Apanya yang Improve?

Ya. Apanya yang improve? Udah 20 tahun hidup di dunia dan dua tahun hidup di pulau antah berantah ini, gw ngga ngerasa ada yang improve dalam skill dan personaliti gw.

Gw baru sadar. Walaupun gw ngga berusaha mempercantik penampilan (secara gw juga ngga pinter dandan), tapi gw juga ngga berusaha buat mempercantik pikiran. Otak gw udah lembab banget, udah lama dia ngga di-supply bacaan bermutu serta petuah-petuah berharga.

Pernah ada seseorang yang nanya ke gw dengan sangat spontan : “Kamu udah baca buku apa aja Veg?” Oh My.. Ni orang minta ditampaaaar. Ahahahaha. Kalo orangnya udah gw kenal deket sih ngga masalah. Lha ini, kenal juga baru beberapa hari. Dan dengan bodohnya waktu itu gw malah nanya balik ke dia : “Buku apa dulu nih? Fiksi atau non-fiksi?” Halaaaah. Lagian lu peduli apa sih. Seandainya bacaan gw komik doang, lu peduli apa?

Tapi justru karna dia ’peduli’, makanya dia nanya kaya gitu ke gw. Dan bodohnya gw baru sadar sekarang. Pertanyaan yang gw anggap lawakan pada awalnya, tiba-tiba malah jadi sesuatu yang penting dan ngga bisa gw ilangin dari pikiran gw akhir-akhir ini. Sumpah. Kepikiran banget.

Jawaban gw waktu itu cuma : komik, literatur-literatur sarjana-sarjana komunikasi, novel ayat-ayat cinta, dan terakhir petir-nya dewi lestari. Laskar pelangi masih on-the-way, alias belum beres gw baca saking sibuknya gw. Hey—wait. Sibuk? Lo sibuk ngapain emang Ga??

Dulu waktu SMA juga gw sibuk. Tapi gw masih sanggup ngabisin buku tebel-tebel kaya Harry Potter bahkan Da Vinci Code. Lha sekarang?? Buku apa aja yang udah gw baca??

[Plaaaaaaakkk].

[Seseorang, tolong tampar dan ingatkan saya].

Masa-masa LI (magang) emang ngabisin waktu, tenaga dan uang pastinya. Dan dua bulan kemaren (Mei-Juni) pikiran gw ngga cuma dipenuhi sama perkara LI, tapi juga soal perkara ‘hati’. Oh Sh*t! Kenapa tiba-tiba gw jadi cewek yang so-not-me yang tiba-tiba jadi manis di depan cowok? Ini bukan gw!! Ada apa dengan gw??
Kini gw sadar, gw harus bener-bener lupain soal masalah beginian. Masalahnya, mau secantik apa pun gw make-up, orang ngga akan ngelirik gw. Gw harus sadar itu. Bukannya gw minder. Tapi karna emang gw ngga mau orang ‘notice’ gw semata-mata dari cara berpakaian, cara iket rambut, cara make-up sampe ke pilihan fashion stuff yang di bawah standar dan agak-agak aneh. Well, yeah. Barang-barang gw mana ada yang bermerk. And I don’t care about that. I believe I have ‘taste’ about fashion and stuff. And I don’t mind what people say because this is my way. This is Vega. Gw pengen orang ‘notice’ gw lebih kepada hasil-hasil pemikiran dan tulisan-tulisan gw kaya di blog ini.

Ok. Now what?

Hari ini setelah gw pulang dari konjen dan bertemu Pak Dubes RI yang baru yaitu Pak Da’i Bachtiar, gw kembali tersadar. Sadar bahwa keberadaan gw di sini bukanlah sesuatu yang semula jadi. Seperti kata Pak Ahmad yang selalu gw inget bahwa setiap mahasiswa selalu mempunyai dua keuntungan. Pertama, keuntungan dari segi ekonomi. Walaupun bapak gw juga bukan orang kaya, tapi bisa kuliah di sini aja gw udah alhamdulillah dan makasih banget sama beliau. Kedua, keuntungan dari segi politik. Suara mahasiswa selalu diperhitungkan dan ‘didengar’. Ini dia yang gw rasa gw belom ngelakuin apa-apa supaya suara gw tuh diperhitungkan dan ‘didengar’.

Well, gw rasa harus segera berbenah ‘otak’ kembali. Kuliah gw sem ini mulai agak-agak berantakan. Gimana mau dapet sijil dekan?? Omongan gw –apapun itu yang keluar dari mulut gw- jadi terkesan ngga bermutu dan kaya bukan mahasiswi terpelajar yang lagi ngomong. Tiba-tiba gw jadi suka ngomong kata-kata kasar. Sekalinya emosi gw lagi naek, nama-nama binatang dan caci-maki mulai meracau dari mulut ini. Entah transisi apa yang sudah terjadi di diri gw. Tapi yang jelas gw udah harus merubah cara bersikap dan cara ngomong gw di depan orang banyak. Bukannya malah jadi hipokrit atau dibuat-buat. Tapi untuk lebih nunjukin, ini loh cara ngomong mahasiswi komunikasi tahun akhir yang tahun ini berusia 20 tahun.

