Kuliah di USM : Sebuah Titik Balik.

Jujur, di tahun terakhir gw kuliah di sini, gw kembali menelaah : apa aja sih yang udah gw pelajari di sini?

Walaupun cuma di Malaysia, tetep aja jatohnya gw kuliah di luar negeri. Tentunya ekspektasi orang-orang adalah, gw bisa lulus dengan kemampuan ber-Bahasa Inggris yang baik, ngerti politik, pandai berkomunikasi, aware dengan isu-isu semasa, dan masih banyak lagi. Tapi apakah gw bisa memenuhi ekspektasi itu?

Jurusan komunikasi yang sedang gw pelajari sekarang adalah berdasarkan pilihan gw sendiri. Dan gw sangat bersyukur dipertemukan dengan tokoh-tokoh seperti Prof. Mus, Prof. Zaharom, Puan Wang, Dr. Hasrina, Dr. Azwan, Dr. J, Cik Mad, Prof. Adnan, Tuan Haji Haroon, dan tidak lupa Dr. Hamima Dona. Gw cinta mereka semua.

Tapi lama-kelamaan gw jadi agak ragu sama major jurnalistik yang sedang gw ambil sekarang. Jujur aja gw ngga ngerasa improved. Teori-teori yang diajarkan di dalam kelas ngga semuanya bisa dipraktekin. Sebenernya bukannya ngga bisa dipraktekkin, tapi hal-hal yang menyangkut jurnalistik kayanya emang ngga bisa kalo cuma dipelajari di dalem kelas kaya yang gw lakuin sekarang. Dengan berada di kelas, Bahasa Inggris gw ngga maju-maju. Mendingan gw belajar sendiri dari buku bacaan. Dengan berada di kelas juga, skill menulis gw ngga ada perkembangan. Semuanya emang harus dimulai dari diri sendiri; semuanya harus atas inisiatif dan kemauan sendiri. Pada akhirnya gw mencoba mengembangkan skill menulis gw dengan nulis blog kaya gini. Gw mencoba mencari tahu berita semasa dengan sering-sering buka bernama atau utusan. Gw juga mencoba nambah wawasan dengan baca buku yang pada akhirnya gw cari sendiri bahkan terkadang gw beli sendiri. Dan akhirnya sekarang gw jadi bingung sendiri. Trus gw di sini ngapain dong kalo ujung-ujungnya semuanya gw kerjain sendiri begini??

Menginjak tahun tiga ini, secara otomatis diskusi dengan Prof. Mus sudah berkurang. Padahal gw suka banget dengerin lecture beliau tentang Komunikasi dan Budaya waktu semester lalu. Lecture Prof. Zaharom sama Puan Wang juga gw suka. Apalagi lecture Dr. Hamima Dona. Beuuhhh. Beliaulah yang selalu menanyakan apakah di dalam kelas ada pelajar antarabangsa (baca:foreign student). Beliaulah yang selalu mengawasi gerak-gerik kami, semua pelajar-pelajar luar negara. Beliaulah yang menanyakan kepada kami apa tagline koran Jakarta Post dan apa nama koran di daerah tempat kami tinggal. Jujur, beliau memang dosen yang paling perhatian. Galak, tapi jadi memancing kami untuk kritis dan mencari tahu. Nyeremin sih emang, kalo lagi ada di kelasnya pasti degdegan abis karna beliau suka manggil nama dan meminta kami untuk menjawab pertanyaannya. Guys, tolong diingat bahwa waktu itu masih semester satu. Masih polos-polosnya. Tapi overall beliau itu sebenernya baik.

Tapi sekarang.. Now what?

Sumpah gw ngga yakin kalo final project cuma bikin BK kaya gini. Udah mah tulisan gw teh ngga semuanya masuk BK.. Gw jadi bingung sendiri. Apa gw pindah ke PR aja yak? Jangan-jangan selama ini gw salah? Jujur, sekarang gw udah males terlibat di BK.

Temen-temen gw sesama anak jurnalis juga ngga semuanya nganggep gw serius sedang menempuh pendidikan di sini. I mean like, hellloooooo. Gw ngga maen-maen loh kuliah di sini. Gw bukannya sedang liburan. Bukannya sekedar nyobain kehidupan di Malaysia. Gw juga bukannya exchange student. Jadi maap-maap kalo gw ngga minat lo ajakin explore Malaysia. Atau kalau lu sibuk mintain kesediaan gw untuk jadi tour guide lo kalo lo ke Indonesia. Tanpa lo minta pun gw stand by kok di Indonesia, walaupun gw ngga yakin kalo lu tau dimana letak kota Bogor sesungguhnya. Kalo lu masih nanya apakah Bogor deket sama Medan, ntar kapan-kapan gw kasih liat peta Indonesia ke lu. Atau mendingan lu cari tahu sendiri dengan buka internet dan coba liat wilayah Indonesia tuh sebenernya seluas apa.

