BK..Ooh..BK..

Yeah-as u guys know, Berita Kampus (BK) adalah final project anak-anak jurnalis tahun tiga. BK adalah koran internal kampus yang melaporkan kegiatan-kegiatan mahasiswa USM, tapi bukan berarti mewakili pandangan USM pada umumnya, dan bukan juga mewakili pandangan MPP pada khususnya (Majlis Perwakilan Pelajar atau Badan Eksekutif Mahasiswa kalau di Indonesia). Toh USM juga kan punya PR-nya sendiri (Public Relation).

Di BK-lah semua teori-teori komunikasi serta teori-teori jurnalistik selama dua tahun dipraktekkan. Tetapi apa yang terjadi? Tiba-tiba semua teori itu hilang. Terlupakan. Yang ada sekarang : bagaimana caranya agar page sekian bisa keisi penuh. Bagaimana caranya agar page sekian ngga kosong melompong. Lalu diadakanlah Surat Pembaca, page yang gw sendiri ngga yakin kalau ada orang yang ngirim email dengan isi yang ngga penting ke redaksi BK seperti perkara sinki (baca:wastafel) yang kotor atau perkara teman sekamar yang rese’ (baca:ngeselin gara-gara ngga kompak, suka bikin ulah). Selain itu ada juga page Sudut Santai yang berisi lawakan-lawakan garing yang kadang udah kita baca dari jamannya Anwar Ibrahim masih jadi Timbalan Perdana Menteri atau bahkan joke-joke yang mungkin hanya di copy-paste dari internet.

I mean like, helloooooo. Ngga usah maksa kaya gitu lah.

Tapi siapa sih yang mau dengerin gw? Gw kan bukan siapa-siapa. Seberapa besar sih pengaruh suara dan pendapat gw? Siapa juga yang mau ngedukung pendapat gw nantinya? Maka dari kasus ini kita dapat memetik pelajaran moral nomer satu (ala Andrea Hirata nih) yaitu : yang minoritas mendingan diem aja. Karna bagaimana pun, kaum majoriti akan selalu menang.

Well, itu semua karna gw rasa gw amat-sangat-terlambat saat proses decision making dulu waktu awal-awal semester. Waktu itu bulan Juli, dimana yang ada di dalem kepala gw cuma Sparkling, Sparkling dan Sparkling. Tapi gw ngga menyesal untuk itu. Sparkling juga merupakan kebanggaan tersendiri buat gw, bukan sesuatu yang harus disesali.

Waktu itu, diskusi sudah dimulai. Start dari pemilihan mast head BK, housestyle BK, jumlah halaman BK, sampai ke soal siapa aja yang bakal terlibat di BK.

Ya, satu hal yang menarik dari BK ini adalah semuanya dikerjakan dengan asas kerelaan alias volunteer. Semua jabatan dalam satu edisi BK, mulai dari Ketua Pengarang (baca:Pemimpin Redaksi), Timbalan Ketua Pengarang (baca:wakil PemRed), Ketua Penyunting (baca:Editor), Timbalan Ketua Penyunting (baca:asisten Editor), Ketua Atur Letak (Lay-Out), Pengurus Iklan, sampe Pengurus Pemasaran, semuanya menggunakan asas volunteer : kesempatan terbuka bagi siapa saja yang ingin menduduki jabatan itu. Tentunya ada kompensasi yang besar bagi mereka yang berani mencoba posisi itu : nilai yang di atas rata-rata. Dirimu akan terlihat shining di depan Tuan Haji Haroon berbanding teman-temanmu yang lain.

