Nikah lagiii, nikah lagi.

Well, topik tentang nikah sepertinya ngga akan pernah ilang dari blog gw ya? Ahahahahaha. Semakin kesini, semakin gw akui bahwa perkara yang menyangkut tentang pernikahan adalah sesuatu yang sangat-sangat sakral. Saking sucinya sampai terkadang terkesan tabu untuk dibicarakan. Tapi tulisan ini mengingatkan gw kembali pada perkara ajaib ini. Tulisan ini bener-bener ‘ngena’ dan ’to the point’. Simpel, sederhana, tapi bener banget!

Buat mas Udien (temen gw di Jogja), di umur yang sebentar lagi akan menginjak 30tahun, menikah adalah seperti kewajiban. Tuntutan keluarga dan penghakiman masyarakat. Gw setuju sama beliau bahwa kalau orang belum nikah, siap-siap aja akan dicap dengan dua perkara. Kalo ngga perawan tua, pasti homo.

Dan ketika si anak tidak kunjung menikah juga, maka usaha perjodohan pun dilakukan. Terkadang hal itu dilakukan untuk menyelamatkan nama baik keluarga sekaligus untuk menghadirkan makhluk bernama cucu agar bisa dibanggakan oleh kakek-neneknya di depan para tetangga.

Well, semakin kesini, jaman semakin maju. Demikian juga dengan produk dari jaman itu sendiri. Anak-anak sekarang, termasuk gw, adalah generasi yang semakin maju. Generasi yang memperoleh banyak ’masukan’ dan pengetahuan sehingga kepalanya kaya dengan ide-ide yang seringkali dilihat aneh oleh generasi terdahulu. Tapi bukan berarti generasi sekarang juga pinter-pinter. Nope. Gw ngga bilang gitu. Walau segimanapun luasnya wawasan dan pengetahuan anak muda jaman sekarang, ego mereka juga semakin tinggi. Merasa bahwa dirinyalah yang paling benar. Do what they love to do and fuck the rest (little miss sunshine-red). Begitu juga soal menikah.

Konsep pernikahan generasi sekarang sama generasi terdahulu jelas sangat berbeda. Sekarang menikah adalah urusan masing-masing individu. Siapa pun (termasuk orang tua) sepatutnya tidak punya hak untuk memaksakan perihal pernikahan kepada anak-anaknya.

Maka sekarang, gw mencoba menangkap makna dari sebuah janji bernama pernikahan. Di satu sisi, gw melihat bahwa pernikahan adalah sebuah keberanian untuk berkomitmen. Karna begitu kita udah nikah, kita sadar bahwa kita ngga hidup sendirian lagi. Kita udah punya suami/istri yang juga harus kita urus, karna dirinya juga jadi tanggungjawab kita sekarang. Di sinilah mereka (sang suami/istri) sangat berperan sesungguhnya. Kalo menurut gw, dengan adanya pasangan kita itu, kita jadi ada yang nge-rem. Ibaratnya latihan ngga selfish. Latihan memperhatikan orang lain. Kita ngga bisa seenaknya ngelakuin apa yang kita suka, tetapi semuanya harus berdasarkan keputusan bersama; keputusan berdua. Kita juga ngga bisa terus berambisi mengejar karier atau cita-cita. Kita juga harus mikirin keluarga kita. Banyak yang harus dipertimbangkan setelah kita ngga lagi hidup sendirian. Nah, di sinilah peran nge-rem itu tadi.

Tapi di sisi lain, pernikahan seolah-olah menjadi kamuflase diri. Kemerdekaan diri dipasung. Semuanya menjadi fatamorgana menuju so-called-kebahagiaan keluarga. Semuanya demi membahagiakan keluarga. Semuanya karna tuntunan keluarga. Penghakiman kultur masyarakat. Masyarakat yang menentukan bahwa umur sekian (sebut aja dualima keatas), kita udah waktunya nikah. Lucu kan? Yang nentuin kapan mestinya kita nikah justru bukan diri kita sendiri, melainkan orang lain. Orang lain yang belum tentu kenal-atau tahu tentang gimana-gimananya kita sebenernya.

Kalo gw liat di persekitaran gw, dari dulu gw udah bisa nebak tipe cewek/cowok kaya gimana yang gampang nikah maupun sebaliknya. Cewek model gw gini, confirm susah nikah. Gw ngga ngeliat diri gw nikah di umur 25. But that’s fine. Oh Cmon guys. What’s wrong with that?

Sedangkan cewek-cewek yang loveable, humoris, cantik, ngegemesin, pasti gampang nikah. Apalagi kalo dia pinter ngerawat diri, suka sama anak-anak, keibuan… Confirm deh gampang nikah. Cowok juga gitu. Cowok yang ngga macem-macem, santun, berpendidikan baik, pasti gampang nikah.

