Wedding Fantasy.

Hmmm. Udah lama mau nulis tentang ini sebenernya. Tapi gara-gara akhir-akhir ini gw heboh sendiri baca liputan tentang si Bunga yang sukses menggelar akad nikah bersama si Ashraf di Jakarta, gw jadi pingin nulis tentang wedding fantasy ala gw. Wooops. Namanya juga fantasy, jadi kalo agak-agak ngekhayal dikit ngga pa-pa lah ya.

1. Wedding invitation.

To save the environment, gw ngga akan buang-buang kertas buat produksi kartu undangan wedding gw. Ahahahaha. Gayaaa. Gw sih ngebayanginnya bentuk undangannya nanti minimalis aja: cukup postcard gitu dimana di bagian belakangnya adalah foto gw berdua dengan sang mempelai pria dengan background sunset yang indah (hmmmm..). Di bagian depannya, ya alamat orang yang mau diundang doooongg. Kata-katanya juga ngga usah bertele-tele. Kalo perlu, cukup ngasi tau gw bakal nikah sama siapa, dimana, kapan, jam berapa, dan siapa tamu kehormatan yang bakal dateng (btw, emang mau ngundang siapa sih Ga?).

2. Akad Nikah (Inggris-nya apa sih?)

Soal akad, mmm. Di Mesjid Raya Bogor jelas ngga mungkin (siapa gw?). Jadi, biar jalanan di kota Bogor ngga macet dan tenteram seperti biasanya, so gw pikir akad nikah mah di rumah gw aja deh. Lagian, acara akad nikah biasanya kan ngga banyak orang. Soal mahar, gw ngga minta yang macem-macem kok. Gw cuma minta cincin silver yang terukir inisial nama kita berdua (cieeee… itu sih ngerepotin namanya Ga..). Yeah, ngga beda jauh-lah desainnya sama cincin V yang gw pake sekarang..

3. Wedding dress.

Kalo punya banyak duit siiiih, gw mau mesen kebaya buat akad sama resepsi rancangan mbak Anne Avantie yang kaya gini, atau rancangan Adjie Notonegoro yang kaya gini. Ngga perlu yang modern banget kaya gaun-gaun gitulah, tampang gw terlalu jadul untuk itu. Hahahahaha.. Lagian, biasanya kalo gaun-gaun gitu bukannya malah lebih mahal yah? Oh iya FYI, si Bunga juga mesen kebaya dari mbak Anne Avantie loh (penting yah?). Uuuuuu… Nyuri start nih si Bunga. Lo liat ngga sih dandanannya rapi banget? Bunga keliatan cantik banget tanpa harus keliatan menor. Make up-nya alami. Gw juga maunya kaya gitu tuh. Tatanan rambutnya juga, beuuuuhh. Sanggulnya modern abis. Si Bunga jadi keliatan kaya ratu gitu. Ahahahaha.. Lebay ah.

4. Just-another-ordinary-wedding.

Dulu gw pikir, acara kawinan harus betul-betul berdasarkan keinginan gw dan suami gw nanti. Sang panitia nantinya, (let say, wedding planner yang affordable), harus bener-bener ’nangkep’ konsep yang kita maksud. Tapi lama-lama gw pikir, acara kawinan merupakan acara yang lazim diadakan di lingkungan masyarakat kita. I mean, kawinan ajah kan? Biasa lah itu. Mau lo yang kawin kek, mau tetangga lo, mau artis, mau nenek-nenek, semuanya just happened in one time. Aduh, maksud gw, acara kawinan itu yaaa acara biasa. Bahkan dalam sebulan juga acara kawinan bisa diadain sampe empat-lima kali. Jadi ngga usah berharap orang-orang akan mengambil berat soal acara kawinan lo karna percayalah bahwa mereka dateng cuma buat ngasih ucapan selamet sama nyicip makanan yang lo sediain. Akui sajalah, itu kan yang lo lakuin setiap dateng ke acara kawinan? Jadi ngga usah bikin konsep yang muluk-muluk-lah. Hal itu cuma akan membuang-buang waktu, energi, dan biaya. Toh orang-orang juga ngga gitu merhatiin. Jadi gw pikir, konsep nikahan gw akan berjalan seperti acara kawinan normal lainnya. Gw ama suami akan berdiri di pelaminan sambil nyalam-nyalamin orang yang ngasi selamet. Yang penting kesakralan acaranya dapet dan tamu-tamu undangan juga puas.

5. Wedding Food.

Oleh karena poin ke empat tadi, maka gw akan berupaya sedaya upaya supaya makanan di acara kawinan gw enak dan memuaskan. Kalo bisa menunya yang pake sendok aja, jadi ngga ribet, ngga musti pake tangan. Gw sih ngekhayalnya catering kawinan gw nanti adalah Hartz Chicken Buffet. Hohohohoooo. (Fantasy, kaaann?)

