Lo pikir lo siapa?

Gosh.

Ngga nyangka gw bisa se-emosi ini. Pertamanya gw ngga mau expose tentang dia. Tapi gw rasa gw harus NULIS ini supaya gw ngerasa tenang dikit. [Escapism, maaaaannn..] Ya. Tulisan ini didedikasikan untuk dirinya yang tak-lain-dan-tak-bukan adalah cowok yang baru gw kenal dua bulan yang lalu di sebuah kota kapitalis bernama Kuala Lumpur.

Berawal dari sms-an, lalu telpon-telponan, tuker-tukeran FS-YM-FB, sampe akhirnya kita jalan bareng. And that was fun. Jujur, gw kagum sama personalitinya. Walau terkadang keliatan agak minder depan gw, tapi dia apa adanya banget. Pinter. Pekerja keras. Walau agak-agak garing kalo ngobrol sama gw. Maksudnya sih mau ngelawak, tapi jatohnya malah jayus. Intinya, belum pernah gw ketemu sama cowok Indonesia (yang sekolah di Malaysia) yang berpikiran jauh ke depan dan matang seperti dia.

Waktu itu pikiran gw udah macem-macem. Bahkan pernah sampe ngehayal seandainya dia jadi cowok gw, pasti bokap gw seneng banget. Hahah. Dia bener-bener sukses bikin gw ngga konsen magang di BERNAMA waktu itu. Padahal orangnya biasa aja. Dia ngga ngapa-ngapain juga, ngga TEPE-TEPE apalagi sampe ngerayu-ngerayu gw. Sampai akhirnya gw harus balik ke Penang dan dia udah harus mulai bekerja, lalu semuanya seperti berhenti begitu saja.

Bulan Juni pun berlalu. Bulan Juli juga tidak terasa seiring dengan kesibukan gw di Sparkling. Sampe akhirnya bulan Agustus tiba.. Dia nelpon gw lagi. Kali ini satu jam. Dia nanya kapan gw ke KL lagi. Dia bilang dia mau ngajakin gw ke KL untuk celebrate ulang tahunnya dan ngajakin gw ke Putrajaya; satu janji yang belum dia tunaikan waktu kita jalan bareng di bulan Juni.

Gw berpikir dan berpikir. Gw ke KL ngga ya?? Kalo ngeliat kondisi dompet, emang NGGA BANGET. Setelah acara Sparkling, gw bener-bener jatuh miskin. Untuk hidup di bulan Agustus ini gw harus bener-bener hemat. Ngutang sana-sini. Minjem sana-sini. Sumpah gw belum pernah kaya gini sebelumnya. Lagipula, gw pernah hidup di KL dan biaya hidup di sana emang KURANG AJAR. Sekali makan bisa rm10. Belum lagi biaya transport (monorel, teksi, LRT..) Belum lagi godaan belanja dan kebutuhan isi pulsa. Beuuuhh. Duit darimana kalo tetep mau ke KL??

Tapi gw emang ada niat mau nonton Sheila on 7 di acara Pesta Malam Indonesia 2 di Bukit Kiara, Kuala Lumpur. Kalo dipikir-pikir, emang gw belom sempet liburan setelah beres magang di bulan Juni. Well, balik lagi ke konser. Konser itu adalah tanggal 16 Agustus. Gw pengen sekalian mau ikutan upacara 17-an di KBRI. Gw pengen liat anak-anak USM tanding bola di kampus Sunway. Gw juga pingin jalan-jalan di kampus UIA. Gw juga pingin ketemuan sama Rifa and Pampam, temen SMA gw di Bogor. Wuiiih. Banyak amat??

Dan akhirnya satu keputusan ekstrim diambil. Gw JADI ke KL. Selain untuk melakukan semua hal di atas, gw juga mau menyelesaikan urusan gw dengan si cowok yang gw omongin tadi. Gw atur jadual sepadet mungkin biar gw juga ngga wasting time di KL. Tapi apa?? Begitu gw ke KL ternyata dia malah OverTime.

Kamis malem begitu gw sampe KL, gw sms dia. Eeh ga dibales. Ok, fine. Jumat siangnya gw telpon, ga diangkat. Jumat sorenya gw telpon, gaaaaa diangkat-angkat juga. OK, FINE. TERSERAH. Dari situ mood gw langsung ancur. Kalo ngga inget mau nonton konser, gw bisa ngelampiasin marah-marah gw sama orang-orang di sekitar gw waktu itu. Akhirnya, Jumat malem dia telpon waktu gw di KLCC.

“Dimana?”

“Di KLCC.”

“Sama siapa?”

“Sama temen gw dua orang.”

“Cewek, cowok?”

“Cowok. Emang kenapa? Lo mau gabung?”

“Ngga bisa kayanya. Eh tadi siang telpon yah? Maap yah ngga diangkat. Hape-ku bla-bla bla..” [yeah-whatever. Intinya Sabtu besok dia musti OverTime dan belum tentu kerjaan dia tuh bisa beres hari itu juga. Intinya, hari Minggu pun belum tentu bisa cuti].