Sementara gw sendiri pernah nyoba jadi asisten editor sama pengurus iklan. Selebihnya, sumbangsih gw hanya berupa pasokan berita soal event kampus dan ulasan buku atau film. Gw belom berani jadi Ketua Pengarang, maybe next semester. Gw masih kepingin liat gimana cara temen-temen BK gw yang pernah menjabat posisi itu. Gw juga pernah jadi tim lay-out dimana setiap orang kebagian ngedesain dua halaman. Walaupun pada akhirnya lay-out yang kita kerjain terkadang bisa dirubah total oleh Ketua Atur Letak (Lay Out), tapi at least kita pernah nyobain nge-lay out BK.

Kesemua sumbangsih ini harus kita tulis dalam sebuah laporan pada setiap edisi BK. Dari situ akan keliatan, seberapa aktif dan seberapa malaskah diri kita?

Tentunya pelajar yang memasok berita lebih dari tiga akan mendapat nilai yang lebih tinggi daripada pelajar yang hanya memasok satu berita saja. Lalu apa hanya itu yang menjadi barometer penilaian seorang pelajar? Apakah kuantitas selalu lebih penting dari kualitas? Maka dari sini kita dapat memetik pelajaran moral nomer dua : perbanyaklah memasok tulisan karna di situlah nilaimu dipertaruhkan. Bagaimana tidak, di BK ini ada dua paper yang dipertaruhkan. Pertama adalah Pengurusan dan Penerbitan Akhbar yang nilainya 100% kerja praktek. Dan yang kedua adalah paper Kewartawanan II yang seinget gw, masih ada sekitar 30% nilai akan diambil dari exam. Wheewww. Serem ngga sih lu?

Soal penulisan berita, semua orang bebas memilih untuk meng-cover story apa yang dia inginkan, feature mengenai apa yang ingin dia tulis, buku dan film apa yang ingin di-review, serta dengan siapa dia ingin meng-cover story itu. Yepp. Lu bisa nulis berita sendirian, berdua, bahkan bertiga. Tapi jangan seneng dulu, ngga semua tulisan lu bisa diterbitin di BK-walaupun lu nulis berita itu bertiga. Lagian, tulisan yang lu tulis susah payah belum tentu bisa ditampilin semuanya. Maka pelajaran moral nomer tiga adalah : ngga usah nulis panjang-panjang, karna nanti tulisan lu juga bakal dipotong-potong oleh editor. Daripada nantinya lu sendiri yang sakit hati?

Selain itu, pernah suatu ketika gw pingin cover story ini, tiba-tiba udah ada aja orang BK di event itu. Padahal gw udah nulis di daftar assignment kalo gw pengen cover story itu. Gw pingin review film ini, tiba-tiba udah ada aja orang yang submit review-nya ke Editor. Maka pelajaran moral nomer empat adalah : cepat-cepatlah kamu submit tulisanmu ke editor sebelum orang lain mengumpulkannya terlebih dahulu.

Soal ulasan buku lebih kocak lagi. Percaya atau tidak, ngga semua buku yang di-review di BK adalah buku-buku baru. Gw juga ngga ngerti standar kualitas sesebuah buku itu harus bagaimana sehingga harus ada review-nya di BK. Akhirnya gw sendiri pun baru review novel Laskar Pelangi yang udah terbit dari 2005 yang lalu. Semua itu adalah semata-mata demi memenuhi page review. Review itu kan tujuannya menarik pembaca agar tertarik dengan buku yang sedang kita review, untuk kemudian tertarik ingin membacanya juga. Tapi gimana kita mau menarik pembaca untuk ikut membaca buku itu jika review yang kita tulis cuma empat sampe lima paragraf aja? Do u see what I mean? Maka jika kualitas bukanlah asasnya, pelajaran moral nomer lima dapat kita simpulkan bahwa : tulis saja apa adanya, karna yang penting lu buat review.

Selain melakukan wawancara dan menulis berita, pelajar BK juga harus mengambil sendiri photo dari sesebuah event. Semua bergantung pada event-nya. Kalau anda beruntung, anda bisa memperoleh byline atas tulisan anda dan mendapat credit jika photo anda dipajang di BK. Pelajaran moral nomer enam : ambillah foto yang bagus dan menulislah yang indah jika nama anda ingin dipajang di BK.