6. Wedding Guests.

Soal dresscode, selain gw dan suami, gw juga pingin tamu-tamu undangan gw nanti berpakaian serba putih. Hehehe. Jadi, ngga usah sok-sok cari sensasi di wedding gw dengan memakai kebaya merah mencolok mata. Helooooo. Ini wedding gw; yang harusnya yang menjadi cewek paling cantik saat itu ya gw!! Ahahahahahaha.. Selain itu, para tamu undangan wajib dateng berdua. Mau sama adekknya kek, sama pacarnya kek, atau sama tukang kebunnya sekalipun, terserah. Asal dia ngga bawa anjing piaraannya, buat gw udah cukup. Bukannya apa-apa, ngga enak aja kan kalo dia dateng sendirian (tapi Ga, bukannya biasanya orang-orang dateng ke kawinan tuh at least berdua? Bahkan ada yang dateng rame-rame sama temennya kan?). Nahh.. Justru itu. Walaupun nanti datengnya rame-rame, tapi masing-masing individu mesti bawa partner-nya. Oiya, gw juga pengen ada tamu undangan yang nyanyi buat gw, buat mini concert gitu. (Chi, mau kan lo nyanyi di wedding gw? Hehe.. Selagu-dua lagu aja kok Chi..).

7. Resepsi Pernikahan.

Soal resepsi, ini yang bahaya nih. Bahaya karna…karna gw berkhayal bisa ngadain resepsi di Kebun Raya Bogor! Wohooooo! Sumpah gw ngga kepikiran tempat lain deh. Tempat ini udah perfect banget buat resepsi. Kita bisa bercengkerama dengan alam, mendengar live burung-burung bernyanyi, mencium bau rumput yang basah… Beuuuuhhh. Ngga ada suasana yang lebih nenangin daripada suasana yang sangat ’hijau’. Asalkan ngga turun ujan, beres deh. Daripada ngadain resepsi di gedung, males ajah. Ngga bebas, kaya ’terkurung’ gitu. Gampang sesak kalo kebanyakan orang. Tapiiiiii. Balik lagi ke soal Kebun Raya. Ini bakalan susah banget buat diwujudkan. Setau gw cuma Agus Yudhoyono sama Anisa Pohan aja yang pernah menggelar resepsi di sana [sigh].

8. Wedding Souvenir.

Naaaaahh. Ini juga penting. Sempet lamaaaaa banget gw mikirin soal ini. Gw ngga mau ngasih souvenir kipas-kipasan, dompet-dompetan apalagi magnet-magnet kulkas yang ngga jelas. Selain karna kemungkinan buat dipake adalah kecil, gw juga ngga suka ajah. So, gw hadir dengan alternatif yang menurut gw adalah dahsyat.. Ya, gw akan menghadiahi setiap tamu yang hadir dengan CD kompilasi lagu-lagu cinta yang tentunya adalah lagu-lagu cinta pilihan gw dan suami gw. Hohohohhoo. Kedengerannya emang najis dan terkesan amat klise, tapi lagu-lagunya nanti adalah lagu-lagu luar yang bukan dinyanyiin sama penyanyi Indonesia. Hal ini dilakukan untuk menghindari masalah royalti. Dan di antara lagu-lagu yang bakal masuk list (pilihan gw) adalah :

311 – Love Song

Jamie Cullum – Everlasting Love

Simon Webbe – After All This Time

Aerosmith – I Don’t Wanna Miss a Thing

The Corrs – All The Love in The World

Hugh Grant feat Haley Bennet – Way Back Into Love

Sisanya, tunggu pilihan suami gw dong. Ahahahahaha.

9. Wedding Photography.

Terakhir, gw mau ada fotografer handal yang bakal mengabadikan seluruh sesi kawinan gw mulai dari foto-foto pre-wedding, foto waktu akad, sampe resepsi. Yepp. Siapa lagi kalo bukan Ka Rep! Wohooooo! Ka Rep tentunya tidak sendirian, gw juga pengen abang gw bisa ikutan beraksi walaupun SLR-nya sampe sekarang masih minjem. Hehehe. Gw juga pingin Mas Dian (sodara gw) ikutan jadi fotografer. Mau kan mas? (kaya yang dia baca aja..). Gw pingin setting buat foto-foto pre-wedding adalah jadul. Serba vintage deh pokoknya. Entah kenapa gw suka ajah sama tema ini. Secara wajah serta rambut gw amat mendukung. Hahahahaha.. Jadi, nanti fotonya ngga usah berwarna, item-putih atau sephia juga ngga pa-pa, ya gimana bagusnya ajalah mas, mbak (looh. Ini kok udah kaya nego sama tukang fotonya sih..).

Well, that’s all my wedding fantasy.

What’s yours?

[aman damai. 12 November 2008]

[04.54 am]


About this entry