Maka gw ngga heran waktu gw ke Tasik, si Dewi (sodara gw) udah dapet pacar baru (well, lebih tepatnya balikan sama mantannya). Karna gw ngeliat dia sebagai tipe nice girl yang.. halaaaah ni pasti model begini ngga susah ni dapet cowok. Dan waktu keluarganya bilang bahwa kemungkinan pacarnya itu juga adalah ’calon’, gw juga udah ngga heran.

Juga waktu gw ngeliat Mas Dian (sodara gw juga) yang sampe sekarang belom nikah. Itu juga gw udah ngga heran. Di umurnya yang udah 25 ke atas, dirinya jauh dari sikap cowok santun. Baik budi bahasanya maupun kerjaannya, terkadang gw ngeliat dia ngga jauh kaya waktu umur abang gw 18 dulu. Dalam hati gw berbisik bahwa ni cowok model gini agak susah ni buat nikah. Tapi gw ngga pernah ngeburu-buruin dia supaya nikah. Keluarganya aja yang ngeburu-buruin dia supaya cepet nikah. Tapi Cmon lah. Gw pikir dia udah cukup dewasa untuk mutusin kapan dia harus nikah, ngga perlu kita desak terus.

Dulu gw pikir menikah itu adalah peristiwa yang sangat sakral. Kalo bisa sekali seumur hidup. Selain karna biaya nikah yang semakin mahal, tapi juga karna kita akan dicap jelek kalo gonta-ganti pasangan terus. Fuck with that title. Tetapi, yeah-akui sajalah. Masyarakat kita memang begitu adanya. Hobi ngegossip.

Masih inget tulisan gw tentang konsep nikah versi gw? Well, sering kan kita denger, pacar boleh banyak; boleh gonta-ganti. Tapi ntar liat, nikahnya sama siapa? Ahahahahaha.. Well, dulu gw pikir menikah itu harus dengan orang yang spesial. Bayangin aja, setelah menikah, seumur idup lu akan hidup sama dia. Wuidiiiii. Ngga nahan. Seumur idup sama laki-laki yang itu-itu aja. Dan someday, lu akan have sex sama dia. Lu akan nyerahin keperawanan lo sama dia yang udah lo jaga dari lahir sampe umur lo-let say-25. Atau bahkan lebih. Berarti orangnya harus yang bener-bener spesial kan?

Tapi lama-lama gw mikir.. then what’s so special about that?

Manusia itu diciptakan sangat unik—bahkan terlalu unik. Masing-masing punya karakteristiknya sendiri. Dan mestinya, bukanlah sesuatu yang sulit untuk menemukan soulmate karna kecocokan diri kamu dengan dirinya mestinya adalah sesuatu yang sangat langka kamu temukan di diri orang lain. Percayalah, karna manusia memang demikian spesifik. Makanya soulmate itu mestinya ya cuma seorang.

Well, coba kita ambil case study. Seorang pemain bola terkenal di Italia bisa jadi sangat dipuja oleh semua wanita. Skill dia mengolah bola mungkin lebih jago dibanding orang lain. Ditambah lagi mukanya yang emang ganteng dan charming. Whewww. Siapa sih yang ngga suka. Tapi apa semua orang mau jadi istrinya? Apa semua orang sanggup hidup selamanya dengannya?

Oke kita ambil case study lainnya. Seorang miss universe bisa jadi sangat dikagumi oleh seluruh pria di muka bumi ini. Tapi belum tentu mereka semua mau dan sanggup menjadi suaminya. Semua orang bisa mengaguminya, tapi apa semua orang bisa menerima dia apa adanya dan sanggup sehidup semati dengannya?

Makanya kalo gw liat sekarang, nikah itu perkara simpel. Ngga perlu orang yang spesial untuk jadi suami/istri kita nanti. Karna percaya atau tidak, hanya satu dari sekian banyak orang di dunia ini yang cocok jadi pasangan kita. Karna kita itu diciptakan demikian spesifik—bahkan terlalu spesifik. Tuhan udah ngatur siapa pasangan kita-bahkan dari waktu kita belum lahir di dunia. Percayalah bahwa dia sememangnya udah spesial dari sononya.

Well, pernah denger kalimat ini? :

”Sepertinya kita harus berpisah..Mungkin jodoh kita berakhir sampai di sini..”

Bullshit.

Kalau jodoh, pasti ngga akan berakhir.

Bilang aja lo udah bosen sama gw. Ngga usah bawa-bawa jodoh.

[aman damai. 1 November 2008]

[03.24 am]


About this entry