“Jangan Pergi ke Klinik Panel USM”, kata Dokter di Sungai Dua.

Saya tidak tahan lagi. Batuk ini makin menggila dan menguasai setiap inchi sel kerongkongan saya. Akhirnya saya telpon si Ijol, minta tolong supaya dia nganter saya ke rumah sakit. Saya sudah tidak tahan..

Entah kenapa dengan saya akhir-akhir ini. Makin besar kok kayanya malah makin manja. Tapi please lah. Kalo lagi ngga sakit gini juga saya ngga akan nyusahin dan ngerepotin orang. Saya juga minta tolong Ka Alya buat nemenin saya karna kebetulan tadi dia dateng ke bilik.

Akhirnya si Ijol dateng. Kami pun bergegas berangkat. Dia bilang, ngga usah ke rumah sakit. Ka Alya juga bilang nanti paling-paling ditaro di UGD, dan ujung-ujungnya gw dibiarin gitu aja dan palingan juga cuma dikasi obat yang bisa bikin ngantuk. Dan akhirnya besok pagi paling disuruh kesana lagi.

Ok. Akhirnya saya batalkan niat pergi ke rumah sakit.

Saya sudah tidak tahan. Lemes banget.. Mual..

Si Ijol akhirnya memberi alternatif. Gimana kalo di klinik Sungai Dua aja. Bukan klinik PERDANA yang deket KFC situ, ternyata klinik yang dimaksud adalah klinik 24jam depan TESCO, tempat menuju arah pasar malam biasa digelar.

Kliniknya dari luar sih sepi. Kaya ngga ada siapa-siapa di dalem. Tapi setelah si Ijol mencet bel, tak lama kemudian keluarlah si Pak Dokter Amir (keturunan India gitu). Pertamanya beliau nanya gw sakit apa. Tapi setelah beliau mendengar saya batuk-batuk tak kunjung berhenti dibarengi suara yang sudah demikian serak, beliau segera menyuruh saya masuk ke bilik pasien. Beliau cuma meriksa temperatur panas badan saya, ngeliat kondisi lidah saya, dan terakhir meriksa badan saya pake stetoskop. Beliau ngga banyak omong. Setelah beliau memeriksa saya, kalimat pertama yang saya dengar bukanlah hasil diagnosa dari penyakit batuk saya yang sugesti berlebihan saya berkata bahwa jangan-jangan saya kena TBC nih? Kalimat pertama ternyata adalah sebuah pertanyaan : ”Sebelum ni dah pergi berubat kat mana?”

Yaa saya bilang aja seminggu yang lalu saya pergi ke klinik panel USM. Obat udah abis dikonsumsi. Tapi tetep ngga ada perubahan. Di luar dugaan, beliau pun menjelaskan bahawa USM hanya menganggarkan RM18 kepada setiap pesakit yang berobat ke klinik panel USM. Dan dengan uang segitu pesakit (baca:pasien) tidak akan mendapatkan obat yang memadai. Lalu beliau menyarankan agar lain kali saya pergi ke Pusat Kesihatan USM (dalam kampus) atau mengunjungi klinik swasta seperti klinik miliknya ini. Waaw. Ngga nyangka malem-malem begini saya malah mendapatkan satu fakta baru.

Lalu bedanya? Well, beliau memberi saya masing-masing sepuluh tablet untuk selsema (flu), demam, 1jenis antibiotik-minum-sampai-habis, permen pelega kerongkongan makan-jika-perlu, dan yang lebih penting adalah obat batuk cair yang harus diminum tiga kali sehari. Ngga lupa, beliau memberi saya obat kumur yang juga harus ’dipake’ tiga kali sehari. Dan total keseluruhan obat yang beliau berikan adalah seharga RM50. Wheew. Uang makan saya lima hari tuu. Huhuuu. Kini saya harus benar-benar memerhatikan kondisi kesehatan saya. Karena kesehatan memang mahal harganya..

Saya pergi ke klinik sekitar jam setengah dua belas malam tadi. Dan ternyata harganya memang udah beda. Kata sang dokter, kalo aja saya dateng antara jam 8malem sampe jam 11malem, saya hanya membayar RM30 sementara di atas jam 11malam, harga obat udah RM50. Wheew. Pasien mau ke dokter pun harus ngerti waktu ternyata?

Dan satu fakta yang lebih penting adalah : anda ingin segera sembuh dari penyakit anda? Maka jawabannya adalah anda harus berani bayar lebih mahal. Karena kualitas obat juga ada harganya..

[aman damai. 16 Juli 2008]

[01:59 am]


About this entry