A Letter To Mom.

Dear Mom,

Hari ini aku ulangtahun Mah. Yang ke-dua puluh. Anak perempuanmu ini sudah besar. Sudah benar-benar dewasa sekarang. Umur udah kepala dua. Tapi kelakuan masih anak-anak. ‘Wujud’ sama muka juga masih keliatan anak-anak. Tapi Mah, tahun depan insyaallah aku lulus. Wisuda. Anakmu ini nanti udah dapet gelar sarjana. Tunai sudah janjiku padamu Mah.

Di umur yang keduapuluh ini, aku mau berubah Mah. Seandainya engkau masih ada, aku ingin curhat tentang segalanya. Tentang perubahan personalitiku. Tentang sekolahku. Tentang teman-temanku. Sampai tentang pemuda pilihan hati yang ingin kuperkenalkan padamu suatu hari nanti. Aku kangen sama Mamah.

Masih terngiang ucapanmu waktu itu Mah, “Mamah juga kan mesti ngeliat nanti trend-nya gimana kalo nikah? Ke pengantin itu ngasih uang ato ngasih barang? Waktu jaman mamah dulu ngasih barang. Tapi jaman sekarang mah kebanyakan ngasih uang. Ntar kan pas kamu nikah trend-nya pasti udah beda.”

Dan satu hal yang selalu dan selalu terngiang di telingaku sebelum engkau benar-benar pergi Mah, “Tugas mamah nyekolahin kamu udah selesai. Tinggal satu yang belom, nikahin kamu.” Maaaaahh. Aku rinduu. Hari ini aku ulangtahun. Mari kita bertemu di mimpi Mah? Aku udah mulai mengantuk ni.

Bismillah. Zzzz.

“Mah? Engkaukah itu Mah?”

[aman damai. 13 Juli 2008]

[04.14 am]


About this entry