Selamat Tinggal Sijil Dekan..

Hiks.

Mengharukan banget ngga sih judulnya?

Sudah empat semester berlalu hingga tak terasa sekarang gw udah memasuki semester kelima. Dan insyaallah kalau semuanya lancar, tahun depan setelah semester enam maka gw akan graduasi alias lulus dengan predikat Bachelor of Communication.

Sudah dua tahun berlalu dan selama itu juga gw berusaha sekuat tenaga buat ngedapetin sijil dekan alias dean list. Yepp. Semua pelajar berhak dapet sijil dekan kalau IP-nya 3,5 ke atas. Sedangkan gw? Dari dulu alhamdulillah masih ngider di angka 3, pernah sekali turun sampe 2,7. Tapi teteeeeuuupp aja ngga pernah ngelewatin 3,5.. [sigh]

Dan semester ini.. jangankan sijil dekan. Gw malah amat-sangat-berharap semoga ngga dapet P1. [amiiiinnn… serius ni, ayo dong, ikutan ngedoain gw.. ]

Semester ini paling parah. Sumpah paling parah!

Ngga pernah sebelumnya gw jadi kurang kerjaan seperti ini. Kurang kesibukan sampe akhirnya sehari gw bisa tidur sampe 10-12jam [believe me guys, it’s true]. Semester ini hampir ngga pernah ada tugas kumpulan. Hampir ngga pernah ada presentasi. Hampir ngga pernah ada projek yang ngeselin, nyape’in, sekaligus ngangenin. Setelah Sparkling, amanah yang lagi gw jalanin di PPI sekarang juga bisa dibilang hampir ngga ada kesibukan yang berarti [secara.. PFI 3 diundur..].

Well, semester ini ada enam paper yang gw ambil dan di antarnya ada dua paper yang 100%. Yepp. Dua paper itu adalah paper Dr. Adnan [photojournalism] sama paper Tuan Haji Haroon [nyiapin BK]. Paper Dr. Adnan lumayanlah. Maksudnya gw lumayan bisa ngerjain assignment-nya. Dan yang lebih penting lagi, gw demen ngerjainnya, karna praktek cuy! Walaupun harus nebel-nebelin muka buat minjem kamera SLR sana-sini, tapi at least gw dikit-dikit ngertilah sama basic fotografi. Lagian, gw denger-denger pun Dr. Adnan ngga pernah tega ngasih C ke anak muridnya. Huehehehe. Yang ini target gw kalo ngga A-, B+. Insyaallah.. Amiiinnnn. Doain aja ya..

Naaaahh. Paper kedua ni yang gawat. Yepp, apalagi kalo bukan paper BK. Jujur gw akui, kontribusi gw di BK ngga banyak. Gw rasa keahlian gw di BK yang berkembang justru bukan skill nulis, tapi skill menjual koran! Yeah! Lima dari enam edisi BK berhasil gw jual habis, meskipun gw jualnya di atas jam 10pagi! Wohooo! Kebanggaan dong.. Ahahahaha. Abisnya, gw masok berita, dikit. Ngga pernah banyak. Rencana [feature] juga cuma sekali, itu juga ngga masuk di BK5. Ya Allaaaahhh. Males banget yah ternyata gw? Paling selebihnya gw masok ulasan buku sama film. Selain itu juga nyunting (ngedit) berita dikit-dikit. Trus bikin lay-out halaman, itu juga cuma dua halaman di BK3 sama dua halaman di BK6. Makanya giliran muncul tugasan laporan BK, gw adalah orang yang menulis laporan paling dikit. Secara, berulang kali gw plototin tu laporan. Apa lagi yang belom gw tulis yak?? Masa sih segini aja kontribusi gw?? [sigh]

Udah gitu reputasi gw di mata Tuan Haji Haroon udah rusak. Sering dateng telat ke kelas, selalu nampak mengantuk, jarang keliatan nongkrong di bilik BK.. Owhh God. Oleh karena itu, gred terbesar yang mungkin akan gw terima adalah C+. Oh tidak, mungkin juga malah cuma sekedar C. [sigh]

Selain paper itu, ada juga paper Kewartawanan II. Yang ini sekalian diaplikasikan di pembuatan BK. Masih ada 30% yang akan dipertaruhkan di exam hari Rabu nanti. Kadang-kadang gw mikir, kenapa ni paper ngga 100% aja sih sekalian?? Karna jujur aja, gw juga bingung mau belajar apa. Semakin kesini, teori hanyalah landasan menjalani sesuatu, tetapi sekarang gw rasa tulisan/berita yang berdasarkan teori itulah yang harus dianalisis. Yepp. Makin kesini skill analisis kami semakin diasah. Dan semakin buntulah otak saya. Semakin ketauan kalo gw jadi males mikir dan sering menerima sesuatu gitu aja tanpa berusaha mempertikaikannya. Yepp, gw jadi kurang berpikir kritis nih [sigh]. Oleh karena itu, gred tertinggi yang bisa gw impikan untuk paper ini adalah B.

