Tentang Teman.

Waktu gw baca Laskar Pelangi, gw suka banget setiap Andrea menuliskan kalimat yang ada hubungannya sama nasib. Pemikiran yang sebenernya sederhana, tapi dalam hati gw teriak-teriak kegirangan : “Ya ampuun! Bener banget sih!” Contohnya ketika Bu Mus menunjuk Mahar secara acak untuk bernyanyi, saat itulah nasib menyapanya. Itulah momen nasib yang sedang bertindak selaku pemandu bakat. Lalu saat nasib menyapa Eryn ketika sepucuk surat yang ditujukan padanya datang dari rumah sakit jiwa di Sungai Liat Bangka. Gw suka sama ’teori nasib’ yang diciptakan Andrea itu. Walaupun itu bukan sepenuhnya teori, tapi gw suka aja sama kalimat itu.

Dan gw rasa, nasib bener-bener sedang menyapa gw sekarang.

Kalo lagi ngga ada kesibukan begini gw jadi sering bengong. Gw kembali menjadi Vega yang autis; kemana-mana sendirian seperti ngga punya temen. Apalagi semenjak laptop rusak, gw jadi banyak mikir. Nasib sedang menyapa gw. Tuhan memang mempunyai cara tersendiri untuk membimbing hambaNya.

Menginjak tahun 3, gw berusaha mengimbas kembali hari demi hari yang telah gw lalui selama dua tahun kebelakangan ini. Tentang mata kuliah, tentang lecturer, tentang projek dan assignments, tentang bakat, tentang cita-cita, tentang karier, tentang cinta, tentang bahasa, dan juga tentang TEMAN.

Poin yang terakhir itu yang pingin gw bahas sekarang. Klasik memang.

Sedikit pendahuluan, setiap manusia adalah makhluk sosial yang cenderung untuk berkelompok. Suka atau tidak, manusia cenderung untuk berkelompok dengan makhluk dari kaum etnis yang sama, latar belakang ekonomi yang sama, hobi yang sama, mempunyai selera musik yang sama, selera fashion yang sama.. dan masih banyak kesamaan lainnya. Seperti kata si Nichi, manusia yang berkelompok ini kemudiannya bertemu dan berteman. Kejadian seperti ini berlangsung di setiap institusi seperti keluarga, masyarakat, dan pastinya juga di sekolah dan di kampus.

Aku sajalah. Bukankah memang begitu cara sebuah institusi bekerja?

Menginjak kehidupan mahasiswa, apalagi di luar negeri, gw banyak mengenali karakter orang lain. Banyak toleransi dan pengertian harus dibuat. Ego sejenak dikesampingkan demi menghormati mereka yang so called friends ini. Pengalaman gw bertemu banyak orang dan berteman dengan mereka banyak menghasilkan suatu trauma sekaligus bahagia. Dan ini adalah tujuh diantaranya.

Berikut adalah tujuh hal yang jadi pegangan gw dalam berteman. Ini mungkin ngga penting buat lo, tapi gw nulis ini sekalian buat pelampiasan. Hehe. (Escapism, kaaaannn). Sekalian gw nulis entri ini sebagai respon dari si Syefa.

Pertama, gw udah terbiasa dikhianatin.

Sudah dua tahun berlalu. Musim demi musim berganti, demikian halnya dengan temen-temen gw. Ada yang datang, ada yang pergi. Ada yang stay dengan ikhlas masih mau jadi temen gw. Ada yang ninggalin gw begitu aja. Ada temen baru, temen lama dilupakan. Percaya atau tidak, gw udah biasa sama kasus-kasus kaya gini. Dan gw ngga pernah nyalahin siapa-siapa soal ini. Gw udah ngga kenal arti kata kehilangan karna gw udah pernah ngerasain gimana rasanya kehilangan seseorang yang paling berarti di dunia ini. Gw mungkin gampang bergaul, gampang akrab sama orang, tapi bukan berarti gw gampang deket sama orang. Gw banyak kenal orang, tapi ngga deket. Tapi sekalinya gw deket ama orang, ya deket banget sampe gw ngga tega nyakitin dia. Katanya sih, tipe cewek Cancer ya emang begini nih.