Well, bukan soal itu yang mau gw tekankan di sini. Tolonglah perlakukan gw layaknya temen-temen jurnalis lu yang lain. Yang orang Malaysia. Gw di sini tuh sedang berjuang meraih gelar S1, sama seperti kalian.

Degree gw dipertaruhkan di sini. Dan tolong digarisbawahi. DEGREE loh, bukan SD, SMP, atau SMA. Sebuah predikat yang ngga semua orang mempunyai kesempatan untuk meraihnya. Sebuah titel sebagai penghargaan atas tingkat pendidikan yang lebih tinggi dari hanya sekedar SMA. Dan gw bersyukur mempunyai kesempatan untuk meraih titel itu. Tentunya dosen-dosen komunikasi gw di sini pada khususnya, dan USM pada umumnya bertanggungjawab akan tahap intelektualitas gw di tingkat perguruan tinggi ini. Sebagai alumni nantinya, tentu orang akan ngeliat gw bukan hanya sebagai pelajar luar negeri yang belajar di Malaysia, tetapi juga gw akan dilihat sebagai alumni sebuah universiti bergengsi se-Malaysia. USM, kaaannn. Apex, kaaaaannn?

Maka sebuah pertanyaan yang paling mendasar pun timbul : Apa gw yakin gw bener-bener bakal jadi wartawan nantinya? Gw mencoba membayangkan kondisi gw setelah lulus dari USM ini. Apakah tiga tahun gw kuliah di sini hanya untuk bawain reportase soal arus mudik? Ataukah tiga tahun gw kuliah di sini hanya untuk bawain berita-berita di Bogor dan sekitarnya? Bukan berarti semua itu ngga bagus. Tapi sumpah gw takut ngebayanginnya. Tapi seandainya nanti gw harus wawancara dengan Aburizal Bakrie atau Abdul Rahman Saleh, apakah gw akan sanggup??

Yeah-walau bagaimana pun, semua itu kan ada tahap-tahapnya. Kalau memang gw ingin menjadi redaktur pelaksana atau pemimpin redaksi, tentu gw harus mulai dari reporter biasa dulu kan? Lalu pelan-pelan naek jadi editor. Lalu naek jadi sub-editor. Baru jadi koordinator liputan, lalu redaktur pelaksana, lalu baru deh jadi pemimpin redaksi.

Seperti yang Bapak gw selalu bilang : kamu mau cari kerja atau cari karier? Kalo cari kerja, kamu lulus SMA juga bisa cari kerja.

Dan gw merenung lamaaaaaaa banget soal itu. Gw bersyukur Bapak gw memiliki gender awareness yang tinggi. Beliau ngga pernah ngebeda-bedain tingkat pendidikan anaknya. Baik cewek maupun cowok, semua harus punya minimal gelar sarjana. Bahkan beliau menawarkan gw untuk terus lanjut ngambil S2 di sini (Malaysia). Alasan beliau selalu sama : ”Mumpung Bapak belum pensiun. Mumpung Bapak masih sanggup biayain kuliah kamu. Lagian kalo kamu udah kerja nanti susah lagi ngambil S2-nya..”

Oh My God.. Thanks for giving me such a great father. Tapi Pak, masalahnya teteh kepingin lanjut S2 di Universitas Indonesia aja. Biar ntar bisa diajar sama Dr. Effendy Gozali yang ganteng ituh. Looh??

Lagian, teteh ngerasa mendingan si aa atau si ariel dulu ajah yang ngambil S2. Tambahan lagi, gw lebih suka kerja dulu. Praktek. Karna kalo S2 masih banyak belajar teori. Teori lagiii, teori lagi. Dulu gw pernah bilang kalo gw cinta sama dunia kuliah (masih inget entri waktu gw practical di KL dulu?). Tapi sekarang kayanya gw udah ngga sabar pingin kerja. Biar beban Bapak juga bisa berkurang. Itulah yang menjadi satu-satunya alasan gw kuliah di sini : ngincer cepet lulus, biar cepet kerja.

Gw bersyukur dilahirkan dalam sebuah keluarga yang tidak menjunjung tinggi status gengsi pendidikan. Bapak gw ngga pernah maksa gw untuk kuliah jurusan tertentu, atau harus masuk universitas tertentu. Waktu USM ngirim surat pernyataan bahwa gw diterima di sana, Bapak gw langsung menyuruh gw bersiap-siap. Alhasil gw ngga jadi ikutan SPMB waktu itu.

Dan hasilnya… Tadaaaa!

Gw masih di sini. Terdampar di pulau antah berantah bernama Pulau Pinang. Nasib telah menghanyutkan gw dari Bogor menuju pulau ini. Allah selalu punya skenarioNya buat gw. Tapi satu hal yang pasti, dari sekian banyak suka duka yang gw alamin selama kuliah di sini, kesimpulannya cuma satu : gw ngga akan ngijinin anak gw kuliah S1 di Malaysia.

Kenapa?

Well, biar gw aja yang ngejelasin ke anak gw nanti.

[aman damai. 8 Oktober 2008]

[04.16 am]

Advertisements

About this entry