Selain itu, ada dua paper minor yang gw ambil sekarang yang masing-masing mempunyai bobot 4unit; yaitu paper Psikologi Kesihatan dan Kaunseling. Paper Kaunseling lumayanlah. At least gw sering juga masuk kelas. Tugasan kumpulannya pun alhamdulillah dapet poin 18dari25. Midterm test juga alhamdulillah dapet 34dari40. Oleh karena itu, untuk paper ini gw pasang target seperti paper Dr. Adnan, kalo ngga A-, B+. Amiiiinnnn.

Lain kaunseling, lain juga Psikologi Kesihatan. Midterm testnya wallahualam, alias gw belum tau tu berapa nilainya. Yang jelas sih waktu ngerjainnya gw ngerasa ngga gitu bisa. Gw baru tau kalo ada past year exam questions setelah midterm test beres [yeah, I know it sucks..] Oleh karena itu, untuk paper ini gw ngga berani target tinggi-tinggi. Kalo ngga C+, paling tinggi juga B. [sigh]

Naaahhhh.. Setelah 3 paper major dan 2 paper minor, paper terakhir adalah paper bahasa. Yeah—guys. Paper LAC100 alias Bahasa Cina I. Huehehehehe. Yang ini buat ngegantiin ko-k. Dan gw rasa kayanya paper buat kod kursus U (opsyen) gw udah kebanyakan deh.. Huehehehehe.. Biarin ah. Abisnya gw seneng belajar bahasa. That’s why gw ngambil komunikasi. Lagian gw berprinsip bahwa gw harus nyerap banyak ilmu sebelum gw bener-bener lulus dari USM tercinta ini. Halah! Tapi sebenernya ini juga cobaan banget nih ngambil paper ini. Pertama, ternyata bahasa mandarin ngga sesimpel yang gw pikirin. Banyak karakter yang harus dihafal, dari mulai cara ngucapinnya, cara nulisnya, sampe cara penggunaan kalimatnya. Nah loh, mampus ngga sih lu?! Kedua, paper ini mewajibkan kita dateng dua kali seminggu, setiap pertemuan dua jam pula. Udah gitu kelas yang nyocok sama jadual gw cuma senin-rabu jam 3-5sore. Makiiiinnnlaaaahh cobaan buat gw dateng ke kelas.. Ketiga, paper ini ngga cuma mewajibkan kita ngerjain test dua kali, tapi juga ada homework-nya, project-nya dan oral test-nya. Wuidiiiiii. Dan yang keempat, lecture-nya baik banget! Sumpah! Beliau ngga akan marahin kita kalo kita jarang masuk kelas. Beliau juga ngga marah sih kalo kita ngga ngumpulin homework. Tapi justru disitulah cobaannya. Ngadepin guru yang baik hati nan tulus kaya gini bikin gw ngga tegaan. Kalo gurunya killer mungkin gw jadi ngerasa ’terpaksa’ dan ngerasa ’harus’ masuk kelas. Tapi kalo gurunya superbaik kaya gini, malah bikin gw ngerasa ’berdosa’ kalo ngga masuk kelas. Ahahahahaa.. Padahal apa hubungannya coba? Tapi secara hasil test gw juga ngga bagus-bagus amat dan ditambah dengan absensi yang ngga nyampe 70%, gw rasa paling tinggi juga gw cuma dapet B untuk paper ini. [sigh]

Well, gw tau gw mestinya belajar dan bukannya malah curhat soal gred begini. Tapi di sini hukum escapism berlaku, secara udah lama juga gw kaga curhat soal gred gw di USM ini. Huhuhuu. Wish me luck for the exam yah guys. Btw, hari pertama exam si Ariel tuh hari Senin (besok) sedangkan gw hari Rabu. Dan waktu gw ngasih tau bapak soal ini, mau tau bapak gw bilang apa? Bapak gw malah bilang gini :

“Yauda.. Insyaallah Senin sama Rabu bapak mau puasa..”

Ooohh God. That was sweeeetttt. Thanks Dad. I promise I won’t disappoint you.

[aman damai. 2 November 2008]

[11.38 pm]

ps: kesimpulannya, semester ini maupun semester depan, gw ngga akan dapet sijil dekan.. dan mulai sekarang gw berhenti berharap mendapatkannya..


About this entry