Dosa Termanis.

Kita kenal udah lama. Oops. Sorry. Mungkin bukan kenal. Dulu, gw ’tau’ dia dan dia ’tau’ gw. That’s it. Sampe situ aja. Gw tau dia kesepian di sini. Untuk itu dia butuh temen. Sama kaya gw. Bedanya, kalo dia butuh temen karna emang dia tuh ’sendirian’ sementara gw butuh temen karna ngerasa ’ditinggal’ sama temen-temen gw.

Sekarang, gw jadi ragu mau mempercayai seseorang sebagai temen deket. Mereka yang gw anggep temen deket, sekarang malah ngelupain gw gitu aja. Temen-temen deket gw udah entah kemana sekarang. Semuanya sibuk sama urusannya masing-masing. Jadinya, gw malah lebih comfort ngobrol dan curhat sama temen cowok. Apalagi sama dia. Dan gw ngga peduli orang mau bilang apa.

Bermula dari rekan kerja, akhirnya lama-kelamaan kita deket. Mulai dari makan bareng, belanja bareng bahkan pernah liburan bareng. Walaupun ada beberapa sikap dia yang gw ngga suka, tapi entah kenapa lama-lama gw memakluminya.

Satu hal yang gw harapkan sekarang adalah : semoga aja dia ngga seperti mereka yang kemudian ngelupain gw gitu aja. Gw tulus temenan sama dia tanpa ada embel-embel apa pun. Bukan karna keadaan keluarganya atau bahkan karna rasa kasihan terhadap dirinya. Semoga aja dia juga ngeliat gw demikian.

Dulu, waktu gw keluar sama dia, gw agak-agak gimana gitu kalo ketemu sama orang-orang. Takut jadi bahan gosipan. Takut ada yang salah sangka. Atau gw-nya aja yang ngerasa ke-gap? Hahah. Dulu gw sempat berfikir : Ni cowok suka ama gw atau gimana sih? Trus gw-nya juga sebenernya ke dia tuh gimana? Hahah. Najees. Tapi sekarang, gw udah ngga keliru lagi mensalahartikan ’hubungan’ ini. Sekarang gw udah bisa mendefinisikan hubungan gw sama dia. Gw sama dia yaa temenan. Temen makan. Temen curhat. Temen berbuat dosa.

Kalo lagi sama dia, semua kerasa bener. Bangun telat sampe kelewat kelas. Makan siang yang terlampau telat karna baru makan jam 5 sore. Sarapan yang terlalu pagi karna makan jam 3 pagi. Ngomongin orang dan diri sendiri seolah-olah lebih penting daripada ngomongin soalan tutorial gw keesokan harinya.

Tapi gw ngerasa enjoy aja. Seolah-olah mengiyakan semua dosa itu.

Ya. Dia adalah dosa termanis gw.

Thanks for everything my friend.

[aman damai. 8 Agustus 2008]

[06.53 pm]


About this entry