Heloooo? Nikah?!

Another friend of mine got married this year. Oh my god. Umur mereka bahkan belum 22! Apa yang mereka pikirkan sih??

Bulan ini gw terkaget-kaget dua kali dengan kabar pernikahan temen gw. Pertama, kabar pernikahan temen satu SD-SMP-SMA gw di Bogor. Yang gw tahu, dia menikah bahkan sebelum umurnya genap 20. Dia pun masih tercatat sebagai mahasiswi di salah satu perguruan tinggi di Bogor. Asli gw kaget banget. Secara yang gw denger bukanlah kabar jadian atau tunangan.. Tapi kabar kalo dia udah nikah.. Nikah sodara-sodara!! Nikah!! (iya Ga..iya..) Dan setelah gw mampir ke FS-nya, di primary photonya sudah terpampang manis foto pernikahan mereka. Whewww. Romantis ajah. Btw, gw ngga kenal-kenal banget sama suaminya. Sumpah gw baru liat. Tapi yang gw denger dari temen-temen gw yang di Bogor, suaminya itu udah 27tahun dan udah kerja sambil nerusin studi S2-nya. Yah kalo gitu mah syukur atuh.. At least dia udah kerja. Berarti udah ada tanggung jawabnya (ya iyalaaaah. Si suami juga ngga mungkin ngajak nikah kalo belum kerja kan Ga..)

Kedua, kabar pernikahan temen gw yang di Malaysia (tapi dia orang Indonesia). Oh My.. Asli gw kaget banget.. Secara ini mah dua-duanya masih sama-sama kuliah.. Si suami baru 21 dan si istri baru 20..Gw ngga tau deh si suami ini udah kerja ato belom. Singkat cerita, mereka ke Penang untuk honeymoon (well, gw ambil kesimpulan demikian secara mereka nikahnya baru minggu lalu). Tapiiii. Kalo gw jadi mereka, gw ngga akan ngehubungin temen gw yang di Penang karna pastinya gw butuh privasi dong? Segala sesuatunya pasti gw urus sendiri sama suami gw. Honeymoon, kaaannn.

Well, awalnya gw ngga tau kalo si suami ini dateng bersama si istri. Dan yang lebih tepatnya, gw ngga tau kalo mereka ternyata udah nikah!! Dengan polosnya gw booking kamar hotel dengan dua tempat tidur di dalamnya. Sampai akhirnya ..

gw : “eh, gw pesennya yang double bed yah. Lu pasti ngga mau yang single bed dong?”

si istri : “ya single bed juga ngga pa-pa sih. Yang mana aja lah”. (sumpah suaranya lembut banget).

gw : “ah serius lo.. Single bed? Emang kalian udah nikah?”

si suami : “Ya kalo belom ngapain gw bawa kemari..”

gw : “ah serius lo… Ni beneran ni?? Kapan nikahnya??” (gw dengan ekspresi yang sungguh tidak percaya).

si suami : “Ya serius!! Minggu kemaren gw nikah..”

si istri : “emang banyak yang ngga percaya kok..”

gw : “Kok gw ngga nerima undangannya?? Kok lu ngga bilang-bilang ke gw sih?? Tau gitu kan gw pesennya yang single bed!!”

si suami : “ya elo ngga nanya!!”

Dalem hati gw berkata : ya ngapain juga gw nanya-nanya.. Ngga sopan banget kalo gw sok-sok campurin urusan orang dengan ngomong : eh kalian yakin ni satu kamar?? Mau single bed ato double bed?? Ahahahaha.

Satu hal yang masih nampak jelas di mata gw adalah bahwa dari mereka berdua gw ngga ngeliat suatu kedewasaan yang berarti. Mereka berdua di sini kan mau honeymoon–liburan, atau apa lah namanya. Skali lagi, kalo gw jadi mereka, gw ngga akan menghubungi temen gw yang di Penang. Itu sih ngerepotin namanya.. Bukannya gw ngga ikhlas nolongin mereka, tapiii.. masalahnya si suami ini ngga cuma berhenti sampe minta booking-in kamar hotel aja, tapi juga nanya-nanya tempat makan yang enak, spot-spot wisata di Penang, di Feringghi ada apa aja.. Helooooo. Guys, kalian udah nikah kan? Lain cerita kalo si suami atau si istri ni dateng bersama temen-temennya. Mungkin gw bisa aja nemenin mereka ke semua tempat di atas. Tapi ini kan kalian datangnya berdua doang. Trus apa maksud kalian ngajakin gw ikutan?? Biar gw jadi obat nyamuk di mobil kalian, gitu?? Hohohooo. Sorry guys, ini acara kalian. Just have fun and enjoy, ok? Jangan bawa-bawa gw lah.. Lagian gw emang ada tugasan ngeliput acara nanti malam buat BK. Skali lagi maaf ya?

Tiba-tiba gw jadi inget semalem si suami nanya ke gw : jadi kapan lo nyusul Ga?

Hohohohooo. Tidak semudah itu maaasss. Calonnya aja belom ada?? Mau nikah sama siapa??