Gw tahu gw udah harus introspeksi diri lagi.

Gw harus berbenah.

Gw harus improve diri gw sendiri.

Gw harus mulai mikirin, abis graduasi (baca:wisuda) nanti, gw mau ngapain? Lanjutin S2 atau kerja? Kalo kerja mau kerja dimana? Di Malaysia atau di Indonesia? Apa aja konsekuensinya? Ya Allah..Lu udah harus mikirin ini, Vega..

Gw juga harus mulai sering baca koran lagi (at least yang online juga ngga apa-apa). Gw harus belajar Bahasa Inggris lagi. Gw harus supply otak dengan melahap tertralogi laskar pelangi. Gw harus alert sama isu-isu politik semasa. Gw harus belajar sejarah Indonesia-Malaysia. Belajar sistem pemerintahan di Amerika Serikat. Belajar sejarah politik partai-presiden-pemilu AS. Belajar kode etik jurnalistik di Indonesia. Belajar nulis yang bener. Harus mulai memberanikan diri menulis artikel dan mengirimnya ke koran-koran. Belajar sejarah Palestin-Israel. Mendalami siapa itu Lenin-Stalin-Marx. Apa-dan-bagaimana Saddam Hussein. Siapa itu Che Guevara. Apa saja kebijakan Pak SBY di Indonesia. Sejauh mana perkembangan politik dan ekonomi di negeri sendiri. Sampe ke urusan sejauh mana perkembangan Indonesian Idol musim ini.

Dan yang ngga kalah penting. Gw harus mempersering baca Yasin untuk mamah sama Mbah Kakung. Gw juga harus belajar memperbanyak hapalan surat-surat pendek. Harus mulai mendalami arti dan intisari dari setiap ayat quran abis gw ngaji. Dan masiiihhh banyak lagiii!!!

Oh God.

Umur gw udah 20 yah?

Mengapa kayanya masih banyak yang belum gw kerjain?? Trus selama dua tahun ini gw udah ngapain aja dong?? Kenapa gw sama sekali ngga ngerasa improve baik dari segi personaliti mau pun skill menulis??

Dan soal pemudaku..

Emm. Terserah. Perasaan excited untuk menyambutnya selalu datang dan pergi. Kadang-kadang gw menantinya terlalu lama sehingga gw menjadi terlalu letih untuk menunggu sehingga menjadi cewek so-desperate-yang-amat-sangat-terlihat-najis. Kadang-kadang juga gw tidak terlalu bersemangat untuk menunggunya. Karna gw tau suatu saat dia pasti hadir. Tanpa gw harus berpura-pura menjadi orang lain dan bisa tetep jadi diri gw sendiri. Menjadi Vega yang selama ini orang kenal. Orang bilang perempuan yang baik pasti akan mendapat lelaki yang baik juga. Hehe. Amiiin. Dan kalo emang dia bukan jodoh gw, deadline yang gw pasang sampe Agustus ngga perlu gw terusin. Gw majuin aja deadline-nya sampe besok. Lha wong progress juga ngga ada. Ya emang dianya aja kali yang ngga suka sama gw. Ahahahaha. Lucu amat sih. Gw jadi menertawakan kebodohan gw menunggu dia selama ini.

Btw, umur 20 bisa dibilang gw udah bener-bener dewasa walaupun secara fisik berkata lain. Di umur 20 ini juga gw merasa jati diri gw tercabar (baca:tertantang). Apakah seorang Vega akan tetap menjadi gadis baik-baik yang tidak merokok dan tidak minum? Atau malah seorang Vega akan menjadi gadis yang wajar-kok-kalo-hura-hura dan having fun dengan girlfriends dan temen-temen cowoknya? Well, 20 gituuuuh. We’ll see.

Tapi gw tau gw harus pertahanin prinsip yang udah gw pegang teguh bahkan jauuuuh sebelum gw mencapai umur ini. Vega tetap akan menjadi Vega yang sekarang (I hope so). Bedanya, Vega yang sekarang lebih dewasa. Dan dewasa bermakna gw udah harus bisa bedain mana yang cocok buat gw dan mana yang ngga. Ngga ada sejarahnya si Vega ni kebawa-bawa arus. Kalo emang lingkungannya ngga cocok, ya udah. Ngga perlu dipaksain kan? Gw harus bisa ngatur keadaan, bukannya malah gw yang diatur sama keadaan (demikian pesan aa-teteh yang nge-MOS gw waktu gw masuk SMA 1 Bogor dulu).

Emm. Tulisan yang amat panjang. Hampir 3 halaman Ms.word. Single spacing. Satu hal yang udah pasti. Gw ngga boleh berleha-leha lagi. Walaupun umur 20 itu ya emang masih muda dimana banyak sekali godaan dan cobaan datang silih-berganti, tapi skali lagi : gw ngga boleh kebawa arus. Ini yang gw janjiin sama alm.mamah dan bapak gw.

Gw berjanji kalo gw akan menjadi anak yang baik.

Yang solehah.

Yang tidak akan mengecewakan kedua orangtuanya.

Amiinn.

Ya Allah.

Teruslah bimbing hambaMu yang lemah ini.

[aman damai. 22 Juli 2008]

[3.07 am]


About this entry