Terakhir, kesemua pelajar BK wajib menjual setiap edisi BK masing-masing 40 eksemplar dengan harga RM 0,50 per eksemplar. Kadang-kadang kita jual 32 eksemplar, semua bergantung pada jumlah produksi BK per edisi-nya. Ngga setiap edisi dijual dengan jumlah eksemplar yang sama. Dan soal jual-menjual ini yang paling dramatis. Bukan mudah lho menjual satu eksemplar kepada pelajar USM yang pelit-pelit itu. Waktu gw ’ditugaskan’ jualan di depan Bank CIMB, gw fine-fine aja. Alhamdulillah ternyata bisa habis juga seluruh jualan gw. Waktu ditanya apa ada yang beli di sekitar situ, ya gw bilang aja ada aja yang beli kok. Eeeh… Taunya besok-besoknya gw ditempatin di situ lagi. Gw sampe apal sama satpam-nya CIMB sekarang. Tiap gw jualan di situ pasti tu satpam ngeliatin gw. Ahahahaha.. Ya iyalaaah. Loper koran kok cantik. Looh??

Well, soal jual-menjual ini juga kadang-kadang jadi masalah. Gw akuin memang gw susah bangun pagi. Alhasil gw ngejual BK paling pagi jam 10 dan paling siang jam 12. Tiap gw dateng ke BK buat ngambil ’jatah’ jualan gw, pasti gw disindir-sindir gara-gara dateng lambat. I mean like, hellloooooo. Yang penting jualan gw abis kan? Yang penting semua BK yang gw jual itu laku kan? Soal gw mau ngejualnya jam berapa dan mau ngejual sama siapa aja, itu urusan gw. Udah jadi resiko gw kalo misalnya ngga banyak orang bakal beli BK gara-gara gw ngejualnya udah terlalu siang atau bahkan terlalu sore. Tapi alhamdulilah tiap gw jualan pasti laku semua. Allah emang baik sama gw. Tapi tetep aja, pelajaran moral nomer tujuh : juallah BK pagi-pagi agar dirimu tidak disangka membeli seluruh edisi BK dengan uangmu sendiri.

Kesimpulannya adalah, di BK ini gw ngerasa masing-masing orang mau menunjukkan diri. Memang sih, jika kita ngga ’nunjukin’ diri kita sendiri, lalu siapa yang mau ’nunjukin’?

Gw tau sumbangsih gw di BK ngga banyak. Sori kalo gw kurang berminat ngeliput berita soal aneka rangka manusia yang berhasil ditemuin arkeolog USM. Sori kalo gw kurang berminat ngeliput perkara batu yang jatuh di sekitar desasiswa Saujana. Sori kalo gw kurang berminat wawancara sama Jabatan Keselamatan.

Gw tau kesannya gw loser banget, harusnya gw ngga cuma ngomong (baca:nulis) gini aja. Ngomong seolah-olah gw doang yang paling bener dan semuanya harus sesuai sama keinginan gw. Tapi kan gw juga ngga nge-judge BK tuh harusnya begini, bukan begitu. BK itu bagusnya begini, bukan begitu.

Guys, coba baca kembali pelajaran moral nomer satu.

Yang gw sesali adalah, gw tau yang nyadar soal semua yang gw tulis di atas tuh ngga cuma gw doang. Gw menyesali tindakan temen-temen BK gw yang ikut arus gitu aja tanpa ingin mengadakan sesuatu perubahan yang radikal.

Maka percaya atau tidak, buat gw BK akan tetap seperti itu. Klasik. Desain yang itu-itu saja. Berita yang itu-itu saja. Dan akan selalu dipenuhi oleh ’orang-orang’ yang itu-itu saja. Sampai kapan pun.

[aman damai. 8 Oktober 2008]

[02.06 am]


About this entry