“Ooh. Jadi gimana nih? Jadi ngga ke Putrajaya-nya? Jujur gw sakit hati. Udah jauh-jauh gw berangkat dari Penang ke KL.. Trus lo-nya malah kaya gini. Waktu gw tanya kapan lo bisa jalan-jalan, gw serius. Karna gw beneran mau ngatur schedule waktu itu. Secara gw juga ngga bisa lama-lama di KL.”

“…Maap deh.. Nanti deh hari Minggu aku usahain..Besok pagi aku kabarin.”

“Ngga usah janji-janji deh. Bener bisa ngabarin gw besok pagi? Besok malem juga ngga pa-pa. Ngga usah dipaksain juga. Kalo emang ngga bisa ke Putrajaya, ya gw kesananya sama temen-temen gw aja.”

“Kalo besok kerjaan aku beres, hari Minggu-nya kamu ke Putrajaya-nya sama aku atau sama temen-temen kamu?”

“Ya terserah. Kalo lo mau temen-temen gw ikut, ya gw ajak temen-temen gw. Kalo ngga, ya kita perginya berdua aja.”

“Yaudah, besok aku kabarin yah.”

That’s it. Bahkan sampe Jumat malem gw ngga ketemuan juga sama dia.

Tiba hari Sabtu.. Dengan rasa tenang dan riang gembira gw menikmati konser. Sejenak gw bisa jingkrak-jingkrak tanpa memikirkan dia. Toh dia juga lagi kerja. Gw juga udah males nungguin kabar dari dia kira-kira dia bisa cuti atau ngga hari Minggu-nya. Seperti yang gw bilang tadi, mood gw udah ancur. Gw ngga mau berharap banyak lagi. Dia emang terlalu acuh. Ngga peka. Dia ngga ambil berat perkara gw ke KL.

Malemnya, dia nelpon gw tiga kali tapi gw ngga denger; secara lagi konser, gituuuu. Akhirnya gw sms : “masih konser nih. ngga kedengeran. sms aja yak.” Tapi gw tunggu sampe jam 2pagi pun dia ngga ada sms juga. Emosi gw bener-bener udah di puncak. Sumpah gw KESEEEEEELLLLL banget.

Minggu sore-nya, dia nelpon. Entah kenapa dia baru nelpon gw sore-sore. Gw pun udah males mau nanyainnya. Dia bilang hari ini dia cuti karna kerjaan dia udah beres kemaren. Udah sore-sore gini, mau kemana coba? Gw udah ngga ada mood buat jalan-jalan. Udah mah gw harus kerja sampe malem (soal ini ntar gw ceritain di next entri). Intinya, gw bilang gw mau balik ke Penang besok. Dan dia minta maaf karna udah ngecewain gw sampe akhirnya malah ngga ketemuan dan boro-boro mau jalan-jalan. Yeah-whatever lah. Gw udah ngga mau denger penjelasan apa pun lagi.

Senin malemnya pas gw nyampe Penang, dia nelpon lagi. Dia nanya apakah gw udah pulang atau belom. Yaaaa gw udah nyampe maaaasss. Thanks for asking. Yang bikin gw najis, dia pake cerita ke gw kalo dia sekarang lagi demam. Ya itu sih DERITA LOOOO MAAAASSS. Ngapain juga lo musti cerita ke gw?? Lo pikir gw bakal peduli??

Gw capek-capek dateng ke KL, apa lu peduli? Gw sibuk ngatur jadual di KL, apa lu peduli? Gw bingung mau tinggal dimana waktu gw di KL, apa lu peduli? Gw tebel-tebelin muka ngutang sana-sini buat ongkos ke KL, apa lu peduli? Apa lo pikir jarak Penang-KL cuma setengah jam?? Lo pikir gw ke KL buat siapa??

[hhpppfhh. sabar, vega. okay. tarik napas dulu.]

Lo pikir lo siapa, hah? Ngga usah sok kecakepan deh mas. Gw juga bingung kenapa gw bisa se-najis ini bela-belain ke KL biar bisa ketemuan sama dia. Tadinya ada yang mau gw omongin sama dia, tapi sekarang gw buang jauh-jauh niatan gw itu. Begitu gw sampe kamar, gw terus online. Gw liat di list YM gw kalo dia juga OL. Tapi dia ngga ada negur gw, sekedar buzz or something. Monyong emang tuh orang.

Akhirnya, gw sudah memutuskan kalo dia memang bukan PEMUDAKU. Ngga worth it gw jauh-jauh ke KL. Ngga ada gunanya gw terus berharap dan berharap. Ngga penting gw terus nungguin dia. Dia juga ngga ada perngorbanannya buat gw. Intinya, gw rasa dia emang ngga suka sama gw. So..Now what?

Ya udah. Ngga ada hasil. So, CASE CLOSED. Selesai.

Gw setuju sama temen gw yang di Bogor. Cowok emang cuma ada dua jenis. Kalo ngga brengsek, ya gay. Tiba-tiba terngiang kembali lagu Sheila on 7 di konser hari itu..

“Seberapa pantaskah kau untuk kutunggu? Cukup indahkah dirimu untuk slalu kunantikan? Mampukah kau hadir dalam setiap mimpi burukku? Mampukah kita bertahan di saat kita jauh?”

[aman damai. 20 Agustus 2008]

[03.22 am]


About this entry