Magic Quotes

“Hidup yang tidak pernah dipertanyakan, adalah hidup yang tidak layak untuk diteruskan.”—Socrates.

Anjriiiiiiittt.

Dalem gilaaaa.

Serasa ditampar nih gw.

Berarti hidup gw ngga layak diterusin dong?? Lha wong gw pikir hidup gw udah cukup jelas, jadi ngga perlu ditanyain lagi. Well, at least I think so. Pertama, gw pikir ’asal-usul’ gw udah cukup jelas. Gw tau siapa orangtua kandung gw. Gw tau sejarah keluarga gw. Kedua, gw pikir gw tau hidup gw ini mau gw bawa kemana arahnya. Gw tau tujuan hidup gw. Gw tau apa yang musti gw lakukan dengan hidup gw. Tapi skali lagi, at least gw pikir gw tau. Karna jawaban tentang semua pertanyaan kita tentang hidup ini sebenernya udah ada di luar sana. Tinggal kitanya aja, cukup jelikah kita untuk menemukan jawabannya?

Sempet juga gw jadi mikir, emang apalagi sih yang mesti ditanyain? Maksud gw, bukankah hidup ini sudah cukup jelas? Bukankah kita semua yang hidup di dunia ini, semuanya ‘terlanjur’ lahir? I mean, kita ngga pernah minta dilahirin di dunia ini. Gw ngga pernah minta dikasih nama sebagus dan seindah ini (ehem. Thanks Dad). So, jauh di dalam lubuk hati gw yang sebenernya dangkal ini, gw berpikir bahwa .. gw udah ’terlanjur’ lahir, so yaudah, lanjutin ajalah hidup ini. Toh gw juga bersyukur masih dikasi pengalaman ’nyicip’ dunia sampe duapuluh tahun dimana banyak manusia-manusia di bumi ini yang hidupnya ngga lama. Ada yang cuma bertahan sampe balita bahkan ada yang meninggal ngga lama setelah dia dilahirin. Dan sebagai wujud terimakasih karna ’telah dilahirkan’ di dunia ini, gw berusaha menjalaninya sebaik-baiknya. Dan gw fikir hidup gw sampe saat ini baik-baik aja—skali lagi, at least gw merasa demikian. Tapi ternyata, kita diciptakan di dunia ini bukanlah sesuatu yang semula jadi. Kita ngga ’tiba-tiba’ diciptakan. Di bangku sekolah kita belajar bahwa Tuhan tidak menciptakan kita melainkan untuk beribadah kepadaNya. See? Bukankah semuanya memang sudah ada jawabannya? Tinggal kita asah aja kemampuan mencari jawaban dari setiap pertanyaan kita tentang hidup ini.

Tapiiiii. Sepertinya gw bener-bener ’kesentil’ sama kalimat Socrates di atas. Semua kata-kata gw di atas justru malah membuktikan kalo gw cukup malas untuk bertanya. Beranggapan bahwa semua udah ada jawabannya, padahal gw sendiri ngga pernah mencoba mengemukakan pertanyaannya. Terlalu lena dengan posisi ’nyaman’ yang lagi gw rasakan sekarang.

Seperti kata Fahd Djibran :

”Bukankah, waktu kecil kita sering bertanya, “Ma, aku keluarnya dari mana, sih?” atau “Pa, Tuhan itu siapa?” Tapi, semakin tua, kita semakin jarang bertanya. Hidup ini tidak lagi menarik tanpa pertanyaan. Monoton. Terjebak dalam rutinitas. Monokrom.”

[aman damai. 15 November 2008]

[01.42 am]

Ps: Jadi ngga sabar buat ke Medan untuk beli bukunya Fahd Djibran, A Cat in My Eyes: Karena Bertanya Tak Membuatmu Berdosa. Indonesia patut berbangga karna seorang filsuf mudanya telah [bukan terlanjur] lahir di dunia. Dan ini berarti gw harus nabung dari sekarang karna telah dituntun oleh nasib untuk menemukan seorang penulis baru dan juga karyanya. [sigh]


About this entry