Kedua, anjing menggonggong, kafilah berlalu.

Sorry, bukan maksud mau ngomongin soal anjing. Maksudnya begini, ketika temen-temen gw banyak yang berubah sementara gw statis begini aja, gw memilih untuk tetap begini. Dan gw ngga peduli orang mau ngomong apa. Yang gw peduliin justru kalo orang-orang mulai ngomongin temen-temen gw yang berubah itu. Pertamanya gw gerah sendiri dengernya. Dan gw nyampein langsung ke temen gw itu soal omongan orang. Tapi yah, semuanya kan balik lagi ke mereka. Siapa gw sih yang sok-sok menghakimi mereka? Kan bukan berarti perubahan mereka itu sepenuhnya buruk. Pada dasarnya gw cuma ngga enak aja ada orang yang ngomongin soal temen gw sendiri di depan gw. Padahal yang mereka omongin belum tentu bener. Tapi lama-lama gw berfikir bahwa mereka (si temen-temen gw ini) bukannya berubah, mereka cuma menunjukkan wajah aslinya yang selama ini belum pernah gw liat. Well, ini mestinya udah masuk ke yang nomer tiga.

Ketiga, don’t take seriously when you met her/him at the first time.

Temen yang lu baru ketemu tadi, belum tentu sama kalo lu ketemu dia lagi besok, lusa atau bahkan tahun depan. Satu-satunya yang bisa gw lakukan cuma berfikir positif bahwa dia betul-betul sadar dan mengerti tentang apa yang dia lakukan sekarang. Berfikir bahwa pasti ada alasan kenapa dia sampe melakukan hal itu. Dan gw akan selalu mendukungnya dari belakang. Dan dari gw-nya sendiri, gw juga belajar untuk tidak menunjukkan sepenuhnya siapa gw sebenernya di depan temen-temen gw. I mean-for the first time. Baru pertama kali ketemu, ngga mungkin gw heboh sendiri sok-sok ngebuat kesan pertama yang bagus kan? Please lah.. Don’t ever judge me as soon as that. Do you think you know me? No. You have no idea, my friend.

Keempat, ngga ada istilahnya mantan temen.

Yepp. Mau segimana berubahnya temen gw, dari ngga merokok tiba-tiba sekarang jadi merokok, dari ngga pake jilbab sekarang udah pake jilbab, dari ngga tattoo-an sekarang jadi tattoo-an, semuanya tetep temen gw. Gw tetep merhatiin mereka, walaupun kadang-kadang gw ingin diperlakukan sama seperti gw memperlakukan mereka. Tapi mereka tetap temen gw walaupun mereka ngga care sama gw. Karna seperti kata Ka Rap,

(gw lupa kata-kata aslinya gimana, tapi kurang lebih kaya gini) :

”Mungkin kita sama, Teh. Mungkin kita emang terlalu baek sama orang. Perhatian sama orang itu udah jadi kebiasaan. Jangan diilangin, Teh. Gw udah pernah nyoba ngilangin tapi ngga bisa..”

Kelima, don’t ever expect your friend to be what you want to be.

Setiap temen punya karakternya masing-masing. Mau sampe kapan nemu temen yang bener-bener cocok luar-dalem? Cocok dunia-akhirat? Cocok fisik-mental? Mau sampe kapan pun juga ngga bakalan nemu yang 100% persis seperti temen yang kita inginkan. Dia tetep manusia biasa yang juga punya kelebihan dan kekurangan, sama seperti kita. Maka sebelum menuntut orang lain, tanya dulu ke diri sendiri : apa lo udah ngerasa bisa jadi temen yang mereka harapkan? Apa lo udah ngerasa bisa jadi temen yang ada di saat dia membutuhkan lo?

Keenam, kalo gw jatoh, lu jangan ikut jatoh.