Menikah; adalah satu janji. Komitmen kepada Tuhan, keluarga, orangtua. Sekalinya kita menikah, kita menikah bukan hanya dengan satu orang, tapi menjalin silaturahmi dengan satu keluarga. Menikah bagi gw adalah kesulitan dibalik kemudahan. Bisa juga sebaliknya. Mudah, karna si suami hanya mengucapkan ijab kabul kepada sang ayah mertua. Sulit, karna konsekuensi di balik itu sungguuuuuhhh luar biasa.

Gw pengen suatu hari nanti gw menikah dengan lelaki yang mengerti betul makna kata ‘partner’ dalam hidup. Karna nanti hidup gw udah jadi hidup lo, dan hidup lo udah jadi hidup gw. Ingin rasanya gw bilang ke suami gw nanti : “ayok, kita jalanin semuanya bareng-bareng. Sama-sama. Kerjasama.” Ahahahaha. Najeees ah. Tapi emang iya sih. Gw bukannya ngarepin seorang calon suami yang tiba-tiba dateng ke gw : “Ini loh gw. Udah mapan. Udah punya kerjaan tetap. Dan sekarang saatnya gw cari istri. Dan pilihan itu jatoh ke kamu. Untuk itu, yok nikah!” Ahahahaha. Maksud lo mas?? Lo ngajak nikah karna udah waktunya? Bukan karna lo cinta ama gw dong? Ahahahha. Cintaaaaa lah konon. Dan sekalinya lo udah berani ‘ngambil’ gw dari bapak gw, berarti gw udah jadi tanggung jawab lo sekarang. Seandainya nanti jodoh kita berakhir pun, kembalikanlah gw ke bapak gw dengan baik-baik karna awalnya lo ‘ngambil’ gw juga dengan baik-baik. Cieeee.. jadi serius gini si Vega.

Dan setelah menikah, tentunya gw harus jaga sikap. Gw harus menjaga nama baik suami gw. Gw ngga boleh berkelakuan seperti anak gadis lagi. Flirting sana-sini, ketawa keras-keras ngga tau diri di depan orang banyak, ngupil depan orang, bangun siang, nguap di sembarang tempat.. dan masiiih banyak lagi kelakuan tidak senonoh lainnya.

Selain itu, ngomong-ngomong tentang calon.. Temen-temen cowok gw di USM ini banyak, tapi tentunya gw ngga akan milih salah satu dari mereka untuk dijadiin suami. Dan gw juga yakin, mereka juga ngga nyari calon istri yang kaya gw ini. Tentunya kriteria istri ideal mereka juga ngga ada di diri gw yang blangsak ini. (sila tanya temen anda yang berasal dari jawa jika anda tidak tahu arti kata blangsak). Yaa.. intinya sih kita ini ya temenan. That’s it. Makanya emang dari awal ngga ada niat untuk jadian–apalagi nikah. Wheeeww. Ntar dulu deh, masih lama kayanya.

Yang jelas, gw ngga siap banget menikah di umur gw yang baru 20 ini. Selain emang belum ada calonnya, banyak hal yang harus disiapin sebelum gw bener-bener bilang : oke, gw siap nikah sekarang. Pertama, gw belum bisa masak. Mau gw kasih makan apa suami dan anak gw nanti?? Kedua, gw belum bisa mengesampingkan kepentingan gw demi kepentingan ‘keluarga’. Ketiga, gw masih pengen ‘maen’ sama temen-temen gw. Keempat, gw masih pengen belajar dengan sungguh-sungguh, menghabiskan sisa studi gw yang masih satu tahun lagi. Kelima–dan yang paling penting, ngurus diri sendiri aja masih belum becus, apalagi ngurus suami?? Helooooo. Rumah tangga itu kan institusi yang paling susah diurus dan dipertahankan. Keenam, gw masih ngga tau apa-apa soal mendidik anak. Ketujuh,.. emm. Banyak lagi deh pokoknya yang masih harus disiapin!!

But, anyway. Di satu sisi gw juga jealous sama temen-temen gw ini yang udah ketemu sama jodohnya masing-masing. Di saat masih banyak orang yang bahkan sampai umur 30keatas belum menemukan jodohnya, kalian sudah mendahului mereka. Gw salut sama keputusan yang udah kalian buat. Walau bagaimanapun, ini adalah pilihan hidup kalian. Baik-buruknya kalian juga yang merasakan nantinya. Gw tau niat kalian baik; nikah gitu looooh. Dan yakinlah Allah pasti akan selalu memudahkan segala urusan kalian. Giliran gw yang nikah nanti, jangan pelit-pelit berbagi pengalaman ke gw nantinya yaa. Heheh. All the best for your family..Kalo gw mah nunggu dijodohin bapak gw aja deh kalo gitu.. Hehe.. Pak? Pastinya bapak punya calon yang oke dong buat anak perempuanmu satu-satunya ini?? Hohohohooo.

[aman damai. 30 Agustus 2008]

[03.38 pm]


About this entry