Batuk Sialan.

Oh-My-God.

Kalo kata D’Masiv, batuk ini membunuhkuuuuuu! Sumpah. Gw kepayahan. Mau ngapa-ngapain juga bawaannya jadi ngga enak. Ni batuk ngga berenti-berenti (Oke, pas tidur aja mungkin dia berenti). Mau makan jadi susah. Mau ngapa-ngapain juga jadi susah. Badan rasanya ngga enak banget. Pusing. Lemeeeess. Dan yang lebih parah, suara gw jadi ilaaang! Tee—ssttt. Sa—tuuu. D-uuaa. Tiiig—aaa.

Obat dari klinik udah abis. Baik obat batuk maupun obat demam. Mau ke klinik lagi pun jadi males. Ntar jumpa sama si dr. Akbar Ali lagi. Yang ada ntar dia malah heran, kayanya baru kemaren deh jumpa sama anak ini?? Kok sekarang dia udah balik kesini lagi??

Ahahahaha. Tapi beneran. Gw capek sendiri batuk-batuk terus. Udah mah ngga sopan kalo lagi ngobrol sama orang, ngomong di telepon pun jadi ngga jelas, dan yang lebih parah, secara ngga langsung gw menyebarkan virus-virus ke semua orang! Oh God.. Rumet gw aja sekarang udah ikutan batuk-batuk nih.. Merasa bersalah gitu gw..

Batuk gw ini sekarang udah mulai berdahak. Akhirnya gw beli obat batuk Woods untuk batuk berdahak itu. Tapi teteeeeuupp aja ngga ada perubahan yang berarti. Padahal gw udah ngga minum es. Gw udah banyakin minum air putih. Sampe madu segala udah gw minum. Aduuh.. Capek banget ni gw batuk-batuk aja dari minggu kemaren.. Gw ngerasa kepayahan banget.. Ngga bisa konsen.. Pusing.. Lemeeessss.. Males beranjak dari tempat tidur…

Aduh..

Ya Allah..

Sembuhkanlah diriku dengan segera..

[aman damai. 15 Juli 2008]
[08:51 pm]


About this entry