa’ sesempit itu. Kalo memang dewasa adalah seperti itu, sungguh dunia ini tidak adil.

Yang lebih melelahkan adalah, usaha agar diri kita ngga dianggap anak-anak lagi. Untuk orang seperti gw, hal ini adalah perjuangan yang berat. Dua kali lebih berat berbanding manusia yang ukuran badannya memang ’normal’ dianggap dewasa. Trust me, guys. It is-HARD. Sekuat-kuatnya gw teriak bahwa gw udah 20tahun, tetep aja orang-orang ngeliat gw masih ’kecil’. Dan mulai saat itu gw udah ngga peduli lagi soal appearance. Capek. Mau usaha kaya gimana juga, tetep aja gw dianggep anak-anak. Padahal, mendingan gw ‘dewasa’ pada sikap, daripada cuma ‘dewasa’ pada penampilan.

Hmmmh.

Alrite, Ga.

Good luck, then.

[Uni-heights. 13 Desember 2008]

[01.22 am]


About this entry