Pertamanya gw setuju sama kata-kata : kalo maju, maju bareng-bareng. Kalo jatoh, jatoh bareng-bareng, biar sama-sama ngerasa sakit, katanya lo temen gw? Ahahahaha.. Jaman SMP banget sih. Lama-lama gw ngga setuju sama kata-kata itu setelah gw nonton film Biarkan Bintang Menari. Yepp. Film yang dibintangi Ladya Cheryl dan Ariyo Wahab itu. Ada satu scene yang gw suka waktu Ladya Cheryl kurang lebih ngomong gini ke temennya :

”…kita ngga boleh sama-sama jatoh. Nanti kalo kita jatoh, siapa yang bantuin ngangkat?”

Yepp. Bener banget. Kalo lu jatoh, sini biar gw angkat. Seperti kata mas duta :

”..bila kuterjatuh nanti, kau siap mengangkat aku lebih tinggi..”

Ketujuh, gw ngga pernah punya banyak bestfriend.

Mungkin gw punya banyak temen. Tapi gw rasa gw ngga pernah punya banyak bestfriend. Orang yang gw anggap bestfriend sekarang aja belum tentu nganggep gw juga demikian. Halaaaaahhhh… Persetanlah. Apa pentingnya sih, itu kan cuma sebutan aja? Dan untuk hal ini, ada beberapa alasan kenapa gw ngga pernah punya banyak bestfriend. Pertama, karna adaaaaa aja something yang gw ngga tau tentang orang yang gw anggap bestfriend. Dan terkadang gw merasa bersalah untuk itu. Kadang-kadang gw mikir : kenapa sih gw baru tau? Kenapa dia ngga mau cerita sama gw ya, bukankah gw ini bestfriend-nya? Apa yang bikin dia ngga mau cerita sama gw? So on and so forth. Kedua, gw juga ngga yakin mereka ‘tau banget’ tentang gw. Well, jangankan mereka. Gw aja ngga yakin abang gw, adek gw atau bahkan bapak gw sendiri ‘kenal’ gw sedalem-dalemnya. YES, we are family. Tetapi apakah itu dapat menjamin? Dulu waktu masih kecil mungkin iya, tapi sekarang semuanya udah pada gede. Masing-masing anak dibesarkan di lingkungan yang berbeda. Inget Nature vs Nurture kan? Actually, gw ngga pernah tau gimana kehidupan kampus abang gw yang di Jakarta. Seperti apa temen-temennya, apa nama tempat dia biasa nongkrong, di kampus dia belajar apa aja.. I never knew about it. Sama halnya seperti bapak gw. Someday I thought my father is also a human being. I mean-ordinary human being. Seorang laki-laki separuh baya yang hebat, tapi juga ada kekurangannya. YES, my father is my hero. And he is a GREATEST man I ever met. Tapi sekarang terima realitanya aja deh. Bapak kita juga pasti pernah berbuat kesalahan dalam hidupnya bukan?

Fiiuuuuuh. I think that’s all. Udah tujuh kan Syef?

Well, hidup di dunia ini selama dua puluh tahun semakin membuka penglihatan dan mata hati gw. Ya, temen bukan layaknya benda yang kita koleksi sebanyak-banyaknya. Tapi bahwa pertemanan dan persahabatan memang harus terus dirawat, itu betul. Pertemanan terlalu dinamis, banyak perubahan yang terjadi. Karna manusia pada dasarnya adalah makhluk sosial. Dan gw ingin sekali menjadi sebaik-baiknya manusia yaitu manusia yang memberikan manfaat kepada orang lain. Dan buat temen-temen gw di luar sana yang lagi baca tulisan ini, maafin kalo gw belum bisa jadi temen yang baik yah.

Tapi percayalah, gw akan selalu berusaha untuk itu.

Karna nasib telah menyapa kita berdua, menakdirkan kita berteman dan bersahabat. Dan gw bersyukur banget untuk itu.

Thanks for all the support you guys gave to me.

Gw sayang lo semua.

Apa adanya.

Ps : Sh*t. Empat halaman Ms.Word-single spacing. Satu sejarah baru telah dibuat : tulisan paling emosional dan melankolik telah lahir hari ini.

[aman damai. 24 September 2008]

[03.53 am]


About this entry