Aku diuji.

Allah bener-bener menguji kesabaran gw hari ini.

Gw kesel banget nungguin si Ariel yang lamaaaaa banget ngejemput gw di Restu waktu abis Jumatan tadi. Gw bener-bener lupa kalo hari ini hari Jumat. That means hari ini waktu pejabat (baca:kantor) bakal lebih cepet tutup dari hari-hari biasa. Dan itu artinya gw harus cepet-cepet ke Bendahari secara iuran sekolah si Ariel belom lunas. Dan kalo belom lunas, ya belom bisa daftar kursus semester baru. Kurang aj** emang ni USM sekarang. Dulu fine-fine aja kalo kita ngutang sampe semester depannya. Gw masih bisa ikut ujian dan masih bisa daftar kursus. Tapi sekarang semenjak ada e-daftar, gw ngga bisa daftar kursus kalo iuran sekolah semester kemaren belom lunas. Sialan emang tuh e-daftar.

Pas si Ariel nyampe, kita bertiga (gw, Ariel ama si Gaby) langsung ke CIMB bank. Kan musti ngambil uangnya dulu sebelum diserahin ke Bendahari. Sekalian gw ngambil uang yang ditransfer si Dita di rekening CIMB gw. Tapi berhubung kartu ATM gw masih kartu ATM yang lama (alias masih bank Bumiputera Commerce), mesin ATM-nya tadi ngga ’ngenalin’ kartu gw dan berani-beraninya dia bilang technical error. Kurang ajaaaaar.

Ok. Di sinilah kesabaran gw mulai diuji.

Tapi alhamdulillah setelah gw ganti mesin, gw berhasil ngeluarin uang yang ditransfer si Dita itu. Hpppffhh. Thank God.

Sesampainya di bendahari, pemandangan yang ada di depan mata bener-bener bikin lemes. Banyak banget orang di sana. Nomor antrian sekarang masih 96 sedangkan nomor antrian gw adalah 139. Waaaw. Inilah alasan kenapa gw nyuruh si Ariel supaya cepet-cepet ngejemput gw. Masalah pembayaran di kaunter nanti mungkin cepet, tapi nunggu gilirannya itu yang lama.

Lagi-lagi kesabaran gw diuji.

Untung di sana ada Nisa, Edho sama Fajar. Wah, keduluan nih gw. Mereka nyampe jam berapa tadi yak?? Heheh. Ngobrol bentar sama mereka lumayan ’ngebunuh’ waktu. Ternyata si Edho juga ngebayarin yang punya ka Icut dan gw juga sekalian ngebayarin yang punya si Dita. Edho lengkap membawa uang dengan amplop-amplopnya. Hehe. Ternyata kita sama yak dho? Masih ndeso, takut uangnya kenapa-kenapa kalo ditaro di dompet gitu aja. Hahah. Lagian emang supaya ngga nyampur sama uang yang laen.

Ngga lama kemudian si Syefa nelpon gw dari Ipoh. Lumayan ketawa-ketiwi bentar, ngga kerasa nomor antrian udah semakin berjalan. Sampe akhirnya waktu menunjukkan pukul 4.20 petang..sementara nomor antrian udah mendekati angka 130..Ya Tuhan..please..jangan biarkan Bendahari tutup sebelum gw melunaskan iuran sekolah si Ariel..

Akhirnya Allah menjawab doa gw. Gw masih bisa bayar di kaunter walaupun pintu masuk Bendahari udah ditutup dan digembok. Akhirnya setelah semuanya lunas, gw keluar lewat pintu depan Bendahari.

Abis dari sana, kok kayanya laper yah?? Akhirnya gw mohon-mohon ke si Ariel supaya nganter gw ama Gaby ke Pele. Dan lagi-lagi kesabaran gw diuji. Perut udah keroncongan sementara lampu merah di perempatan batu uban-sungai dua itu ngga bisa diajak kompromi. Lama banget dah nunggu ijo-nya!

Oiya, sebelum ke Pele, kan gw isi pulsa dulu secara pulsa gw udah minus padahal baru diisi rabu malem kemaren. Anjriiit. Masa rm10 cuma bertahan dua hari sih?? Ya Allah..boros banget sih gw. Tapi tadi pas gw reload, pulsanya ngga langsung masuk ajah doooong. Gimana ngga bikin emosi?? Sementara banyak banget sms masuk ke hp dan semuanya minta dibales. Gw juga lagi urgent banget mau nelpon ka Muthia waktu itu. Gw pun akhirnya BERSABAR. BERSABAR. Dan BERSABAR. Walaupun sedikit mengeluarkan kata-kata kasar yang ngga biasanya keluar dari mulut gw dan sedikit sumpah-serapah khas anak muda, tapi gw berusaha ngontrol emosi diri gw.

Akhir-akhir ini gw bener-bener STRESS. Banyak banget hal yang musti dikerjain. Dan bego-nya gw, bukannya mulai dikerjain malah kebanyakan bengongnya. Ya gimana mau beres kalo cuman dipelototin doang tu kerjaan??

Hampir tiga jam kemudian, sms dari Digi baru masuk kalo reload gw successfull. Monyong emang ni Digi. Kadang-kadang emang suka error dan bikin emosi. Untung tu hp ngga gw banting tadi. Trus kenapa gw masih pake Digi sampe sekarang?? Ya tinggal setaun lagi gw di sini, nanggung juga ganti-ganti nomer.

Abis dari Pele, gw sama si Gaby ngenet di foyer DK. Naah. Ini juga bikin naek darah nih. Maksud hati ngenet di sini adalah untuk mencari alternatif wifi selain yang ada di kafe Restu yang lemot-nya minta ampun. Ehhh. Ternyata di foyer juga sama aja. Putus-nyambung. Dan loading-nya ternyata lebih parah dari yang di Restu. Oh-my-God.. Sabaaaaaarrrrrrr vegaaaaaaaa…

Menjelang gelap, loading lumayan lancar. Tapi sialnya, gw masih belom bisa daftar kursus di e-daftar. Ngga tau kenapa. Padahal gw udah ngelunasin iuran sekolah (Sabar Vega..).

Well, akhirnya gw ama si Gaby memutuskan untuk balik ke Restu secara hari udah mulai gelap. Mulai petang ini, Allah udah mulai nurunin kadar ‘ujian’Nya buat gw. Begitu jalan dikit dari foyer, ada bas ungu datang. Waaaah. Alhamdulillah banget! Hahah..kangen gitu gw sama bas USM.. Setelah menaiki anak tangga jejantas USM yang ‘kurang ajar’ itu, kami pun nyambung bas biru yang cuma muter-muter di sekitar RST ini (Restu-Saujana-Tekun).

Sampe di kamar, baru gw terasa legaaaaaa.

Ya Allah. Terimakasih karna Engkau betul-betul menyayangiku.

Anyway, special thanks buat mobilnya Lani. Mobil lu bener-bener berjasa deh Lan. Thanks yah, dua hari ini udah ngebolehin kami minjem mobil lu.

Special sorry buat Gaby, sori kalo gw agak-agak annoying dua hari ini. Sori kalo lu ngerasa kena ‘getahnya’ dari kelakuan gw yang abnormal ini. Sori ya say..

[Restu. 5 Juli 2008]

[1.14 am]


About this entry